Penyebaran COVID-19 sekarang membantu membangun kekebalan kawanan

Dengan kasus virus corona yang menurun secara nasional dan vaksinasi yang berjumlah 1,7 juta orang Amerika setiap hari dan terus meningkat, para ahli kesehatan semakin memberikan nada baru dalam penilaian epidemiologis mereka: optimisme.

“Saya mungkin salah, tapi saya rasa kita tidak akan melihat ledakan besar keempat,” kata Dr. Paul Offitt, pakar vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia. “Saya pikir kita telah melihat yang terburuk dari itu.”

Banyak ahli epidemiologi dan ilmuwan lain, meski masih berhati-hati, mengatakan mereka merasa semakin berharap bahwa sisa tahun 2021 tidak akan membawa kembali mimpi buruk tahun lalu.

Kedatangan musim semi sepertinya akan membantu Penurunan tajam jumlah kasus infeksi virus corona terus berlanjutKarena cuaca yang lebih hangat memungkinkan orang menghabiskan lebih banyak waktu di luar ruangan dan menciptakan lingkungan yang kurang mendukung bagi virus, kata para ahli.

Namun, faktor terbesar, secara paradoks, adalah sesuatu yang selama setahun terakhir ini coba dicegah oleh negara.

Sementara 12% orang Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, jauh lebih banyak orang – sekitar 35% dari populasi negara – telah tertular virus corona, menurut perkiraan Offit. Penelitian telah menemukan bahwa orang yang selamat dari penyakit Covid-19 memiliki kekebalan selama beberapa bulan, meski kemungkinan akan bertahan lebih lama.

George Rutherford, seorang ahli epidemiologi di University of California, San Francisco, mengatakan bahwa salah satu alasan penurunan kasus yang cepat di California “adalah karena kekebalan yang didapat secara alami, kebanyakan di California Selatan.” Diperkirakan 50% penduduk Los Angeles County telah tertular virus di beberapa titik.

Rutherford baru-baru ini berkata, “Kami benar-benar berbicara tentang sesuatu yang mulai terlihat seperti kekebalan kawanan – meskipun kekebalan kawanan yang sebenarnya ini akan jauh di masa depan.”

Kekebalan kawanan tercapai ketika begitu banyak orang memiliki kekebalan sehingga virus tidak dapat menemukan inang baru dan berhenti menyebar, sehingga melindungi seluruh komunitas. Para ilmuwan percaya bahwa dalam kasus virus Corona, ambang batasnya bisa mencapai 90%. Para ahli mengatakan bahwa Amerika Serikat belum memenuhi ambang ini, tetapi setiap langkah ke arahnya memperlambat penularan infeksi.

Dampaknya bisa lebih besar di tempat-tempat yang mengalami peningkatan COVID-19 terparah, termasuk Los Angeles. Setelah gelombang musim gugur dan musim dingin yang mengerikan yang menewaskan lebih dari 12.000 orang, diperkirakan 33% hingga 55% populasi county telah tertular virus corona, menurut para peneliti dari University of Southern California.

READ  Nyanyian paus dapat mengungkap rahasia jauh di bawah lautan

Roger Lewis, direktur Formulir Aplikasi Rumah Sakit COVID-19, mengatakan infeksi sebelumnya ini telah menghambat penularan virus corona secara drastis sehingga mereka mengubah perjalanan wabah saat ini di Los Angeles County, di mana kasus harian baru menurun selama lima minggu. Untuk Departemen Layanan Kesehatan Los Angeles County.

“Jika Anda memiliki perilaku dan jenis virus yang sama yang kita miliki sekarang, tetapi kita berada di awal epidemi dan belum ada yang kebal … kita akan berada di tengah peningkatan yang konstan,” katanya. “Fakta bahwa kasus menurun saat ini, bukannya meningkat, karena hampir sepertiga dari semua orang di Los Angeles County kebal terhadap COVID.”

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa pertempuran belum dimenangkan.

Varian virus korona baru dapat merusak harapan ini, baik melalui Tunjukkan resistensi yang lebih besar terhadap vaksin yang ada Atau dengan mencari cara untuk memposting lebih mudah. Para ahli mengatakan bahwa perubahan perilaku dapat membuat kabar baik ini diperdebatkan, karena ini hanya berlaku jika orang-orang tetap berpegang pada tindakan pencegahan yang telah mereka lakukan sejauh ini.

“Saya tidak ingin memberikan kepastian palsu di sini,” kata Kepala Ilmu Pengetahuan Wilayah Los Angeles, Dr. Paul Simon, yang mengindikasikan bahwa 60% Angelenos akan tetap berisiko bahkan jika lebih dari sepertiganya sudah terinfeksi. terinfeksi virus. Virus corona. “Kecuali mereka divaksinasi, mereka tetap rentan terhadap infeksi. Saya pikir kita perlu terus waspada.”

Secara nasional, kasus virus korona telah turun ke tingkat yang tidak terlihat sejak akhir Oktober, menurut pejabat federal. Di California, hampir 7.000 orang dinyatakan positif virus korona setiap hari, dibandingkan dengan 45.000 pada puncak gelombang musim dingin di negara bagian itu.

Di Los Angeles County, para pejabat saat ini memperkirakan nilai R – ukuran jumlah orang yang tertular virus – sekitar 0,8. Apa pun yang kurang dari 1 berarti wabah menyusut, dan jika lebih tinggi dari 1 berarti wabah itu terus berkembang.

Jika banyak orang di county ini belum kebal, kata Lewis, nilai R akan menjadi sekitar sepertiga lebih tinggi, atau lebih dari 1. Bahkan peningkatan kecil ini memiliki konsekuensi yang parah bagi virus yang rentan untuk menyebar secara eksponensial.

“Fakta bahwa virus memiliki dua pertiga dari jumlah orang yang dapat melompat ke dalamnya hanya seperti yang terjadi pada awalnya memperlambatnya,” kata Lewis.

READ  Teleskop Hubble mengamati "mata" langit, sebuah galaksi dengan inti yang sangat aktif

Sejak dimulainya pandemi, hampir 30 juta orang Amerika telah dinyatakan positif mengidap virus corona, tetapi jumlah sebenarnya orang yang tertular virus kemungkinan tiga atau empat kali lebih tinggi karena tingkat tes yang rendah dan fakta bahwa banyak orang yang terinfeksi tidak pernah menunjukkan. gejala. Kata para ahli.

Jumlah korban yang tinggi membutuhkan biaya yang tinggi. Korban tewas di negara itu mendekati 500.000, yang jauh lebih banyak daripada negara mana pun di dunia, dan lebih banyak lagi yang selamat tetapi terus menderita akibat penyakit mereka, beberapa di antaranya parah. Para ahli mengatakan membiarkan COVID-19 menyebar dengan cepat untuk mencapai kekebalan kawanan, karena beberapa dipromosikan di awal pandemi, akan mengakibatkan lebih banyak kematian dan masalah kesehatan kronis.

Simon dari Los Angeles County mengatakan masih belum jelas persis apa ambang batas kekebalan kawanan dengan virus ini, karena beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa kekebalan kawanan dapat dicapai ketika 50% orang kebal, sementara yang lain percaya ambang batas tersebut mendekati 90%. Dia mengatakan bahwa penyebaran infeksi secara geografis yang tidak merata dapat membuat beberapa kantong provinsi lebih rentan daripada yang lain.

Simon mengatakan dalam siaran persnya pada hari Jumat: “Kami belum tahu secara pasti tingkat vaksinasi dan perlindungan apa yang diperlukan untuk memperoleh kekebalan kawanan di seluruh provinsi.” “Karena kami melihat jumlah kasus baru menurun drastis – saya pikir itu adalah bukti terbaik dari akses kami ke kekebalan kelompok, terutama jika kami melihatnya di seluruh wilayah.”

Hambatan terbesar untuk mengakhiri epidemi adalah penyebaran varian virus corona,
Terutama jika lebih mudah menular atau tidak terlalu rentan terhadap vaksin. Misalnya, varian B.1.1.7 yang muncul di Inggris 50% lebih menular daripada pendahulunya dan dapat menyebabkan wabah di tempat-tempat di mana sebagian besar orang tetap rentan terhadap penyakit.

Dr. Peter Hotez, dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Medicine, mengatakan dia yakin bepergian untuk mengunjungi teman dan keluarga akan normal dan aman pada Agustus. Namun karena variabel tersebut, orang telah diperingatkan untuk “waspada terhadap pemikiran bulan Maret”.

“Saya pikir ini adalah krisis terbesar yang kita hadapi saat ini dalam pandemi COVID-19,” katanya dalam wawancara baru-baru ini. Wawancara dengan American Medical Assn. “Seburuk 2020 dulu, kami sekarang melihat versi 2.0 dari pandemi varian ini.”

READ  Cahaya di balik lubang hitam telah terdeteksi untuk pertama kalinya

Yang lainnya lebih optimis. Offit mengatakan dia akan khawatir jika orang yang sudah tertular COVID-19 atau yang telah divaksinasi dirawat di rumah sakit karena infeksi yang disebabkan oleh varian baru.

Dia berkata, “Garis ini belum dilintasi.” “Anda hanya ingin membuat orang tidak masuk rumah sakit dan tampaknya hingga saat ini tidak ada varian yang selamat dari kekebalan akibat penyakit atau vaksin.”

Pada simposium COVID untuk Departemen Kedokteran di Universitas California, San Francisco, minggu lalu, Dr. Monica Gandhi, seorang spesialis penyakit menular, mengatakan dengan sederhana: “Cobalah untuk tidak khawatir tentang variabelnya.”

Offit mengatakan dia masih berharap jalan bangsa melalui musim panas dan karena lebih banyak orang yang divaksinasi. Offit berkata, “Yang membuat saya sedikit khawatir adalah ketika Anda sampai di bulan September, kemudian menjadi lebih dingin lagi, dan mungkin ada variabel yang muncul,” dan orang-orang berhenti memakai topeng dan menjaga jarak secara fisik.

Dr Rochelle Wallinski, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S., memperingatkan agar tidak melihat tren keadaan menurun sebagai alasan untuk membuang masker dan tindakan pencegahan keamanan lainnya.

Dalam sebuah wawancara dengan Journal of American Medical Assn. , Walinsky mengatakan dia berharap yang terbaik, tetapi juga memperingatkan skenario terburuk – bahwa orang berhenti memakai masker dan menjaga jarak fisik terlalu dini dan banyak yang akan mengumumkan secara prematur bahwa mereka sudah muak dengan pandemi dan tidak akan divaksinasi.

“Bagaimana ini akan berhasil akan bergantung pada 330 juta orang,” kata Wallinski. “Karena meski saya sangat optimis tentang apa yang bisa terjadi pada Maret dan April, saya benar-benar tahu itu bisa menjadi lebih buruk – dengan sangat cepat. Dan kami melihatnya pada November. Kami melihatnya pada Desember. Kami melihat apa yang bisa terjadi.”

Dr. Annabelle de Saint-Maurice, spesialis penyakit menular pediatrik di Universitas California, mengatakan bahwa dia bersimpati dengan para pejabat yang mencoba mengambil garis tipis antara menjaga moral dan tidak membuat orang begitu optimis sehingga mereka mendorong kewaspadaan mereka.

Di Los Angeles khususnya, jumlahnya meningkat secara dramatis, katanya, tetapi tetap hampir setinggi saat gelombang musim panas yang fatal.

Dia berkata, “Ini adalah alasan untuk perayaan, dan Anda ingin orang-orang merayakannya, tetapi Anda ingin mereka melakukannya secara fisik dengan topeng.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *