KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pelatih Shin Tae-yong (54 tahun) sedang menulis ulang sejarah sepak bola Indonesia yang menduduki peringkat 134 dunia.  T..
sport

Pelatih Shin Tae-yong (54 tahun) sedang menulis ulang sejarah sepak bola Indonesia yang menduduki peringkat 134 dunia. T..

Pelatih Shin Tae-yong (54 tahun) sedang menulis ulang sejarah sepak bola Indonesia yang menduduki peringkat 134 dunia. Bek tengah utama yang dipercaya setelah dilantik itu mengutarakan ambisinya kepada mentornya.

Indonesia akan menghadapi Korea Selatan, peringkat 23 dunia, di perempat final Piala Asia AFC U-23 keenam mulai pukul 02:30 pada 26 April.

“Tentunya sangat senang dan bersyukur bisa lolos ke babak 16 besar dan lolos ke turnamen tersebut,” kata Rizki Lido, 23, dalam wawancara yang dimuat di situs Persija Jakarta, timnya yang berada di papan atas profesional Indonesia. sepak bola, tapi dia menambahkan: “Tim nasional memiliki tujuan yang lebih besar.”

Rizki Lido (kanan) melarang Duane Lees tampil di Bundesliga sebagai bek tengah Indonesia di Grup D babak 24 besar Piala Asia AFC pada Januari 2024. Gambar = Reuters = Milik Yonhap News

Pelatih Kepala Shin Tae-yong mengubah olahraga Indonesia dengan ▲ Juara Kedua Asian Games Tenggara ke-13 tahun 2022 ▲ Medali Perunggu Sepak Bola Putra Asian Games Tenggara ke-31 tahun 2022 ▲ Juara Kedua Kejuaraan U-Asia Asia Tenggara ke-4. Mulai tanggal 23 pada tahun 2023.

Tak hanya mengantarkan Indonesia ke putaran final pertama Piala AFC U-23, ia juga mengantarkan Indonesia melaju ke babak perempat final. “Saya sangat senang,” kata Rizqi Li, yang menjadi kapten sejak babak penyisihan dan bertanggung jawab atas pertahanan tengah, namun berharap “mencapai tiga besar dan lolos ke Olimpiade.”

Tiket AFC U-23 Cup 3.5 tersedia untuk Olimpiade Musim Panas ke-33 di Paris, Prancis. Jika finis keempat, mereka harus lolos kualifikasi Asia dan Afrika. Rizuki Ledo mengungkap mimpi besarnya untuk langsung melaju ke final.

Rizky Lido vs Ali Adnan
Rizki Ledo (kiri) membela Ali Adnan yang meraih penghargaan Pemain Muda Terbaik AFC 2013 melawan Irak di Grup D Piala Asia ke-18. Foto = AFP = Milik Kantor Berita Yonhap

Indonesia mencapai final sepak bola Olimpiade putra pertama dan terakhir pada tahun 1956 di tempat ketujuh pada Olimpiade Melbourne ke-16 di Australia. Namun 68 tahun lalu, mereka lolos berkat penolakan Taiwan untuk bermain sebagai protes terhadap keputusan FIFA yang melarang penggunaan bendera.

READ  Tasnim Mir menjadi orang India pertama yang memenangkan tempat nomor satu dunia di tunggal putri di bawah 19 tahun

Sejak itu, seluruh 15 kualifikasi Olimpiade telah tereliminasi. Jika lolos ke final pada tantangannya yang keenam belas, Shin Tae-yong akan meraih prestasi yang akan tercatat lama dalam sejarah olahraga Indonesia.

Tentu saja Korea Selatan yang bercita-cita lolos kualifikasi sepak bola Olimpiade putra sembilan kali berturut-turut dan bermain di final 10 kali berturut-turut, merupakan lawan yang sangat sulit. Rizqiri juga mengakui: “Saya sadar betul bahwa tidak mudah untuk langsung memulai babak perempat final (untuk tantangan TOP3).

Takefusa Kubo vs Rizuki Lido
Rizuki Ledo (kanan) memberikan tembakan kepada Takefusa Kubo, Pemain Paling Berharga La Liga Sociedad 2022-23, melawan Jepang di Grup D Piala Asia AFC ke-18. Foto=Reuters= Atas perkenan Kantor Berita Yonhap

Shin Tae-young menjabat sebagai kapten tim nasional Korea selama lima musim, termasuk ▲ Penjabat pelatih A-Team pada 2014-2017, ▲ Pelatih kepala ▲ Pelatih U-23 2015-2016 ▲ Piala Dunia U-20 2016-2017 ▲ 2017 -Pelatih 2018 Untuk tim.

“Bahkan bagi pelatih Shin Tae-yung, babak perempat final Piala AFC U-23 merupakan laga spesial. Namun seluruh pemain Indonesia akan berusaha berjuang keras melawan Korea,” kata Rizki Lido.

Saksikan pertandingan Shin Tae-young di Piala Asia, Korea dan Arab Saudi
Shin Tae-yong, pelatih timnas Indonesia, mengikuti laga Korea kontra Arab Saudi di tribun penonton babak 16 besar Piala Asia ke-18. Foto = Milik Kantor Berita Yonhap

Korea Selatan vs Indonesia

Tim A: 30 menang, 4 seri, 2 kalah, Korea unggul

U-23: 5 kemenangan dan 0 kekalahan dalam 5 pertandingan memimpin Korea Selatan

U-20: 5 menang, 2 seri, 2 kalah, Korea Selatan memimpin

U-17: Korea unggul dalam 3 pertandingan dengan dua kemenangan dan satu kali seri

Total: 42 kemenangan, 7 seri dan 4 kekalahan

Kang Dae-ho, reporter MK Sports.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."