Pemain bulu tangkis Indonesia telah dilarang seumur hidup karena pelanggaran taruhan

Delapan pemain bulu tangkis asal Indonesia sebelumnya menerima penalti berat Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) untuk pelanggaran taruhan.

Para pemain, yang sebagian besar berpartisipasi dalam turnamen profesional level rendah di Asia, diskors dari bermain secara kompetitif pada Januari 2020 setelah laporan dari seorang whistleblower.

Tiga dari pemain dilarang seumur hidup karena taruhan, pengaturan pertandingan dan pengaturan pertandingan, sementara lima pemain lainnya ditemukan telah melanggar peraturan integritas FIFA dan dikenai denda mulai dari $ 3.000 hingga £ 12.000 di samping skorsing antara enam dan 12. tahun.

“Tiga dari mereka ditemukan telah berkoordinasi dan mengatur orang lain untuk terlibat dalam perilaku dan diskors dari semua kegiatan yang berkaitan dengan bulu tangkis seumur hidup,” kata federasi dalam sebuah pernyataan.

Pemasok peralatan Malaysia, yang mereknya terlibat dalam mensponsori atlet, juga dilarang dari semua aktivitas terkait bulu tangkis seumur hidup setelah terungkap bahwa ia menawarkan untuk membayar pemain untuk memperbaiki dan memperbaiki pertandingan.

Federasi berkomentar, “Unit integritas dari Federasi Wanita Internasional (BWF) telah menyelidiki individu tersebut selama beberapa tahun.

“Karena sifat pelanggaran dan akses dan pengaruhnya terhadap pemain yang disponsori perusahaannya, Komite Dengar Pendapat Independen menangguhkan individu tersebut dari aktivitas yang berkaitan dengan bulu tangkis seumur hidup.”

Para pemain India memiliki 21 hari untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut di Pengadilan Arbitrase Olahraga negara itu.

READ  Pemain shuttle Malaysia dan Indonesia mengagumi format penilaian 11 x 5 yang diusulkan | Berita Bulutangkis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *