Pejabat Ukraina mengatakan pemboman di sekitar Kharkiv meningkat semalam tanpa serangan pasukan Rusia

Saluran RT Rusia mewawancarai warga AS yang ditangkap Alexander John Robert Drake, 39, dan Andy Tay Ngoc Huynh, 27, di sebuah pusat penahanan di Republik Rakyat Donetsk (DPR) pada Jumat, 17 Juni, menurut sebuah laporan. Diposting di RT. (Kelinci Darwick/Joy Black)

Separatis yang didukung Rusia telah menahan pejuang AS yang menjadi sukarelawan untuk Ukraina di Donetsk setelah mereka ditangkap oleh pasukan Rusia pekan lalu, menurut media pemerintah Rusia.

Warga negara AS Alexander John Robert Drake, 39, dari Tuscaloosa, Alabama, dan Andy Tay Ngoc Huen, 27, dari Hartselle, Alabama, diwawancarai oleh RT Rusia di sebuah pusat penahanan di Republik Rakyat Donetsk (DPR) pada hari Jumat, Menurut laporan yang dipublikasikan di RT.

Hilang di dekat Kharkiv: Orang-orang Amerika itu hilang pada 9 Juni selama Pertempuran Kharkiv Utara, dan mereka dikhawatirkan telah ditangkap oleh pasukan Rusia, menurut keluarga dan sesama pejuang mereka.

Manifestasi video: Pada hari Jumat, video pendek muncul di saluran pro-Rusia dan di media sosial yang menunjukkan orang-orang yang ditangkap di lokasi yang tidak diketahui. Pada saat itu tidak jelas siapa yang menahan mereka.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN pada hari Jumat bahwa mereka telah “melihat foto dan video dari dua warga negara Amerika yang dilaporkan ditangkap oleh pasukan militer Rusia di Ukraina.”

“Kami memantau situasi dengan cermat dan pikiran kami bersama keluarga mereka pada saat yang sulit ini,” kata mereka.
“Kami berhubungan dengan pihak berwenang Ukraina, Komite Internasional Palang Merah, dan dengan keluarga itu sendiri… Karena pertimbangan privasi, kami tidak memiliki komentar lebih lanjut mengenai kasus ini.”

Secara terpisah, sebuah video 50 menit yang diedit diposting pada hari Sabtu tentang Druk dan Hinh yang memberikan wawancara kepada HelmCast, saluran YouTube nasionalis Serbia, pro-Rusia.

Donetsk: Dalam wawancara tersebut, seorang pria di belakang kamera terdengar mengungkapkan di mana mereka bertemu ketika dia berkata “di sini di Donetsk” selama sebuah pertanyaan kepada Drueke.

READ  Wanita hamil, bayi meninggal setelah pemboman minggu lalu di bangsal bersalin di Ukraina

Dia dipukuli saat ditahan: Drueke juga ditanya dalam wawancara apakah dia keberatan dengan bagaimana dia diperlakukan sejak penangkapannya dan mengungkapkan bahwa dia telah dipukuli beberapa kali.

Mengapa situs mereka penting: Tempat penahanan Drueke dan Huynh adalah perkembangan yang mengkhawatirkan. Rusia memiliki moratorium hukuman mati, sementara Donetsk menggunakan regu kematian untuk mengeksekusi tahanan yang dihukum, menurut media pemerintah Rusia RIA Novosti.

Pejuang asing: Pada tanggal 9 Juni, sebuah pengadilan di Republik Demokratik Kongo menjatuhkan hukuman mati terhadap pejuang asing, warga negara Inggris, dan warga negara Maroko setelah menuduh mereka sebagai “tentara bayaran” Ukraina. Pengadilan, yang tidak diakui secara internasional di Republik Demokratik Kongo, mengatakan para pria itu memiliki waktu satu bulan untuk mengajukan banding.

Pertukaran tahanan intermiten: Harapan bahwa pertukaran tahanan antara Ukraina dan separatis pro-Rusia akan mengarah pada pembebasan setiap pejuang asing yang ditahan di Donetsk pupus setelah Denis Pushlin, presiden Republik Rakyat Demokratik Korea, mengatakan pertukaran semacam itu tidak mungkin terjadi.

“Pertukaran orang Inggris yang dijatuhi hukuman mati di DRC tidak sedang dibahas, dan tidak ada alasan untuk mengampuni mereka,” kata Pushlin kepada surat kabar investigasi independen Rusia Novaya Gazeta, Kamis.

Republik Rakyat Donetsk tidak segera menanggapi permintaan komentar atas penahanan Druki dan Huynh.

CNN memilih untuk tidak menyiarkan video para tahanan Amerika karena mereka menunjukkan para pria itu berbicara di bawah tekanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.