KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perang antara Israel dan Hamas: Pertempuran sengit terjadi di dekat rumah sakit utama di Gaza
World

Perang antara Israel dan Hamas: Pertempuran sengit terjadi di dekat rumah sakit utama di Gaza

Khan Yunis, Jalur Gaza –

Pasukan darat Israel pada hari Minggu bentrok dengan militan Hamas di dekat rumah sakit terbesar di Gaza, di mana para pejabat kesehatan mengatakan ribuan staf, pasien dan pengungsi masih terjebak tanpa aliran listrik, pasokan berkurang dan beberapa tembakan terjadi di dalam.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menolak seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata kecuali jika hal itu mencakup pembebasan sekitar 240 sandera yang ditangkap oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober yang memicu perang, dan mengatakan bahwa Israel menggunakan “kekuatan penuh” untuk mencapai gencatan senjata. Mengakhiri 16 tahun kekuasaan Hamas di Gaza.

Warga melaporkan adanya serangan udara dan penembakan hebat, termasuk di kawasan sekitar Rumah Sakit Al-Shifa. Israel, tanpa memberikan bukti, menuduh Hamas menyembunyikan pusat komando di dalam dan di bawah kompleks rumah sakit, tuduhan tersebut dibantah oleh Hamas dan staf rumah sakit.

Ahmed Al-Barash, salah satu warga yang mengungsi di rumah sakit, mengatakan: “Kami bermalam dalam keadaan panik menunggu kedatangan mereka.” “Mereka di luar, tidak jauh dari gerbang.”

Generator terakhir rumah sakit kehabisan bahan bakar pada hari Sabtu, menyebabkan kematian tiga bayi prematur dan empat pasien lainnya, menurut Kementerian Kesehatan. Dia mengatakan 36 anak lainnya berisiko meninggal tanpa listrik.

Wakil Menteri Kesehatan, Mounir Al-Barsh, mengatakan bahwa penembak jitu Israel dikerahkan di sekitar Al-Shifa, dan menembaki setiap gerakan di dalam kompleks tersebut. Dia mengatakan serangan udara tersebut menghancurkan beberapa rumah di sebelah rumah sakit, menewaskan tiga orang, termasuk seorang dokter.

Dia mengatakan kepada saluran satelit Al Jazeera, “Ada orang yang terluka di dalam rumah dan kami tidak dapat menjangkau mereka.” “Kita tidak bisa menjulurkan kepala ke luar jendela.”

Netanyahu mengkonfirmasi kepada program “Meet the Press” NBC bahwa Israel telah menawarkan bahan bakar kepada Rumah Sakit Al-Shifa untuk mengoperasikan generator listrik, namun mereka “menolaknya.” Belum ada tanggapan segera dari Kementerian Kesehatan dan lembaga lain, termasuk Palang Merah.

Berbicara kepada CNN, Netanyahu membenarkan bahwa “100 orang atau lebih” telah dievakuasi dari Shifa dan Israel telah membangun koridor yang aman. Tentara mengatakan bahwa pasukannya akan membantu mengangkut anak-anak tersebut pada hari Minggu, dan mereka telah melakukan kontak dengan staf rumah sakit.

READ  Sebuah kota di Libya mengubur 700 orang tewas dalam banjir dahsyat, sementara 10.000 orang dianggap hilang

Namun Kementerian Kesehatan membantah klaim para pengungsi dan jalur aman, dan orang-orang yang mengungsi di rumah sakit mengatakan mereka takut untuk keluar.

Tidak mungkin mengkonfirmasi secara independen situasi di dalam dan sekitar rumah sakit.

Kementerian Kesehatan menyatakan masih ada 1.500 pasien di Rumah Sakit Al-Shifa, 1.500 pekerja medis, dan antara 15.000 hingga 20.000 orang yang mencari perlindungan.

Layanan Penyelamatan Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan rumah sakit lain di Kota Gaza, Rumah Sakit Al-Quds yang dikelola Bulan Sabit Merah, “tidak lagi beroperasi” karena kehabisan bahan bakar. Satu-satunya pembangkit listrik di Gaza terpaksa berhenti beroperasi sebulan yang lalu, dan Israel melarang impor bahan bakar, dengan mengatakan Hamas akan menggunakannya untuk tujuan militer.

Nibal Farsakh, juru bicara Bulan Sabit Merah, mengatakan 6.000 orang, termasuk keluarga pengungsi, pasien dan karyawan, masih terjebak di rumah sakit.

Kekhawatiran semakin meningkat. “Tindakan internasional yang tegas kini diperlukan untuk memastikan gencatan senjata kemanusiaan segera dan mencegah korban jiwa lebih lanjut” di tengah serangan terhadap fasilitas kesehatan, kata direktur regional PBB dan pihak lainnya dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa lebih dari separuh rumah sakit di Gaza ditutup. di bawah “tekanan yang sangat besar”.

“Kami tidak ingin melihat baku tembak di rumah sakit di mana orang-orang yang tidak bersalah, orang-orang yang tidak mampu, orang-orang yang mencari perawatan medis terjebak dalam baku tembak,” kata Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, kepada ABC.

Muhammad Zaqout, direktur rumah sakit di Gaza, mengatakan Kementerian Kesehatan belum dapat memperbarui jumlah korban tewas sejak Jumat, karena petugas medis tidak dapat menjangkau daerah yang terkena pemboman Israel. Dia menambahkan: “Situasinya sangat berbahaya.” “Ambulans tidak dapat menjangkau orang-orang yang berada di bawah reruntuhan.”

READ  Pertama kali, Ratu tidak akan kembali ke London untuk menerima Boris Johnson dan penggantinya

Sekitar 2,3 juta warga Palestina masih terjebak di Jalur Gaza yang terkepung.


Jendela evakuasi, tapi tidak ada pemberhentian

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan pada hari Minggu di X, sebelumnya Twitter, bahwa ia telah meminta kepala kebijakan luar negeri UE Josep Borrell untuk menerapkan “landasan hukum dan moral” yang sama terhadap dukungan UE terhadap Ukraina “untuk menentukan posisinya terhadap kejahatan perang Israel.”

Amerika Serikat telah mendorong penghentian sementara agar bantuan yang sangat dibutuhkan dapat disalurkan kepada warga sipil di wilayah yang terkepung, di mana kondisinya semakin memprihatinkan.

Namun Israel hanya menyetujui periode harian singkat di mana warga sipil dapat meninggalkan zona pertempuran darat di Gaza utara dan menuju ke selatan dengan berjalan kaki melalui dua jalan utama. Israel terus menyerang apa yang dikatakannya sebagai sasaran militer di Jalur Gaza selatan, seringkali menewaskan perempuan dan anak-anak.

Lusinan orang yang terluka, termasuk anak-anak, dipindahkan ke rumah sakit di Khan Yunis setelah serangan udara Israel menghancurkan sebuah bangunan di kota selatan. Pejabat rumah sakit mengatakan sedikitnya 13 orang tewas.

Perang tersebut menyebabkan lebih dari dua pertiga penduduk Gaza mengungsi, sebagian besar mengungsi ke selatan. Mesir mengizinkan ratusan pemegang paspor asing dan pasien keluar melalui penyeberangan Rafah, serta sejumlah bantuan kemanusiaan masuk.

Lebih dari 11.000 warga Palestina telah terbunuh, dua pertiganya adalah perempuan dan anak di bawah umur, sejak dimulainya perang, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara kematian antara warga sipil dan militan. Sekitar 2.700 orang dilaporkan hilang dan diyakini terjebak atau tewas di bawah reruntuhan.

Setidaknya 1.200 orang telah terbunuh di pihak Israel, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil yang tewas dalam serangan awal Hamas. 46 tentara Israel telah tewas di Gaza sejak dimulainya serangan darat.

Sekitar 250.000 warga Israel terpaksa mengungsi dari komunitas di dekat Gaza, tempat militan Palestina masih menembakkan rentetan roket, dan di sepanjang perbatasan utara dengan Lebanon.

READ  Ibu Trudeau tentang langkah Biden untuk mengecualikan negara-negara yang 'kurang berpikiran sama' dari KTT nasional


Netanyahu menolak visi Amerika pascaperang

Netanyahu mengatakan bahwa tanggung jawab atas segala kerugian terhadap warga sipil berada di tangan Hamas. Israel telah lama menuduh kelompok tersebut, yang beroperasi di lingkungan perumahan padat penduduk, menggunakan warga sipil sebagai tameng hidup.

Pada hari Sabtu, Netanyahu mulai menguraikan rencana Israel pasca perang di Gaza, yang sangat kontras dengan visi yang diajukan oleh Amerika Serikat.

Netanyahu mengatakan bahwa Gaza akan didemiliterisasi dan Israel akan mempertahankan kemampuan untuk dengan bebas memasuki Gaza untuk mengejar militan. Dia juga menolak gagasan bahwa Otoritas Palestina, yang saat ini menguasai sebagian Tepi Barat yang diduduki Israel, suatu saat akan mengambil kendali atas Gaza. Hamas mengusir pasukan Otoritas Palestina dari Gaza selama seminggu pertempuran jalanan pada tahun 2007.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan bahwa Amerika Serikat menentang pendudukan kembali Israel di Gaza dan membayangkan pembentukan pemerintahan Palestina yang bersatu di Gaza dan Tepi Barat sebagai langkah menuju pendirian negara Palestina. Bahkan sebelum perang, pemerintahan Netanyahu sangat menentang pembentukan negara Palestina.

Perang tersebut mengancam akan memicu konflik yang lebih luas, dimana Israel dan militan Hizbullah di Lebanon berulang kali saling baku tembak di sepanjang perbatasan. Hizbullah menembakkan rudal anti-tank ke Israel pada hari Minggu, dan Israel membalasnya dengan artileri dan jet tempur. Perusahaan Listrik Israel mengatakan bahwa para pekerja yang memperbaiki saluran listrik yang rusak akibat serangan sebelumnya terluka, dan rekaman video menunjukkan dua mobil terbakar.

Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Paris pada hari Minggu untuk memprotes meningkatnya anti-Semitisme.

——


Magdy melaporkan dari Kairo. Penulis Associated Press Amy Table di Yerusalem, Karim Chehayeb di Beirut dan Abby Sewell di Beirut berkontribusi pada laporan ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."