Penyair dan penerbit Lawrence Ferlingetti meninggal pada usia 101 tahun

Lawrence Ferlingetti, penyair, penerbit, penjual buku, dan aktivis yang membantu meluncurkan gerakan Beat pada 1950-an dan mewujudkan semangat ingin tahu dan memberontaknya di abad ke-21, telah meninggal dunia pada usia 101 tahun.

Putranya, Lorenzo Ferlingetti, mengatakan bahwa Ferlingetti, sebuah institusi di San Francisco, meninggal pada hari Senin di rumahnya. Ferlingetti meninggal “di kamarnya”, memegangi tangan putranya dan pacar putranya, sambil menghembuskan nafas terakhir. Penyebab kematiannya adalah penyakit paru-paru.

Dia telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19 minggu lalu dan sebulan lebih malu dari ulang tahunnya yang ke-102.

Beberapa penyair selama enam puluh tahun terakhir ini terlalu terkenal atau terlalu berpengaruh. Dia menerima banyak penghargaan sepanjang hidupnya, dan mempertahankan posisinya sebagai salah satu penyair Amerika yang paling berpengaruh selama beberapa dekade.

Selain memantapkan dirinya sebagai penulis dan penerbit yang sukses, dia menjalankan salah satu toko buku paling terkenal di dunia, City Lights. Ini menjadi tempat pertemuan penting bagi Beats dan bohemian lainnya, dan masih dicintai hingga hari ini.

Ferlingetti, kiri, bersama penyair Pitt Ellen Ginsburg di South Kensington, London, pada 11 Juni 1965. Ferlingetti menerbitkan puisi Howell Ginsberg pada 1956. (M. Stroud / Daily Express / Arsip Hulton / Getty Images)

Badan penerbitannya telah merilis buku-buku oleh Jack Kerouac, Ellen Ginsberg, dan William S. Burroughs dan banyak lainnya. Versi paling terkenal adalah puisi himne Ginsburg melolong. Hal ini menyebabkan pengadilan yang keterlaluan pada tahun 1957 yang membuka landasan baru bagi kebebasan berekspresi.

Dalam persidangan itu, Ferlingetti dituduh mencetak “tulisan tidak senonoh”, tetapi kemudian dibebaskan. Puisi itu kemudian menjadi salah satu karya tulis paling terkenal di abad ke-20.

Ferlingetti menerbitkan koleksi pertamanya, Gambar emas dunia, Pada tahun 1955, serangkaian pendek puisi awalnya. Tindak lanjuti dengan Pulau pikiran kosmik Pada tahun 1958, yang terjual lebih dari satu juta eksemplar dan membuktikan Verlingetti sebagai penulis yang serius.

Itu menantang ekspektasi

Tinggi dengan mata biru tajam, menyipitkan mata dan terlipat di tempat-tempat asing, Ferlinghetti menantang definisi tersebut. Kritikus sering memperdebatkan apakah dia harus dianggap sebagai penyair di Beat, tetapi dia tidak pernah menganggap dirinya sebagai penyair. Menceritakan Koran The Guardian Pada tahun 2006 karyanya lebih difokuskan pada pelestarian gerakan daripada terlibat di dalamnya.

Dia berkata, “Dalam beberapa hal, yang sebenarnya saya lakukan adalah merawat toko.” “Ketika saya tiba di San Francisco pada tahun 1951, saya mengenakan baret. Jika ada, saya adalah bohemian terakhir, bukan band Beats pertama.”

Namun demikian, dia berbagi bakat Beats untuk hasutan dan kritik budaya.

Apakah saya merupakan kesadaran generasi atau hanya orang tua bodoh yang berbicara dan mencoba melarikan diri dari kesadaran material rakus yang berlaku di Amerika? Dia bertanya anak kecil, Sebuah novel aliran kesadaran yang diterbitkan sekitar 100 tahun setelah kelahirannya.

Ferlingetti berdiri di luar perpustakaan San Francisco pada tanggal 18 Agustus 1998. (Reuters)

Perpustakaan Ferlingetti menentang ekspektasi seperti halnya penulisnya sendiri. Dengan internet, jaringan supermarket, dan harga sewa tinggi yang menutup banyak penjual buku di wilayah Teluk dan sekitarnya, City Lights tetap menjadi outlet politik dan budaya yang berkembang pesat. Satu bagian dikhususkan untuk buku-buku yang memungkinkan “kompetensi revolusioner”, di mana karyawan dapat mengambil cuti sehari untuk menghadiri protes anti-perang.

“Secara umum, orang-orang tampaknya menjadi lebih konservatif seiring bertambahnya usia, tetapi dalam kasus saya, tampaknya saya menjadi lebih radikal,” kata Ferlingetti dalam wawancara majalah pada 2013. Maksud saya terdengar mengerikan. “

Bahkan City Lights menderita Coronavirus, karena kampanye GoFundMe dengan cepat mengumpulkan $ 400.000 setelah terpaksa ditutup dan membutuhkan $ 300.000 untuk tetap menjalankan bisnis. Sebuah posting peringatan di situs perpustakaan menggambarkan Ferlingity sebagai kekuatan yang kuat dalam “demokratisasi sastra Amerika”.

“Selama lebih dari 60 tahun, mereka yang bekerja dengannya di City Lights telah terinspirasi oleh pengetahuan dan kecintaannya pada sastra, keberaniannya dalam membela hak atas kebebasan berekspresi, dan peran pentingnya sebagai duta budaya Amerika,” Bacaan lainnya.

Rasa ingin tahunya tidak terbatas, antusiasmenya menular, dan kami sangat merindukannya.

Ferlingetti telah muncul di beberapa film dokumenter, termasuk tahun 2013 Ferlinghetti: The Rebirth of the Wonderland. Film 2010 melolongDibintangi oleh James Franco dan John Hamm, dia menggambarkan pengadilan kecabulan dalam puisi itu. Di dalamnya, aktor Amerika Andrew Rogers memerankan Ferlingetti.

READ  India memperingatkan perusahaan media sosial AS di tengah perselisihan dengan Twitter | Berita Pertanian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *