Penulis dan sutradara Richard Oh meninggal pada usia 62

Radhia Indra (Jakarta Post)

Jakarta ●
Jumat 8 April 2022

2022-04-08
14:10

0c06e8ca436d6e21bba3a70856590015
1
hiburan
Richard Oh, sutradara, sutradara film, Indonesia
Gratis

Pembuat film dan sastrawan Indonesia terkemuka Richard Oh meninggal pada usia 62 pada hari Kamis pukul 19:30 di Rumah Sakit Ika BSD, Tangerang selatan.

Enalilahi Winelehi Rajion [We belong to God and to God we shall return]. Saudara dan teman kami Abd al-Rahman bin Young Maceo (Richard Oh) meninggal dan kembali kepada Tuhan Yang Maha Esa.” Kompas.com.

Richard dikabarkan akan dimakamkan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, pada Jumat.

Lahir pada tanggal 30 Oktober 1959 di Tipengtingi, Sumatera Utara, Richard adalah seorang penulis dan penerbit terkenal di kancah sastra Indonesia. Dia menulis tiga buku sepanjang karirnya: 1999 Pelopor cinta2000 jantung malam dan 2004 putri pembuat hujan. Richard juga ikut mendirikan Kusala Sastra Khatulistiwa (sebelumnya Penghargaan Sastra Khatulistiwa) pada tahun 2000 untuk menghormati dan menghargai para penulis Indonesia.

Richard telah menjadi tokoh terkemuka di perfilman Indonesia sebagai aktor, sutradara dan penulis skenario. Dia membintangi banyak film seperti Yowes Ben Dan 27 Mei langkah. Dia membuat debut penyutradaraan dan skenarionya di film 2006 cooper (bagasi) diikuti oleh peribahasa Melankolis adalah sebuah gerakan Pada tahun 2015, Burborwan (Perburuan) pada tahun 2019 dan banyak lagi.

Ucapan belasungkawa mengalir di media sosial dari seluruh industri film Indonesia, dunia sastra dan masyarakat umum atas berita kematiannya.

koko [brother]”Kami sangat merindukanmu,” tulis sutradara Joko Anwar di akun Twitter-nya.

“Terima kasih atas kontribusi Anda pada dunia sastra dan perfilman,” tulis sutradara Gina S. Neuer di Twitter.

READ  10 berita dunia teratas: kapal selam Indonesia, buku jari berderak, dan banyak lagi, berita dunia

“Richard memperkenalkan saya pada banyak karya sastra dan membuat sastra dapat diakses oleh publik,” kata pendiri ruang Seni Dia.lo.gue Engel Tanzil. Jakarta Post pada hari Jumat.

“Pertemuan terakhir kita di Pramoedya Ananta Toer Fair yang saya koordinasikan [in 2018]. “Dia banyak memberi saya masukan penting, karena dia mengenal Pramoedya secara pribadi, dan membagi ilmunya dengan dunia sastra dan perfilman,” kata Engel yang sudah mengenalnya sejak 1998.

Bagi sutradara Paul Agusta, yang berteman dekat dengannya selama 13 tahun, Richard “mendukung dan merawat banyak orang, terutama para pembuat film”.

“Setiap kali saya frustrasi atau mulai meragukan tempat saya sebagai pembuat film, sampai saya mempertimbangkan untuk meninggalkan film sama sekali, langit-langit Richard menyalakan semangat saya dan membuat saya maju, “Paul berbagi dengan Surat.

“Pendapatnya yang kritis, jujur, dan konstruktif selalu bagus dan membuat saya melihat sudut atau sudut pandang yang mungkin saya lewatkan sebelumnya,” katanya. “Dunia adalah tempat yang lebih menyedihkan dan lebih miskin tanpa Richard Oh.”


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.