KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Penghancuran wilayah hutan tropis yang luas”
Economy

“Penghancuran wilayah hutan tropis yang luas”

Di Pulau Kalimantan, kawasan hutan yang luasnya kira-kira setengah luas Singapura telah hilang. Tapi siapa yang bertanggung jawab untuk menghapusnya? Jawaban ini terbukti lebih sulit dipahami daripada yang diharapkan.

Apa yang terjadi?

Perusahaan Indonesia bernama PT Mayawana Persada Hutan telah ditebangi Kalimantan memiliki luas lebih dari 100 mil persegi, dan ternyata lebih sulit dari perkiraan untuk mengetahui siapa dalang di balik perusahaan perusak lingkungan ini.

Tetapi, Peneliti Kami dapat melacaknya melalui “serangkaian perusahaan induk” hingga Royal Golden Eagle Group – salah satu konglomerat sumber daya terbesar di Asia – yang dimiliki oleh miliarder Indonesia. Sokanto Tanoto.

“Struktur korporasi yang rumit ini, pada dasarnya, menyembunyikan pemilik manfaat utama dari perusahaan tersebut dan dapat melindungi mereka dari risiko hukum dan reputasi yang diakibatkan oleh perusakan hutan tropis yang begitu luas.” Dia berkata Ari Rumbas dari Greenpeace Indonesia.

Mengapa hal ini mengkhawatirkan?

Deforestasi adalah praktik yang sangat merusak. Hal ini menghancurkan seluruh ekosistem dan menyebabkan organisme yang bergantung padanya mati, serta menghancurkan penghidupan masyarakat adat setempat.

Pada tahun 2015, Royal Golden Eagle Group milik Tanoto, yang memanfaatkan pepohonan untuk memproduksi produk pulp dan kertas, secara terbuka berkomitmen terhadap kebijakan “zero deforestasi”.

Namun, alih-alih menepati komitmen tersebut, perusahaan tampaknya hanya berusaha menyembunyikan aktivitasnya dalam serangkaian dokumen.

Praktik ini—di mana sebuah perusahaan berupaya untuk mendapatkan poin dari masyarakat atas kepeduliannya terhadap planet kita, namun kemudian melakukan praktik yang merusak lingkungan—dikenal sebagai “Pencucian hijauAda kesamaan antara perusahaan Indonesia Tanoto dan banyak miliarder serta perusahaan besar Barat, dari… Google ke Amazon ke Tesla.

READ  Dow Jones berjangka: reli pasar ditutup dari posisi terendah; Roku, AMD dan Tesla 10 saham teratas dengan pembalikan bullish

Apa yang sedang dilakukan mengenai hal ini?

Jelasnya, konsep melakukan hal yang benar tidak akan pernah mencapai kemajuan di kalangan orang-orang seperti Tanoto atau mereka yang menjalankan perusahaan-perusahaan yang disebutkan di atas, yang memandang kerangka kerja seperti itu bertentangan langsung dengan maksimalisasi keuntungan yang mereka utamakan.

Sebaliknya, agar perusahaan dan pengambil keputusan dapat mengubah perilakunya, mereka harus menghadapi konsekuensi yang secara langsung mengancam keuntungan yang mereka inginkan.

Konsekuensinya bisa berbentuk peraturan perundang-undangan Hal ini membuat kita semakin sulit melakukan tindakan yang merugikan planet ini, atau membuat konsumen memboikot perusahaan yang mencemari planet kita.

Bergabunglah dengan buletin gratis kami Kabar baik Dan Informasi yang dapat ditindaklanjuti Ini membuatnya mudah silahkan Sambil membantu planet ini.


LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."