Penguasa Media Hong Kong Lai membekukan sahamnya berdasarkan Undang-Undang Keamanan | Berita protes Hong Kong

Menggunakan kekuatan Undang-Undang Keamanan untuk pertama kalinya untuk menargetkan perusahaan yang terdaftar dapat berdampak pada moral investor di kota tersebut.

Otoritas Hong Kong telah membekukan aset pengusaha media yang dipenjara Jimmy Lai, termasuk semua saham di perusahaannya, Next Digital – pertama kalinya perusahaan yang terdaftar oleh undang-undang keamanan nasional menjadi sasaran di pusat keuangan.

Menteri Keamanan Hong Kong John Lee mengatakan dalam pernyataan pemerintah bahwa di antara aset yang ditargetkan adalah rekening bank lokal dari tiga perusahaan yang dimiliki oleh Lai.

Pernyataan tersebut, dirilis setelah pasar ditutup pada hari Jumat, mengatakan Lee mengeluarkan pemberitahuan tertulis untuk membekukan semua saham Next Digital Limited milik (Jimmy) Lai Chee-ying, dan properti di rekening bank domestik dari tiga perusahaan milik. Dari sisinya. “

Lay dijatuhi hukuman 14 bulan penjara karena partisipasinya dalam pertemuan tidak sah selama protes pro-demokrasi pada tahun 2019.

Dia menghadapi tiga dakwaan, yang diduga berdasarkan undang-undang keamanan nasional baru yang komprehensif yang diberlakukan oleh Beijing, termasuk berkolusi dengan negara asing.

Tindakan terhadap propertinya juga telah dilakukan berdasarkan Undang-Undang Keamanan, yang mengkriminalisasi tindakan yang mencakup sabotase, penghasutan, kolusi dengan pasukan asing, dan pemisahan dengan kemungkinan hukuman penjara seumur hidup.

Keputusan pihak berwenang untuk menggunakan kekuatan hukum untuk pertama kalinya untuk menargetkan perusahaan yang terdaftar di Hong Kong dapat berdampak pada sentimen investor.

Ada indikasi pelarian modal sejak undang-undang itu diberlakukan Juni lalu di negara-negara asing termasuk Kanada, menurut lembaga pemerintah, bankir, dan pengacara.

penekanan

Beijing mengatakan telah memberlakukan undang-undang di bekas koloni Inggris itu untuk memulihkan ketertiban setelah berbulan-bulan protes pro-demokrasi dan anti-China pada 2019.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Minggu

Namun para kritikus mengatakan para pemimpin Komunis China telah menggunakan hukum untuk menekan kebebasan dan aktivis demokrasi – banyak dari mereka telah ditangkap dan dipenjara, atau melarikan diri ke pengasingan.

CEO Digital Berikutnya Cheung Kim-hung mengatakan kepada Apple Daily bahwa aset yang dibekukan Lai tidak ada hubungannya dengan rekening bank Next Digital, dan bahwa operasi serta keuangannya tidak akan terpengaruh.

Karyawan perusahaan berjanji untuk “terus memenuhi tugas mereka dan melanjutkan pelaporan,” dalam pernyataan yang diposting di halaman Facebook serikat pekerja Digital Berikutnya.

CEO Digital Berikutnya Cheung Kim-hung mengatakan kepada Apple Daily bahwa aset yang dibekukan Lai tidak ada hubungannya dengan rekening bank Next Digital, dan bahwa operasi serta keuangannya tidak akan terpengaruh. [File: Isaac Lawrence/AFP]

Di bawah simpanan di Bursa Efek Hong Kong, Lai adalah pemegang saham utama di Next Digital dan memiliki 71,26 persen saham senilai sekitar HK $ 350 juta (US $ 45 juta) berdasarkan harga penutupan saham pada hari Jumat.

Belum jelas nilai aset “properti” lain yang telah dibekukan oleh pihak berwenang.

Next Digital menjalankan Apple Daily, surat kabar pro-demokrasi paling berpengaruh di Hong Kong yang telah lama menjadi duri di pihak otoritas Hong Kong dan China.

Pejabat senior Hong Kong baru-baru ini memperingatkan Apple Daily tentang liputannya dan berbicara tentang kemungkinan pengenalan undang-undang “berita palsu”. Kritikus mengatakan itu semua adalah bagian dari tindakan keras yang sedang berlangsung di media kota.

Cabang Taiwan Apple Daily mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan berhenti menerbitkan versi cetaknya, menyalahkan pendapatan iklan yang lebih rendah dan lebih banyak kondisi kerja terkait kebijakan di Hong Kong.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.