Penerbangan langsung pertama Air New Zealand ke Bali: bagaimana rasanya di pesawat

Awak pesawat penerbangan langsung pertama Air New Zealand ke Bali sejak 2019. Foto/Sarah Pollock

Penerbangan langsung dari New Zealand ke Bali kembali hadir dengan Air New Zealand. Sarah Bullock menceritakan bagaimana rasanya berada di penerbangan pertama.

Perusahaan penerbanganUdara Selandia Baru

jalan: Dari Bandara Internasional Auckland ke Bandara Internasional Ngurah Rai (Denpasar), Bali

Visa dan persyaratan:

Jika Anda bepergian dengan paspor Selandia Baru dan tidak akan tinggal lebih dari 30 hari, Anda memerlukan hal-hal berikut:

  • Paspor yang masih berlaku minimal 6 bulan sebelum habis masa berlakunya sejak tanggal kedatangan Anda di Indonesia.
  • penerbangan keluar dari Indonesia.
  • Sertifikat vaksinasi Covid-19 yang membuktikan setidaknya dua dosis (dosis kedua diterima setidaknya 14 hari sebelum kedatangan) atau sertifikat pengecualian.
  • Formulir deklarasi pabean (dapat diisi secara online Di Sini).
  • visa e-VOA (berlaku selama 30 hari, biaya $53 dan dapat dilakukan pada saat kedatangan atau sebelum meninggalkan online).

Pengalaman bandara keberangkatan: secara singkat; mulus. Mungkin pengalaman bandara paling mulus yang pernah saya alami. Tentu, ini panggilan besar, tetapi setelah tiba di bandara pada pukul 9.02 pagi pada hari Rabu, saya check in, menurunkan tas saya, dan melewati bea cukai dalam waktu 15 menit (sebagian berkat sistem penyerahan tas swalayan Air New Zealand) . Pada pukul 09.30 saya sudah parkir di ruang tunggu Air New Zealand dengan pemandangan aspal dan kopi di jalan. Pada pukul 10 pagi, kafe dan toko di sekitar stasiun sudah ramai dikunjungi orang.

kursi: Dari 302 kursi di Boeing 787-9 Dreamliner, 263 adalah Ekonomi, 21 adalah Ekonomi Premium, 18 adalah Bisnis dan satu terakhir adalah Royal. Kursi 5J, tepatnya di baris tengah.

READ  Pintarnya sedang membangun aplikasi yang sangat baik untuk pekerja kerah biru di Indonesia

Jadi, sementara penerbangan 12 siang kami hanya berdurasi 9 jam 20 menit, saya secara moral berkewajiban untuk tidur siang untuk memanfaatkan tempat tidur yang sepenuhnya rata.

awak kapal: Saya sudah mengatakannya sekali dan saya akan mengatakannya lagi, staf Air New Zealand di pesawat sangat senang. Tim kelas bisnis ramah, membantu, dan tahu cara berjalan di antara waspada dan sesak.

Penumpang: Perjalanan itu sekitar 80 persen penuh, yang tidak buruk untuk hari Rabu normal di bulan Maret. Dilihat dari tas selancar mereka, kemeja Hawaii, dan celana yoga, sebagian besar tampaknya pergi berlibur. Sementara beberapa masker tersebar di bandara, tidak ada penumpang yang menggunakan masker. Sedangkan untuk kelas bisnis, rombongan yang diharapkan adalah pasangan Pakiha Kiwi berusia 50-an dan 60-an.

Makanan dan minuman: Setelah segelas bubble, para tamu Kelas Bisnis menikmati hidangan pembuka berupa salmon asap atau sup kacang polong, diikuti dengan pilihan Steak Daging Sapi Taupo Prime, Kari Ayam Bali, atau Salad Superfood. Sebagai seorang vegetarian, ongkosnya adalah kasus subtraktif (kari ayam tanpa ayam) yang agak menyedihkan dibandingkan dengan pilihan mewah lainnya, tetapi seiring berjalannya makanan vegetarian, itu jauh lebih baik dari biasanya. Beberapa jam kemudian, makan malam ringan yang terdiri dari beef brisket yang dimasak lambat, ayam asap, atau kari ikan Malaysia disajikan.

hiburan: Delapan jam akan berlalu bagi mereka yang menyukai film bagus, dengan lusinan film dan acara TV tersedia di layar sentuh mereka. Ada film-film yang baru dirilis seperti Elvis, Don’t Worry Darling, dan She Said serta film-film lawas tapi berkualitas seperti Crazy Rich Asians, Love Actually, dan Baby Driver yang semuanya bisa ditonton menggunakan headphone besar yang nyaman yang disediakan. Sayangnya tidak ada Wi-Fi gratis tetapi kursinya dilengkapi dengan port USB dan colokan untuk mengisi daya semua gadget teknologi Anda.

READ  Tonton: Seorang pria Indonesia menemukan Rafflesia, bunga terbesar di dunia, di alam liar

Pengalaman bandara kedatangan: Sebagai bandara utama di Bali, Bandara Internasional Ngurah Rai berukuran besar, bersih, efisien dan dirancang dengan memadukan modernitas dengan dekorasi tradisional Indonesia. Jalur imigrasi bergerak cepat, terutama karena kami membeli visa dan melengkapi dokumen izin sebelumnya.

hal terbaik: Baik itu delapan jam atau 80 menit, kemewahan bisa berbaring selama penerbangan akan selalu menjadi masalah besar bagi saya. Ini diikuti oleh pengalaman check-out yang mudah.

Bagian terburuk: Sangat sulit untuk menyalahkan perjalanan itu, tetapi jika saya harus memberikan kritik, akan menyenangkan melihat sesuatu yang lebih kreatif diciptakan untuk vegetarian dan vegan.

Putusan akhir: Sebagai seseorang yang telah menempuh rute dua langkah dari Auckland ke Bali pada tahun 2022 melalui Melbourne, saya dapat mengonfirmasi bahwa opsi langsung adalah pengubah permainan (lebih-lebih untuk keluarga dengan anak kecil) dan mengubah perjalanan sehari yang panjang menjadi sederhana. setengah. Lompatan hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.