KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penemuan struktur aneh dan tak terduga yang mengambang di atas Bintik Merah Besar Jupiter
science

Penemuan struktur aneh dan tak terduga yang mengambang di atas Bintik Merah Besar Jupiter

Atmosfer Jupiter adalah lingkungan yang menakjubkan dan selalu berubah. Gugusan warna berbeda, badai, awan besar, dan banyak lagi dapat dilihat di seluruh planet ini. Namun suasana bagian atas selalu dianggap tenang. Pastinya di sinilah terjadinya aurora borealis, namun di luar itu, menurutnya tidak ada hal aneh yang terjadi. Kini, sekelompok astronom telah membalikkan keyakinan tersebut.

Atmosfer bagian atas sulit untuk dipelajari. Di kutub, partikel bulan vulkanik Io mengikuti garis medan magnet untuk menciptakan aurora pada berbagai panjang gelombang. Sedangkan untuk bagian planet lainnya, energi yang membentuknya adalah sinar matahari. Jupiter hanya menerima sekitar 4% sinar matahari yang diterima Bumi. Itu sebabnya para astronom berasumsi bahwa planet ini akan sangat seragam.

“Kami berpikir, mungkin secara naif, bahwa area ini akan sangat membosankan,” kata ketua tim Henrik Melin, dari Universitas Leicester di Inggris. penyataan. “Ini sebenarnya sama menariknya dengan cahaya utara, atau bahkan lebih menarik. Jupiter tidak pernah berhenti memberikan kejutan.”

Pengamatan yang dilakukan oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb telah mengungkapkan struktur kompleks di atas Bintik Merah Besar yang terkenal, badai yang lebih luas dari Bumi. Mereka menemukan busur gelap dan titik terang yang dapat dilihat dalam inframerah. Sumber perbedaan ini bukanlah sinar matahari, melainkan lapisan atmosfer Jupiter yang dalam dan berantakan.

“Salah satu cara untuk mengubah struktur ini adalah dengan gelombang gravitasi, yang seperti ombak yang menghantam pantai sehingga menimbulkan riak di pasir,” jelas Melin. “Gelombang ini dihasilkan jauh di atmosfer bawah yang bergejolak, di sekitar Bintik Merah Besar, dan dapat bergerak ke atas, mengubah struktur dan emisi di atmosfer bagian atas.”

READ  Mengapa lelah penyakit Covid jangka panjang lebih dari sekedar rasa lelah

Gelombang gravitasi ini juga ada di Bumi, tetapi jika mekanisme pengaruhnya sama, maka gelombang tersebut jauh lebih lemah.

Penemuan ini sudah diperkirakan sejak lama. Pengamatan ini adalah bagian dari program Early Science Research (ERS) JWST di mana para astronom telah lama penasaran dengan atmosfer bagian atas Jupiter.

“Proposal ERS ini ditulis pada tahun 2017,” kata anggota tim Imke de Pater dari University of California, Berkeley. “Salah satu tujuan kami adalah menyelidiki penyebab tingginya suhu di atas Bintik Merah Besar, seperti yang diungkapkan oleh pengamatan terbaru oleh Fasilitas Teleskop Inframerah NASA. Namun, data baru kami menunjukkan hasil yang sangat berbeda.

Tim berharap dapat menindaklanjuti observasi dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk lebih memahami bagian atmosfer Jovian ini. Hal ini juga akan membantu observasi terencana untuk misi JUICE Badan Antariksa Eropa, yang akan menjelajahi planet ini dan tiga bulan esnya.

Hasil ini dipublikasikan di Astronomi alam.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."