KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pembicaraan gencatan senjata di Gaza berakhir tanpa kesepakatan ketika Israel meningkatkan serangan di Rafah  Berita perang Israel di Gaza
World

Pembicaraan gencatan senjata di Gaza berakhir tanpa kesepakatan ketika Israel meningkatkan serangan di Rafah Berita perang Israel di Gaza

Seorang pejabat UNRWA menuduh Israel melakukan “pengepungan abad pertengahan” di Gaza ketika 110.000 warga Palestina meninggalkan Rafah dan bantuan habis.

Militer Israel mengintensifkan serangannya di Rafah, Jalur Gaza selatan, dan mengebom Kota Gaza sekaligus melumpuhkan operasi bantuan kemanusiaan di seluruh wilayah Palestina ketika perundingan gencatan senjata berakhir tanpa mencapai kesepakatan.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA) mengatakan pada hari Jumat bahwa 110.000 warga Palestina meninggalkan kota Rafah. Pasukan Israel maju ke timur kota dalam operasi pertempuran jarak dekat dan melancarkan serangan udara.

“Masyarakat ketakutan. Masyarakat sudah lama takut akan hal ini, dan sekarang hal ini terjadi. Pengeboman terus terjadi. Ada asap di depan mata. Banyak orang yang berpindah-pindah,” kata Sam Rose, direktur perencanaan UNRWA Al Jazeera dari Rafah.

Dia mengatakan bahwa Israel menjadikan Gaza sebagai sasaran “pengepungan abad pertengahan” dalam perang “bumi hangus”.

Awal pekan ini, pasukan Israel mengambil alih perbatasan Rafah, menutup pintu masuk penting bagi bantuan kemanusiaan.

(Al Jazeera)

Tidak ada bantuan yang tiba di Gaza sejak Minggu. Tidak ada bantuan, tidak ada bahan bakar, tidak ada perbekalan, tidak ada apa-apa. “Kami sekarang kehabisan cadangan terakhir,” kata Rose.

“Kita masih punya sisa tepung untuk beberapa hari lagi yang bisa kita hemat. Tapi semuanya akan segera berhenti tanpa bahan bakar dan air. Jadi situasinya benar-benar menyedihkan,” tambahnya.

Sehubungan dengan serangan kekerasan tersebut, pasien dan staf terpaksa keluar dari rumah sakit di Rafah, meninggalkan banyak warga Palestina yang sakit dan terluka tanpa sarana pengobatan apa pun.

“Rumah Sakit Al-Najjar tidak berfungsi. Dan Rumah Sakit Kuwait [in Rafah] Dokter Palestina Muhammad Zaqout berkata: “Ini dimaksudkan untuk trauma dan perawatan darurat saja.” “Kami tidak memiliki tempat tidur dan tidak ada rumah sakit untuk kembali [people to]Khususnya bagi pasien dalam kondisi kritis.”

READ  CBeebies: Bintang Yukee 'memantul di sekitar rumah' setelah mendapatkan peran

Di utara, saksi mata melaporkan serangan udara dan pertempuran di lingkungan Kota Gaza, yang menargetkan kamp pengungsi Al-Zaytoun, Sabra, Al-Nasr, Tal Al-Hawa, dan Al-Shati. Setidaknya tiga orang tewas dan lima lainnya terluka setelah serangan Israel menargetkan sebuah rumah keluarga di pusat Kota Gaza, menurut Kantor Berita Wafa.

Fleksibilitas diperlukan

Delegasi Israel dan gerakan Hamas meninggalkan ibu kota Mesir, Kairo, setelah putaran terakhir perundingan gencatan senjata, yang dimediasi oleh Qatar, Amerika Serikat, dan Mesir. Hamas mengatakan pada hari Jumat bahwa “kekuasaan kini sepenuhnya berada di tangan Israel.”

Kementerian Luar Negeri Mesir mengatakan kedua belah pihak harus menunjukkan “fleksibilitas” untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata dan menukar tahanan yang ditahan di Gaza dengan tahanan Palestina.

Hamas mengatakan bahwa perjanjian tersebut akan mencakup penarikan pasukan Israel dari Gaza, kembalinya warga Palestina yang menjadi pengungsi akibat perang, dan pertukaran tahanan dengan tahanan dengan tujuan “gencatan senjata permanen.”

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka berkomitmen terhadap persyaratan tersebut dan bahwa Israel telah “mengajukan keberatan terhadap beberapa masalah utama.”

Tuntutan Hamas untuk melakukan gencatan senjata selama 12 minggu merupakan poin utama perdebatan bagi Israel selama perundingan gencatan senjata minggu ini, CNN melaporkan, mengutip tiga sumber yang mengetahui perundingan tersebut.

Wanita Palestina Buthaina Abu Jazar bereaksi saat dia memegang tangan putranya Hizma, yang terbunuh dalam serangan Israel di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas di Rafah di Jalur Gaza selatan pada 9 Mei 2024. REUTERS/Hatem Khaled TPX Pictures hari ini
Ibu Palestina Buthaina Abu Jazar memegang tangan putranya Hizma, yang menjadi syahid dalam serangan Israel di Rafah, 9 Mei 2024. [Hatem Khaled/Reuters]

“Bertarung dengan paku”

Israel bertekad untuk terus melanjutkan serangannya terhadap Rafah, rumah bagi 1,4 juta pengungsi Palestina, meskipun telah mengabaikan peringatan dari PBB dan sekutunya, termasuk pendukung utama militer dan politiknya, Amerika Serikat.

Meskipun Presiden AS Joe Biden memperingatkan bahwa ia akan menghentikan sejumlah pasokan senjata AS ke Israel jika negara tersebut melakukan serangan darat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tetap menentang.

READ  Beberapa bulan setelah Trump diampuni, editor surat kabar Pall Jared Kushner menghadapi dakwaan di New York

“Jika kami harus berdiri sendiri, kami akan berdiri sendiri. Jika kami mau, kami akan berjuang dengan kuku kami.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken diperkirakan akan menyerahkan laporan kepada Kongres pada Jumat malam mengenai perilaku Israel di Gaza, yang tidak menyimpulkan bahwa Israel telah melanggar ketentuan penggunaan senjata AS, situs media AS Axios melaporkan.

Majelis Umum PBB dijadwalkan melakukan pemungutan suara pada hari Jumat mengenai resolusi yang memberikan “hak dan keistimewaan” baru kepada Palestina dan menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk secara positif mempertimbangkan kembali permohonan Palestina untuk menjadi anggota penuh.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."