Penyelidik: Ada dugaan gangguan tenggorokan pada kecelakaan pesawat di Indonesia

Penyelidik Indonesia mengatakan pada hari Rabu bahwa pemicu otomatis yang tidak berfungsi mungkin telah menyebabkan jet Sriwijaya Air kehilangan kendali, yang menyebabkan pesawat itu tenggelam di Laut Jawa bulan lalu.

Penyelidik di Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mengatakan masih sulit untuk memahami mengapa jet itu tenggelam dalam beberapa menit setelah lepas landas dari Jakarta pada 9 Januari, menewaskan 62 orang di dalamnya.

Penyelidik merilis laporan awal yang memberikan rincian baru tentang perjuangan pilot yang menerbangkan pesawat segera setelah mengudara.

Penyelidik terkemuka Narkahio Utomo mengatakan tuas di throttle mesin kiri telah mengurangi keluaran tenaganya sesaat sebelum jet tenggelam di laut.

Dia mengatakan pilot penerbangan sebelumnya telah melaporkan masalah dengan sistem throttle otomatis pada jet berusia 26 tahun itu.

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberi Anda informasi dan komentar terkini tentang perkembangan pilihan Anda dan dengan implikasi politik dan ekonomi yang luas bagi negara dan dunia. Dorongan Anda dan umpan balik yang konsisten tentang cara meningkatkan penawaran kami telah memperkuat komitmen dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit yang timbul dari Kovit-19 ini, kami bertekad untuk terus memberi Anda informasi dan pembaruan dengan berita yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang masalah topikal yang berlaku.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari epidemi, kami masih membutuhkan dukungan Anda agar kami dapat terus memberi Anda konten yang lebih berkualitas. Sampel langganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Berlangganan tambahan ke konten online kami akan membantu Anda mencapai tujuan memberikan konten yang lebih baik dan relevan. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil dan dapat diandalkan. Dukungan Anda melalui langganan tambahan akan memungkinkan kami untuk mempraktikkan jurnal yang menjadi komitmen kami.

READ  Setelah masa gejolak, perlindungan IDERA kini meluas ke pemberi pinjaman luar negeri di Indonesia

Dukungan untuk jurnalisme yang berkualitas dan Berlangganan Kualitas Bisnis.

Editor Digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *