Pemimpin baru kelompok Islam terbesar di Indonesia berupaya mereformasi doktrin Ortodoks – BeritaBenar

Pemimpin baru organisasi Muslim terbesar di Indonesia itu menyerukan reformasi prinsip-prinsip Islam tradisional yang tidak sesuai dengan realitas modern abad ke-21.

Yahya Solil Stakhuf, pemimpin Nahlat al-Ulama, mengatakan tradisi toleransi selama berabad-abad yang telah dialami umat Islam di seluruh kepulauan Indonesia dapat berfungsi sebagai obat bagi ekstremisme agama dan berkontribusi pada perdamaian dunia.

“Kami akan melanjutkan upaya memperkuat peradaban Islam yang telah lama tumbuh di Indonesia, yang hingga kini terbukti mampu menjaga tatanan sosial budaya yang harmonis, meski dalam keberagaman,” kata Yahya kepada Benarnews. Wawancara usai terpilih sebagai ketua NU yang baru pada akhir Desember lalu.

“Ini adalah model yang sangat berharga atas kontribusi Islam Indonesia kepada dunia, yang saat ini sedang mencari jalan keluar dari berbagai gejolak yang sedang berkecamuk di dunia Islam.”

Dia mengacu pada merek unik Islam Indonesia yang telah berkembang selama beberapa generasi Islam Nusandra (Islam Arkeologi).

Kelompok berpengaruh yang dipimpin Yahya mengklaim memiliki 90 juta anggota di seluruh Indonesia, negara kepulauan yang beragam agama dan budaya dan negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia.

NU berupaya menciptakan tatanan dunia yang adil dan harmonis berdasarkan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan martabat dengan menyelesaikan masalah ekstremisme agama, katanya.

Yahya mencontohkan teori-teori yang bermasalah”Tanpa harapan”(Kafir) Stempel dan khilafah yang digunakan Muslim ketika berbicara tentang non-Muslim adalah keyakinan bahwa itu adalah bentuk pemerintahan yang ditunjuk oleh Tuhan.

“Dalam wacana klasik Islam, jelas ada yang berpandangan demikian. Teori ini rentan [to abuse], Dan sesuatu yang tidak bisa kita ikuti hari ini, karena dunia telah menjadi satu desa dan kita harus hidup berdampingan satu sama lain, ”katanya dalam wawancara telepon selama 45 menit.

READ  Buronan Jepang dicari karena penipuan bantuan Pemerintah Indonesia

“Khilafah adalah bagian dari wacana tradisi yang dominan dan menjadi praktik pembentuk peradaban masa lalu. Kini, dalam konteks realitas masa kini kita tidak bisa lagi memaksakan kekhalifahan universal.

Musyawarah Nasional Ulama NU 2019 mengusulkan penghapusan kata ini Tanpa harapan Sebutkan non-Muslim sebagai gantinya, “,Kata Arab untuk “sesama warga negara.”

Para ulama berpendapat bahwa Tanpa harapan Memiliki konotasi negatif dan bersifat memecah belah.

Namun Muslim konservatif yang menentang rencana tersebut berpendapat bahwa kata tersebut netral dan tidak mengandung kebencian.

Pandangan lain dalam Islam Ortodoks adalah bahwa identifikasi Yahya dengan konteks modern mengandung kontradiksi.

“Ketika ada konflik antara Muslim dan non-Muslim, apa kewajiban Muslim? Menurut ajaran tradisional, kita harus membantu sesama Muslim untuk memerangi non-Muslim, ”kata Yahya, 55.

“Ini harus diluruskan. Kita tidak boleh terlibat konflik antara Muslim dan non-Muslim karena hanya akan memperburuk konflik. [lead to] Tidak ada jalan keluar. “

Yahya Cholil Staquf, pemimpin Nahlathul Ulama (NU) yang baru terpilih, berbicara pada pertemuan dengan para eksekutif daerah kelompok itu pada 24 Desember 2021. [Handout photo from NU]

Sejak pergantian abad, Indonesia telah memerangi militansi Islam dan ekstremisme kekerasan.

Negara ini diguncang oleh beberapa serangan teroris besar oleh militan Islam di tahun 2000-an, khususnya dalam Bom Bali 2002 yang menewaskan 202 orang. Pihak berwenang Indonesia menyalahkan serangan lain pada anak perusahaan Al-Qaeda di Asia Tenggara, Jemaah Islamiyah, pada dekade pertama abad baru.

Dalam beberapa tahun terakhir, Muslim Sunni garis keras di negara itu telah menganiaya anggota minoritas Syiah dan Ahmadiyah, menuduh mereka mencoba menyebarkan interpretasi sesat tentang Islam.

Yahya mengatakan konsep Islam Nusandra bukanlah ideologi baru, melainkan merek Islam yang unik yang dipraktikkan di sini sejak tahun 1300-an.

Muslim Indonesia percaya bahwa Wali Tsongo (sembilan orang suci) membantu menyebarkan Islam di Nusantara antara abad ke-14 dan ke-16. Mereka mencampuradukkan praktik Islam dengan tradisi yang ada dari Hinduisme, Buddha, dan agama lain, sehingga menciptakan segel keyakinan yang paling toleran.

Integrasi

Di bawah kepemimpinannya selama lima tahun ke depan, NU akan mengalami konsolidasi, kata Yahya.

Pekan ini, ia mengangkat beberapa perempuan sebagai pemimpin NU, penunjukan pertama sejak organisasi itu didirikan pada 1926.

Robbie Sukara, direktur eksekutif Pusat Krisis Muslim Indonesia, sebuah LSM lokal, menggambarkan kebangkitan Yahya sebagai ketua NU sebagai angin segar.

“NU tidak tertarik mendirikan negara Islam, khilafah atau mengatur hukum Islam, atau apa yang diinginkan kelompok ekstremis,” kata Robi kepada BeritaBenar.

Promosi Islam Nusantara yang moderat memang tepat waktu.

“Kelompok Islam Puritan tidak mengizinkan kemusyrikan, dan mereka tidak boleh tinggal diam ketika melihatnya,” katanya. Namun, Nusandra Islam, meski tidak mengizinkan, mencoba melihat dari sudut yang berbeda, ”kata Rabi.

Laporan ini adalah bagian kedua dari dua bagian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.