KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penjelajah Curiosity NASA mengungkap rahasia air purba di Mars
science

Penjelajah Curiosity NASA mengungkap rahasia air purba di Mars

Eksplorasi Curiosity di Saluran Gediz Vallis di Mars menawarkan wawasan baru tentang masa lalu planet ini, mengungkap kemungkinan sejarah aliran air dan perubahan iklim yang menantang keyakinan sebelumnya tentang kekeringan Mars. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/MSSS

Penjelajah telah mencapai area di mana mungkin terdapat bukti aliran air cair Mars Lebih lama dari perkiraan sebelumnya.

NASAPenjelajah Curiosity telah mulai menjelajahi wilayah baru di Mars, wilayah yang dapat mengungkap lebih banyak tentang kapan air dalam bentuk cair menghilang untuk selamanya dari permukaan Planet Merah. Miliaran tahun yang lalu, Mars lebih basah dan mungkin lebih hangat dibandingkan sekarang. Curiosity mengambil pandangan baru pada masa lalu yang mirip Bumi saat melewatinya, dan akhirnya melintasi, Kanal Gedes Valles, fitur berliku-liku seperti ular yang — setidaknya dari luar angkasa — tampaknya telah diukir oleh sungai kuno.

Kemungkinan ini memicu minat para ilmuwan. Tim penjelajah sedang mencari bukti bagaimana saluran tersebut diukir pada batuan dasar. Sisi formasinya cukup curam sehingga tim tidak percaya saluran tersebut terbentuk oleh angin. Namun, aliran puing (longsor basah yang cepat) atau sungai yang membawa batuan dan sedimen dapat memiliki energi yang cukup untuk masuk ke dalam batuan. Setelah saluran terbentuk, saluran tersebut dipenuhi bebatuan dan puing-puing lainnya. Para ilmuwan juga mencari tahu apakah material ini diangkut oleh aliran puing atau longsoran kering.

Rasa penasaran pun tiba di Gediz Valles

Setelah tiba di Gediz Valles, penjelajah Mars NASA Curiosity menangkap gambar panorama 360 derajat ini menggunakan salah satu kamera navigasi hitam-putih pada 3 Februari. Formasi ini membangkitkan rasa ingin tahu para ilmuwan karena apa yang bisa mereka ketahui tentang sejarah air di Bumi. Planet Merah. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Sejak tahun 2014, Curiosity telah mendaki lereng Gunung Sharp, yang terletak 3 mil (5 kilometer) di atas dasar Kawah Gale. Lapisan di bagian bawah gunung ini terbentuk selama jutaan tahun di tengah perubahan iklim Mars, sehingga memberikan para ilmuwan cara untuk mempelajari bagaimana keberadaan air dan komponen kimia yang diperlukan untuk kehidupan berubah seiring waktu.

READ  Haruskah Gubernur Edwards mengembalikan topeng itu ke Louisiana? Inilah yang dikatakan penasihat kesehatan masyarakatnya | Berita

Misalnya, bagian bawah lereng ini mempunyai lapisan yang kaya Mineral tanah liat Dimana banyak air yang berinteraksi dengan bebatuan. Penjelajah tersebut kini menjelajahi lapisan yang kaya akan sulfat, mineral asin yang sering terbentuk saat air menguap.

Telusuri video 360 derajat ini untuk melihat saluran Gediz Vallis dari sudut pandang penjelajah Curiosity Mars milik NASA. Kredit: NASA/Laboratorium Propulsi Jet-Institut Teknologi California

Tinjau jadwal Mount Sharp

Diperlukan waktu berbulan-bulan untuk sepenuhnya menjelajahi saluran tersebut, dan apa yang dipelajari para ilmuwan dapat mengubah garis waktu pembentukan gunung tersebut.

Setelah lapisan sedimen di bagian bawah Gunung Sharp diendapkan oleh angin dan air, erosi mengurangi lapisan tersebut hingga memperlihatkan lapisan yang terlihat saat ini. Hanya setelah proses yang panjang ini – serta periode kekeringan parah di mana permukaan Gunung Sharp merupakan gurun berpasir – barulah Kanal Gedes Valles dapat diukir.

Para ilmuwan yakin bebatuan dan puing-puing lain yang kemudian memenuhi saluran tersebut berasal dari atas gunung, tempat Curiosity tidak akan pernah mencapainya, sehingga memberi tim gambaran sekilas tentang jenis material yang mungkin ada di sana.

Jalur Penjelajah Mars Keingintahuan NASA ke Kanal Gedes Valles

Jalur curam yang diambil oleh penjelajah Curiosity Mars milik NASA untuk mencapai Saluran Gediz Vallis disorot dengan warna kuning dalam visualisasi yang dibuat dari data orbital. Di kanan bawah adalah titik di mana penjelajah berbelok untuk melihat lebih dekat punggung bukit yang terbentuk sejak lama oleh aliran puing-puing dari puncak Gunung Sharp. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/UC Berkeley

“Jika saluran atau tumpukan puing-puing itu terbentuk oleh air cair, itu sungguh menarik. Itu berarti kejadian tersebut sudah sangat terlambat dalam kisah Gunung Sharp,” kata ilmuwan proyek Curiosity Ashwin Vasavada, dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan. – airnya kembali, dan dalam jumlah besar.”

READ  Biden memimpin Trump ke luar angkasa

Penjelasan ini konsisten dengan salah satu penemuan paling mengejutkan yang dibuat oleh Curiosity selama pendakiannya ke Gunung Sharp: Air tampaknya datang dan pergi secara bertahap, bukannya menghilang secara bertahap seiring dengan mengeringnya planet ini. Siklus ini dapat dilihat sebagai bukti adanya retakan tanah liat. Danau dangkal dan asin. Tepat di bawah saluran tersebut, aliran puing-puing dahsyat yang terakumulasi membentuk pegunungan Gedes Valles yang luas.

Tahun lalu, Curiosity melakukan misi pendakian yang menantang untuk mempelajari punggung bukit, yang melintasi lereng Gunung Sharp dan tampak tumbuh dari ujung saluran, menunjukkan bahwa keduanya merupakan bagian dari sistem geologi yang sama.

Tonton salurannya dengan cermat

Curiosity mendokumentasikan saluran tersebut dengan panorama hitam-putih 360 derajat dari kamera navigasi kiri rover. Gambar tersebut, diambil pada tanggal 3 Februari (sol misi ke-4086), menunjukkan pasir gelap memenuhi salah satu sisi saluran dan tumpukan puing menjulang tepat di balik pasir. Di arah sebaliknya terdapat lereng curam yang didaki Curiosity untuk mencapai kawasan ini.

Penjelajah mengambil panorama jenis ini dengan kamera navigasinya di akhir setiap perjalanan. Tim sains kini lebih mengandalkan kamera navigasi saat para insinyur mencoba memecahkan masalah yang membatasi penggunaan satu perangkat pencitraan milik Color Mast Camera, atau Mastcam.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."