KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penggemar olahraga Indonesia di Asia lebih cenderung mengatakan bahwa gaji atlet harus didasarkan pada keterampilan, bukan gender
sport

Penggemar olahraga Indonesia di Asia lebih cenderung mengatakan bahwa gaji atlet harus didasarkan pada keterampilan, bukan gender

Laporan YouGov baru mengeksplorasi sikap dan perilaku penggemar olahraga yang bertanggung jawab secara sosial dan mengungkapkan apa artinya bagi pemasar

Pergerakan untuk kesetaraan gaji dalam olahraga telah berlangsung selama beberapa dekade, mulai dari seruan bintang tenis Billie Jean King untuk kesetaraan gaji dalam tenis wanita pada tahun 1966, hingga tuntutan hukum kesetaraan gaji yang diajukan oleh Tim Nasional Wanita AS terhadap NFL Football di negara tersebut 2019. Laporan global baru dari YouGov mengungkapkan bahwa penggemar olahraga (yang mengikuti setidaknya satu cabang olahraga) di seluruh dunia memiliki keinginan yang sama agar atlet menerima gaji yang setara, dengan tujuh dari sepuluh orang setuju bahwa gaji harus bergantung pada keterampilan, bukan gender (68%) . . Persentase ini bahkan lebih tinggi lagi di kalangan penggemar di Indonesia, dimana lebih dari tiga perempatnya menyatakan demikian (77%), mewakili tingkat dukungan tertinggi di Asia.

YouGov World Sports 2022: Mengungkap penggemar olahraga yang bertanggung jawab secara sosialMenjelajahi dampak prioritas sosial dan lingkungan dalam olahraga dan bagaimana penggemar menanggapi tema-tema seperti tanggung jawab sosial dan kesetaraan di 18 pasar internasional.

Menggali data profil global YouGov, sebuah alat analisis audiens global, menunjukkan bahwa penggemar olahraga juga cenderung lebih peduli terhadap isu-isu terkait keberagaman dan inklusi dibandingkan konsumen rata-rata. Mengingat olahraga merupakan platform yang jelas untuk menyatukan orang-orang dari budaya dan kebangsaan yang berbeda, hampir dua pertiga penggemar olahraga di seluruh dunia setuju bahwa keberagaman dan inklusi harus dipertimbangkan ketika menyelenggarakan acara (65%). Tujuh dari sepuluh orang lainnya merasa bahwa lebih banyak hal yang bisa dilakukan, dengan 68% setuju bahwa “olahraga harus lebih inklusif”, yang menunjukkan bahwa masih ada ruang untuk perbaikan di sektor ini.

READ  “Saya suka permainan ini dengan sepenuh hati” - wanita pantai Indonesia bersemangat tentang masa depan

Mengingat adanya dukungan untuk mempertimbangkan keberagaman dan inklusi dalam sebuah pertandingan, penggemar olahraga di Indonesia kemungkinan besar setuju bahwa hal tersebut harus dipertimbangkan (75%), diikuti oleh Hong Kong (73%) dan Singapura (70%). Penggemar olahraga di Indonesia dan Singapura merupakan kelompok yang paling mungkin berpendapat bahwa olahraga ini harus lebih inklusif, dengan tiga perempat dari mereka setuju (75%).

Untuk wawasan dan analisis lebih lanjut, unduh makalah lengkapnya, Olahraga Dunia 2022: Mengungkap penggemar olahraga yang bertanggung jawab secara sosial, di sini.

metodologi:

Olahraga Dunia 2022: Mengungkap penggemar olahraga yang bertanggung jawab secara sosial Menghubungkan penelitian dari survei penelitian bersama YouGov, termasuk Profil YouGov, Profil Global YouGov, Profil Penggemar Global YouGov, dan YouGov BrandIndex, sekaligus memanfaatkan sejumlah kecil penelitian khusus menggunakan YouGov Direct.

Profil YouGov melacak lebih dari 2 juta variabel data dari lebih dari 20 juta anggota tim YouGov global di 49 pasar, yang mencakup metrik demografi, psikografis, sikap, dan perilaku konsumen, dengan data yang dikumpulkan setiap hari dan diperbarui setiap minggu.

Profil Global YouGov melacak lebih dari 1.000 pertanyaan di 43 pasar utama, memberikan kumpulan data terbesar yang konsisten secara global untuk audiens.

Profil penggemar global YouGov Memberikan gambaran real-time mengenai ukuran, susunan, sikap dan perilaku basis penggemar di lebih dari 50 pasar. Tentukan ukuran basis penggemar Anda, siapa penggemar Anda, cara mereka mengonsumsi konten, dan bagaimana konten tersebut selaras dengan ribuan tren merek dan audiens yang dilacak setiap hari.

YouGov BrandIndex mengukur kesehatan merek, melalui ribuan wawancara konsumen setiap hari di 54 pasar.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."