KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penemuan lubang hitam tertua di alam semesta
science

Penemuan lubang hitam tertua di alam semesta

Para ilmuwan pada hari Rabu mengumumkan penemuan lubang hitam tertua yang pernah ada, sebuah objek berusia 13 miliar tahun yang sebenarnya “memakan” galaksi induknya sampai mati.

Para astronom membuat penemuan ini menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Lubang hitam supermasif tertua ternyata berukuran sangat besar, dengan massa beberapa juta kali massa Matahari kita. Fakta bahwa mereka ada pada masa awal alam semesta “menantang asumsi kita tentang bagaimana lubang hitam terbentuk dan tumbuh,” menurut pernyataan dari pusat tersebut. Universitas Cambridge di Inggris

Berita penemuan tersebut dipublikasikan pada hari Rabu di penelitian tersebut “Lubang hitam kecil dan kuat di awal alam semesta.” Dalam jurnal peer-review alam.

“Prasmanan untuk lubang hitam”

“Masih terlalu dini untuk melihat lubang hitam sebesar ini di alam semesta, jadi kita harus memikirkan cara lain yang mungkin bisa terbentuk,” kata penulis utama. Roberto Maiolino, dari Laboratorium Cavendish di Cambridge dan Institut Kosmologi Kavli. “Galaksi-galaksi awal sangat kaya akan gas, sehingga menjadi sumber lubang hitam.”

Para astronom percaya bahwa lubang hitam supermasif yang ditemukan di pusat galaksi seperti Bima Sakti tumbuh hingga ukurannya saat ini selama miliaran tahun, menurut Universitas Cambridge. Namun ukuran lubang hitam yang baru ditemukan ini menunjukkan bahwa mereka mungkin terbentuk dengan cara yang berbeda: mereka mungkin “terlahir besar” atau mereka dapat memakan materi dengan kecepatan lima kali lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya.

“Lubang hitam ini pada dasarnya sedang makan [equivalent of] “Sinar matahari penuh setiap lima tahun,” kata Maiolino. NPR. “Ini sebenarnya jauh lebih tinggi dari yang kami perkirakan untuk lubang hitam ini.”

Teleskop James Webb mewakili “era baru” dalam astronomi

Diluncurkan pada tahun 2021, Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah observatorium astronomi terbesar dan terkuat yang pernah dikirim ke luar angkasa.

READ  Seorang penduduk Oregon yakin dia tertular penyakit pes dari kucingnya

Selama dua tahun Webb beroperasi, teleskop ini memberikan pemandangan menakjubkan dari planet, galaksi, bintang, dan bagian lain alam semesta di tata surya kita yang belum pernah terlihat sebelumnya.

“Ini adalah era baru: lompatan besar dalam sensitivitas, terutama di bidang inframerah, seperti peningkatan dari teleskop Galileo menjadi teleskop modern dalam sekejap,” kata Maiolino. “Sebelum Web hadir, saya berpikir mungkin alam semesta tidak begitu menarik ketika kita melampaui apa yang bisa kita lihat dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble. Tapi bukan itu masalahnya: alam semesta sangat bermurah hati dalam hal yang ditunjukkannya kepada kita. , dan itu baru permulaan.”

Berkontribusi: Eric Lagata, USA TODAY; Pers Terkait

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."