Pendaratan Venus dan asteroid

Seorang warga Emirat berjalan melewati layar yang menampilkan wahana Mars “Harapan” di Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid di Dubai, 19 Juli 2020.

Giuseppe Cax | AFP melalui Getty Images

Dubai, Uni Emirat Arab – Uni Emirat Arab mengumumkan, Selasa, berencana untuk menjelajahi planet Venus sebelum akhir dekade berikutnya, dan mendarat di asteroid, mengacu pada ambisi barunya yang paling terkenal. Setelah misi pertamanya ke Mars.

Pesawat ruang angkasa akan memakan waktu tujuh tahun untuk membangun misi, dengan tanggal peluncuran ditetapkan pada tahun 2028. Ia akan mengorbit Venus dan kemudian Bumi, menggunakan manuver yang dibantu gravitasi untuk mencapai badan sabuk asteroid pada tahun 2030. Kendaraan kemudian akan memantau tujuh asteroid besar. di sabuk, sebelum mendarat di asteroid pada 560 juta kilometer (347 juta mil) dari Bumi pada 2033.

Misi Venus telah ada sejak tahun 1960-an, dengan Uni Soviet, Amerika Serikat, Badan Antariksa Eropa dan Jepang telah berhasil mengorbit planet kedua dari Matahari.

Misi, yang akan dikembangkan dengan Laboratorium Fisika Atmosfer dan Antariksa di Universitas Colorado, Boulder, dijadwalkan untuk memulai perjalanan 3,6 miliar kilometer (2,2 miliar mil), tujuh kali lebih lama dari penerbangan. The Emirati Hope Probe, yang mencapai Mars pada Februari 2021. Pendaratan ini menjadikan UEA sebagai negara kedua yang berhasil memasuki orbit Mars pada upaya pertamanya. Yang pertama adalah India.

Itu adalah Hope Probe, sebuah proyek senilai $200 juta yang disebut “Al Amal” dalam bahasa Arab Diluncurkan pada 20 Juli 2020 dari Pusat Luar Angkasa Tanegashima Jepang. Proyek Emirates telah berjalan selama enam tahun, dan syekh kecil Teluk telah menjadikan negara kelima di dunia yang mencapai Mars, dan negara Arab pertama yang melakukannya.

READ  Pemburu asteroid Brasil berusia 8 tahun secara resmi menjadi astronom termuda di dunia

Misi Mars UEA telah bermitra dengan tim dari Universitas Colorado untuk membangun pesawat ruang angkasa Hope. Tetapi negara Teluk yang kaya minyak itu sendiri telah menghabiskan bertahun-tahun berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan luar angkasa, mendirikan badan antariksanya sendiri pada tahun 2014 setelah meluncurkan satelit pada tahun 2009 dan 2013 yang dikembangkan bersama dengan mitra Korea Selatan.

Meskipun tidak akan menjadi negara pertama yang melakukan misi ke Venus dan mendaratkan asteroid, UEA dikenal dengan perburuannya yang besar. Ini sudah menjadi rumah bagi gedung tertinggi di dunia, kolam selam terdalam, pusat perbelanjaan terbesar, dan daftar tujuan yang tampaknya tak ada habisnya yang dirancang untuk meningkatkan citranya secara internasional serta mempromosikan inovasi ilmiah dan teknologi di negara berpenduduk 10 juta jiwa. rakyat.

“Kami telah mengarahkan pandangan kami pada bintang-bintang karena perjalanan kami menuju pembangunan dan kemajuan tidak memiliki batas, tidak ada batas, tidak ada batas… Dengan setiap kemajuan baru yang kami buat di luar angkasa, kami menciptakan peluang bagi kaum muda di Bumi ini,” Perdana Menteri Uni Emirat Arab, Sheikh Mohammed bin Rashid, mengatakan rencana tersebut diumumkan Al Maktoum pada Selasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *