KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pengembang mengusulkan kawasan bertema di ibu kota baru Indonesia
Economy

Pengembang mengusulkan kawasan bertema di ibu kota baru Indonesia

JAKARTA: Pengembang lokal menyerukan pembangunan kawasan bertema sebagai bagian dari Ibu Kota Nusantara (IKN) dengan konsep potensial termasuk Koreatown dan Kota Timur Tengah, dalam upaya menarik investasi untuk ibu kota masa depan.

Real Estate Indonesia (REI), yang merupakan rumah bagi perusahaan-perusahaan real estate di Indonesia, mengatakan bahwa kawasan ini memungkinkan proyek IKN untuk meniru keberhasilan perluasan kota Jakarta dengan mengembangkan kota-kota mandiri di sekelilingnya.

Kota-kota berkarakter khusus ini akan membutuhkan pengembangan lahan skala besar di lingkar kedua Nusantara. Lingkar pertama terhubung dengan Pusat Pemerintahan Daerah Kabupaten (KIPP) yang meliputi Istana Negara, kementerian, dan DPR.

Rosmin Lawen, wakil presiden hubungan eksternal REI, menyoroti daya tarik dari bidang tematik ini. “Idenya adalah untuk memungkinkan masyarakat merasakan suasana negara favorit mereka tanpa harus bepergian ke luar negeri,” kata Rosmin kepada The Jakarta Post Jumat lalu.

Meskipun kelompok tersebut mengusulkan rencana kota untuk rencana pembangunan, pemerintah hanya menawarkan lahan kepada beberapa investor.

Raksasa real estat yang terdaftar di REI seperti Grup Intiland dan Grup Ciputra telah menunjukkan minatnya pada proyek kota mandiri, kata Rosmin, yang juga merupakan pegawai khusus Otoritas IKN untuk Pengembangan Kawasan Ekonomi Daerah dan Mitra, mengatakan real estat yang terdaftar di REI Raksasa seperti Intiland Group dan Ciputra Group telah menunjukkan minatnya pada proyek kota mandiri tersebut.

Ciputra Group berencana membangun resor di dalam lahannya, jelas Rosmin, sedangkan perusahaan real estat multinasional Uni Emirat Arab, Emaar Properties, ingin membangun kawasan bisnis melalui kerja sama dengan pengembang real estat lainnya.

Dia menambahkan, Emaar Properties, yang terkenal dengan pembangunan gedung tertinggi di dunia, Burj Khalifa, berencana membangun menara setinggi 778 meter untuk badan usaha milik negara di wilayah tersebut.

READ  Fasilitas pemerintah untuk proyek-proyek strategis nasional di bawah hukum Indonesia yang komprehensif

Mohamed Alabbar, Ketua Emaar, mengunjungi Nusantara pada bulan Mei didampingi Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Tohir dan mantan Ketua IKN Bambang Susantono untuk menjajaki peluang investasi.

Usai kunjungan tersebut, Presiden Joko Widodo sebelumnya mengatakan bahwa Emaar akan berinvestasi “sejumlah besar” di Nusantara dan akan menandatangani nota kesepahaman di Abu Dhabi pada bulan Juli.

Pada pertengahan bulan Juni, Menteri Investasi Bahlil Lahdalia mengatakan kepada anggota parlemen bahwa proyek IKN belum menarik investasi asing meskipun ada klaim bahwa rencana ibu kota baru telah menarik banyak minat, dengan alasan infrastruktur dasar yang tidak lengkap sebagai alasan di balik hal ini.

Hendrikus Andi Simarmata, presiden Asosiasi Perencana Kota dan Wilayah Indonesia, meragukan distrik bertema yang diusulkan di Nusantara, dengan alasan bahwa konsep tersebut mungkin diperuntukkan bagi masyarakat kelas menengah tetapi tidak cocok untuk ekspatriat berpenghasilan tinggi.

Meskipun mengakui visi “kota global untuk semua”, Andy mengatakan kepada surat kabar tersebut pada hari Kamis lalu bahwa “area bertema mengaburkan identitas Indonesia yang sebenarnya.”

“Apakah IKN menuju ke arah itu? Masih belum jelas arahnya,” imbuhnya.

Karakteristik kota global harus mencakup populasi ekspatriat yang besar, banyaknya perusahaan multinasional, neraca perdagangan eksternal yang tinggi, dan kehadiran bank internasional.

Ia memperingatkan pemerintah agar tidak menerima usulan kawasan bertema asing, dan menekankan pentingnya mempertimbangkan dampak jangka panjang terhadap identitas Nusantara.

Pada Januari 2022, Jokowi memilih untuk memberi nama ibu kota baru yang direncanakan “Nusantara”, yang mengacu pada seluruh kepulauan Indonesia.

“Mengejar daya saing seperti Jakarta memang sangat menantang, namun inti IKN harus berakar pada budaya Indonesia,” ujarnya. Jika tidak, “Apa bedanya mengunjungi Dubai dan IKN jika kita kehilangan esensi budaya?”

READ  Ancaman lubang $ 4 triliun dalam pandangan global menghantui IMF: Pekan Lingkungan

Alih-alih konsep kota mandiri dengan kawasan yang dirancang agar terlihat seperti negara dan wilayah asing, Andy mengusulkan skema zonasi yang mencerminkan semangat Indonesia yang sebenarnya, dan mencerminkan identitas unik provinsi atau etnis melalui gaya arsitektur dan elemen budaya lokal.

Ia menambahkan, peraturan perundang-undangan pembangunan harus berlandaskan filosofi dan nilai-nilai ibu kota, dengan tetap mampu mengintegrasikan bangunan-bangunan entitas multinasional.

“Kota global tidak berarti kita harus melepaskan identitas kita,” ujarnya.

“Lihatlah Kyoto. Arsitektur tradisional tidak menghentikan ekspatriat untuk ingin tinggal di sana.

“Hal yang sama juga berlaku di Bali. Indonesia harus yakin dengan daya tarik global dari budaya lokal kita.

IKN tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pengembang di wilayah Jabodetabek telah mencoba meniru strategi transnasional atau kantong etnis untuk memasarkan proyek perumahan mereka, kata Melinda Martinus, peneliti utama bidang sosial dan budaya di Pusat Studi ASEAN Institut Yusuf Ishak yang berbasis di Singapura, Kamis lalu.

Termasuk di dalamnya Little Tokyo dan Chinatown, namun sebagian besar proyek tersebut gagal karena tidak cukup menarik pembeli atau pengunjung untuk mempertahankan fasilitas yang disediakan.

“Perencana harus mempertimbangkan kelangsungan jangka panjang,” dia memperingatkan. “Jika gagal menarik cukup banyak pengunjung, maka akan menurun dan akhirnya hilang.” – The Jakarta Post/ANN

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."