Penerbangan militer Kanada pertama dari Kabul sejak Taliban mengambil alih 188 penumpang ke tempat yang aman

Ada 188 orang di dalam pesawat Kanada pertama yang meninggalkan Kabul sejak Taliban mengambil alih Afghanistan awal pekan ini, saat militer berusaha mempercepat misi penyelamatan dan pemukiman kembali.

Kementerian Pertahanan Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat itu meninggalkan bandara Kabul Kamis malam, membawa 175 warga Afghanistan dan 13 orang asing.

Departemen mengatakan orang-orang di kapal “diterima di bawah program imigrasi negara lain.

“Negara peserta lainnya, pada gilirannya, membawa warga negara Kanada dan warga negara Afghanistan menuju Kanada dalam penerbangan mereka.”

Sebuah sumber pemerintah yang mengetahui misi tersebut mengatakan bahwa suasana kacau di bandara Kabul berarti Kanada dan sekutunya sedang memuat pesawat dengan pengungsi yang memenuhi syarat, terlepas dari tujuan akhir mereka.

Sumber telah diberikan anonimitas karena mereka tidak berwenang untuk membahas proses publik.

Tonton | Pensiunan Jenderal Rick Heller berbicara tentang upaya Kanada untuk mengevakuasi Afghanistan

‘Kanada bisa berbuat lebih baik’: pensiunan jenderal memberikan penilaian yang memberatkan tentang upaya evakuasi Afghanistan

Jika militer Kanada tidak diizinkan keluar dari bandara Kabul untuk membantu menyelamatkan warga Afghanistan yang rentan yang memenuhi syarat untuk datang ke Kanada, pensiunan Jenderal Kanada Rick Heller mengatakan kepada Power & Politics bahwa Kanada “harus malu sebagai sebuah bangsa.” 7:31

Pemerintah mengkonfirmasi kemarin bahwa tentara Kanada telah tiba di Kabul untuk membantu misi penyelamatan, yang menjadi semakin mendesak dengan Taliban sekarang menguasai hampir seluruh Afghanistan kecuali bandara di Kabul.

“Meskipun bandara itu sendiri tetap aman, situasi keamanan di sekitarnya terbukti rapuh dan bergejolak,” kata Departemen Pertahanan Nasional.

Mantan kapten mengatakan Kanada ‘tidak banyak bersinar’

Pensiunan Jenderal Rick Heller, mantan komandan Pasukan Bantuan Keamanan Internasional di Kabul, mengatakan hari ini bahwa militer Kanada harus berbuat lebih banyak untuk menyelamatkan mantan sekutu Afghanistannya sebelum misi itu runtuh.

READ  Para ahli terkejut dengan penurunan kasus Coronavirus yang signifikan di India - Nasional

Dalam sebuah wawancara pada hari Jumat di CBC politik kekuasaanHellyer mengatakan para tentara harus pergi ke luar bandara Kabul untuk menemukan dan membantu orang-orang yang memenuhi syarat untuk pemukiman kembali.

“Jika tidak, maka kita harus malu sebagai bangsa,” kata Heller. “Tidak mungkin bagi sebagian besar dari mereka untuk pergi ke bandara Kabul dan naik pesawat.”

Militer belum mengkonfirmasi apakah mereka akan mengirim pasukan ke daerah yang dikuasai Taliban di luar bandara. Pernyataan yang dikeluarkan hari ini hanya mengatakan bahwa militer sedang bekerja untuk “memfasilitasi masuknya warga negara Kanada dan Afghanistan yang memenuhi syarat ke sekitar bandara.”

Heller, yang menjabat sebagai kepala staf pertahanan dari 2005 hingga 2008, juga menyalahkan apa yang disebutnya “kebodohan birokrasi” karena menghambat misi tersebut.

“Kami belum melakukan banyak kilauan dalam prosesnya,” katanya.

Ottawa menggunakan dua pesawat militer untuk mengangkut warga Afghanistan yang telah membantu pemerintah Kanada dan sekutunya ke luar negeri.

Kanada telah mengatakan akan melakukan misi penyelamatan selama bandara tetap aman, meskipun pemimpin Liberal Justin Trudeau mengatakan kemarin “hampir tidak mungkin” untuk menyelamatkan semua orang yang memenuhi syarat untuk program pemukiman kembali darurat pemerintah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *