KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pelopor nuklir terus maju dengan rencana untuk perbatasan pulau Indonesia
Economy

Pelopor nuklir terus maju dengan rencana untuk perbatasan pulau Indonesia

  • PT ThorCon Power Indonesia hampir membangun reaktor nuklir eksperimental di pulau terpencil di selat yang membelah Sumatera dan Kalimantan.
  • Perusahaan mengatakan listrik yang dihasilkan dari reaktor berbahan bakar thorium dapat menghasilkan listrik dengan kecepatan 3 sen per kilowatt-jam sambil memancarkan hampir nol gas rumah kaca.
  • Beberapa orang khawatir bahwa proyek tersebut dapat mengancam ekosistem laut yang sensitif di sebuah pulau yang hingga saat ini dilindungi sebagai kawasan lindung.

Palembang, Indonesia – Pada bulan Februari 1965, Presiden Sukarno diapit oleh para pembantu dan seorang fotografer, membuka pintu untuk Reaktor nuklir eksperimental pertama di IndonesiaTRIGA Mark II di Bandung. Enam dekade kemudian, negara terbesar keempat di dunia itu belum membuka pembangkit listrik tenaga nuklir.

Namun, di sebuah pulau terpencil di Indonesia di selat yang sulit, sebuah perusahaan tak dikenal berharap dapat membuat perbedaan dengan menggunakan teknologi nuklir perbatasan.

Pada bulan Maret tahun ini, PT Thorcon Power Indonesia mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian dengan regulator nuklir Indonesia untuk memulai “konsultasi keselamatan, keamanan dan pengamanan dalam persiapan perizinan pembangkit listrik tenaga nuklir percontohan 500 MW” di Pulau Jelasa di Provinsi Bangka Belitung.

Entitas Indonesia adalah anak perusahaan dari perusahaan energi yang berbasis di Singapura ThorCon International, Pte. Rancangan reaktor perusahaan adalah versi yang diperkecil dari reaktor garam cair, subjek percobaan di Laboratorium Nasional Oak Ridge di negara bagian Tennessee AS selama tahun 1960-an. ThorCon mengklaim bahwa listrik yang dihasilkan dari proyek yang terealisasi akan menelan biaya 3 sen per kilowatt-jam (pada tahun 2021, biaya pembangkitan batu bara di Indonesia lebih dari 4 sen per kilowatt-jam).

Jika fasilitas Pulau Jelasa dibangun, pembangkit listrik ThorCon dapat mendiversifikasi jaringan listrik Indonesia dengan teknologi energi baru yang menghasilkan nol emisi karbon langsung – pada tahun 2022, Indonesia meningkatkan komitmennya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi 31,8% pada tahun 2030, dengan sebagian besar pengurangan berasal dari penggunaan lahan.

“Perjanjian konsultasi ini merupakan tonggak utama yang menunjukkan bahwa pemerintah Indonesia serius dalam memberikan peraturan yang efektif yang diperlukan untuk mengizinkan perizinan energi nuklir secara tepat waktu dan ekonomis,” kata Thorkon dalam sebuah pernyataan.

READ  Digital Edge membuat data center Indonesia maju dengan pembelian Indonet

Namun, para aktivis dan peneliti lingkungan di Bangka Belitung khawatir pembangunan tersebut dapat memicu tantangan lingkungan baru di wilayah Indonesia yang telah hancur akibat penambangan timah selama lebih dari dua dekade.

Rizza Muftiadi, yang meneliti biologi kelautan di Universitas Bangka Belitung: “Menurut saya pelepasan karbon dari laut.”

Pulau Jelasa di Provinsi Bangka Belitung, tempat direncanakannya pembangkit listrik tenaga nuklir. Kredit foto: M. Rizqi Rama untuk Mngabay Indonesia.

teori atom

Thorium telah dikembangkan sebagai sumber energi potensial sejak masa awal teknik nuklir sipil di tahun 1950-an. Sementara bahan bakar nuklir seperti plutonium dan uranium jarang ditemukan, torium adalah unsur yang ditemukan di kerak bumi – produk sampingan umum dari operasi pertambangan Indonesia yang berantakan.

“Thorium tiga kali lebih melimpah di alam daripada uranium,” menurut Badan Energi Atom Internasional di Laporan tahun 2005 tentang torium.

Pendukung energi turunan thorium menyebutkan berbagai manfaat, mulai dari limbah yang tidak terlalu berbahaya hingga pengurangan potensi thorium dalam senjata nuklir.

Pengembangan nuklir di Indonesia dimulai pada tahun 1954 setelah Sukarno, presiden pertama Indonesia pasca kemerdekaan, mengaktifkan komisi negara untuk menyelidiki radioaktivitas.

Serangkaian perkembangan lebih lanjut terjadi selama beberapa dekade berikutnya, termasuk peluncuran TRIGA Mark II oleh Sukarno pada tahun 1965 dan pembangunan reaktor riset di Serpong, Provinsi Banten, pada tahun 1987.

Argumen yang mendukung tenaga nuklir di Indonesia termasuk diversifikasi jaringan dan peluang penelitian dan pengembangan.

Ilmuwan yang mengawasi pengembangan TRIGA Mark II, Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional, Djali Ahimsa, menulis makalah kasus bisnis pada akhir 1980-an mengatakan, “Studi ekonomi sejauh ini menunjukkan bahwa tenaga nuklir dapat menjadi bagian dari bauran energi Indonesia sebelum akhir abad ini.”

Lebih dari dua dekade memasuki abad baru, tenaga nuklir masih belum ada di jaringan listrik berbahan bakar batu bara berat di Indonesia, tetapi para insinyur ThorCon tetap optimis.

READ  Cruz berbagi komentar setelah robottaxi menabrak bus San Francisco Muni

Pada 2021, ThorCon menunjuk kontraktor teknik untuk membangun pembangkit 500MW di Indonesia, dan pada Februari 2022, perusahaan menandatangani nota kesepahaman dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional Indonesia untuk mengembangkan teknologi reaktor.

Namun, sebagian pihak di Indonesia meragukan proyek tersebut dapat direalisasikan secara going concern.

“Di seluruh dunia, pembangkit listrik thorium belum pernah beroperasi dalam skala komersial,” kata Eko Bagus Shulihn, peneliti Universitas Islam Radn-Fath dan penulis buku ekologi Bangka Belitung.

Foto reaktor garam cair di Laboratorium Nasional Oak Ridge sebelum penelitian energi torium berakhir. Gambar milik Oak Ridge.

bicara selat

Pulau Jelasa terletak di Selat Gaspar, hamparan air berbahaya yang dinamai menurut nama seorang kapten Spanyol yang berlayar melalui selat itu dalam perjalanannya ke Filipina pada tahun 1724. Saat ini, sedikit yang diketahui tentang Pulau Jelasa, yang lebarnya kurang dari 3 kilometer (1,9 mil), kecuali bahwa suatu hari pulau itu mungkin menjadi lokasi pembangkit listrik tenaga nuklir Indonesia.

Kemajuan bertahap menuju pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir pertama di Indonesia di Jelassa mengkhawatirkan beberapa peneliti dan pencinta lingkungan, yang mengatakan nilai konservasi pulau itu terancam.

Aktivis dan peneliti lingkungan di Bangka-Belitung memperingatkan bahwa tanaman tersebut dapat menyebabkan kerusakan lingkungan yang belum banyak diketahui saat ini.

Sementara tenaga yang dihasilkan oleh reaktor garam cair berbahan bakar thorium akan menghasilkan emisi karbon yang lebih sedikit, pengembangan yang dibutuhkan di sekitar pabrik menimbulkan risiko bagi penyu, lumba-lumba, ikan pari, dan spesies laut lainnya di sekitar pulau, kata Risa, seorang ahli biologi kelautan.

Sebuah studi dan survei Pulau Jelasa oleh Universitas Bangka Belitung bersama Mongabay Indonesia dan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia, sebuah kelompok masyarakat sipil, menemukan bahwa hutan bakau mencakup sekitar 2,5 hektar (6,1 hektar) serta 126 hektar (311 hektar) terumbu karang di sekitar pulau. lebar Anacropora spinoza Karang – berdiameter antara 5 dan 11 meter (16 dan 36 kaki) – ditemukan di dekat pantai.

Sebuah kawasan terumbu karang raksasa yang tumbuh besar dan menjulang ke permukaan air di sekitar perairan Pulau Jelasa.
Sebuah kawasan terumbu karang raksasa yang tumbuh besar dan menjulang ke permukaan air di sekitar perairan Pulau Jelasa. Foto Mohammad Reza Muftidi untuk Munjabay Indonesia.

“Kemungkinan besar ini terumbu karang purba,” kata Risa.

Berbagai biota laut lainnya dapat ditemukan di habitat ini, mulai dari dugong dan teripang hingga pari manta dan gurita.

READ  Penandatanganan perjanjian transportasi udara antara Uni Eropa dan ASEAN di Bali - Ekonomi

Artinya, Pulau Jelasa dan perairannya memiliki nilai konservasi yang tinggi, kata Reza. “Pulau Jelassa dan perairannya harus ditetapkan sebagai kawasan lindung.

Terlepas dari nilai konservasi yang jelas di sekitar Gelasa, status konservasi pulau tersebut telah berubah dalam beberapa tahun terakhir.

Rencana tata ruang yang diterbitkan oleh pemerintah provinsi pada tahun 2014 menunjukkan bahwa Pulau Jelasa berstatus dilindungi, sehingga tidak dapat dikembangkan. Rencana tata ruang terpisah pada 2019 menunjukkan pulau itu diklasifikasikan sebagai cagar alam. Pada tahun 2020, perairan Jelassa telah diklasifikasikan sebagai kawasan wisata. Kemudian, pada tahun 2023, pulau ini resmi ditetapkan sebagai lokasi pembangkit listrik thorium.

Tak lama setelah keputusan ini diumumkan, Direktur PT ThorCon Power Indonesia Bob S. Effendi, mengatakan perseroan akan melakukan kajian dampak lingkungan dan rencana tata ruang. Effendi mengatakan, perusahaan telah mempelajari lingkungan di sekitar Jelassa selama setahun terakhir, Dia terdorong oleh hasil awal, tambahnya.

“Ini merupakan langkah awal dan konkrit,” kata Effendi.

Gambar spanduk: Cangkang Nautilus pompilius ditemukan di sekitar Teluk Pisang, Pulau Gelasa. Foto Nopri Ismi untuk Mongabay Indonesia.

Kisah ini dilaporkan oleh Tim Mongabay Indonesia dan dipublikasikan pertama kali Di Sini di situs kami situs Indonesia pada 26 Juni 2023.

Di negara yang sudah lama mengkhawatirkan tenaga nuklir, orang Indonesia mengejar impian akan thorium

kutipan:

Siklus bahan bakar Thorium – manfaat dan tantangan potensial. (2005). Diperoleh dari situs web IAEA: https://www-pub.iaea.org/mtcd/publications/pdf/te_1450_web.pdf

komentar: Gunakan formulir ini Untuk mengirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

energi bersih, perubahan iklim, kebijakan perubahan iklim, kebijakan perubahan iklim, batu bara, energi, efisiensi energi, kebijakan energi, lingkungan Hidup, kebijakan lingkungan, unggulan, energi hijau, pulau, energi nuklir, energi terbarukan, ilmu

mesin cetak

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."