Penulis bersama alumni RDPC mempelajari kerangka luar terbitan Sains yang unik

Mantan penduduk Thompson dan lulusan RD Parker Collegiate adalah salah satu penulis utama studi yang diterbitkan dalam Academic Journal Ilmu Tentang kerangka luar untuk meningkatkan efisiensi berjalan telah dikembangkan oleh tim di Universitas Queen.

Michael Schipertecki, yang baru saja menyelesaikan Ph.D. di Queen’s University, mengatakan kerangka luar yang lembut, yang dipasang pada ransel dan memiliki kabel yang menghubungkan ke kaki pemakainya, adalah yang pertama menunjukkan bahwa menghilangkan energi dapat meningkatkan efisiensi berjalan.

“Menghilangkan energi dari kaki seseorang saat berjalan mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, seperti menekan rem dalam mobil yang bergerak,” katanya dalam siaran pers tentang exoskeleton, “tetapi otot Anda secara alami mengeluarkan energi saat berjalan, dan sistem kami membantu mereka melakukannya. . ” Studi yang dipublikasikan 27 Mei. “Ini adalah kemajuan penting dalam pengembangan kerangka luar, dan yang memiliki potensi untuk mengubah cara kami melakukan pendekatan berjalan dengan bantuan.”

Exoskeleton dikembangkan oleh tim multidisiplin dari College of Engineering and Applied Sciences di Queens, dan exoskeleton berbeda dari yang lain, baik dalam hal menambah atau mentransfer energi dari satu tahap siklus gaya berjalan ke tahap berikutnya. Prototipe ini menghilangkan energi untuk membantu lutut selama bagian penting dari berjalan yang dikenal sebagai fase ayunan terminal.

“Meningkatkan ekonomi berjalan dan berlari telah menjadi topik penelitian yang penting selama dua dekade terakhir, karena implikasi ilmiah dan praktisnya,” kata Dr. Chingo Li, profesor teknik mesin dan material di universitas dan rekan penulis dari penelitian ini. “Berjalan adalah proses yang sangat rumit dan dioptimalkan, yang menyulitkan penggunaan rangka luar untuk meningkatkan efisiensi berjalan.”

Disiplin biomekanik gaya berjalan, fisiologi, interaksi manusia-mesin, dan inovasi desain telah berkontribusi pada pengembangan kerangka luar, dengan banyak penelitian dilakukan di Pusat Penelitian Mobilitas Manusia di Pusat Ilmu Kesehatan Queen’s / Kingston, yang dilengkapi dengan teknologi analisis Walk kelas dunia.

READ  Ponsel kecil mana yang harus Anda beli?

Para peneliti percaya perangkat tersebut dapat memungkinkan pendaki untuk berjalan lebih jauh atau membantu perawat merasa lelah setelah lama berjalan kaki.

Exoskeleton, yang beratnya sekitar setengah kilogram, mengubah energi yang dikeluarkan dari kaki menjadi listrik yang dapat digunakan untuk menyalakan sistem kontrolnya serta perangkat portabel seperti ponsel atau perangkat GPS, yang dapat sangat berguna bagi orang yang bepergian. dengan berjalan kaki. Situs terpencil. Pengembangan elektronika daya perangkat dipimpin oleh Profesor Teknik Listrik dan Komputer di Queens dan rekan penulis studi Yan Fei Lu.

© Hak Cipta Warga Thompson

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *