Perdana Menteri Pantai Gading Hamid Bakayoko meninggal dunia dalam usia 56 tahun

Perdana Menteri Pantai Gading Hamid Bakayoko berbicara di pangkalan militer di Abidjan pada 22 Januari 2021.

Cia Campo / AFP / Getty Images

Perdana Menteri Pantai Gading Hamid Bakayoko, yang dipandang sebagai calon penerus Presiden Alassane Ouattara, telah meninggal di Freiburg, Jerman barat daya, dua hari setelah ulang tahunnya yang ke-56, kata pemerintah, Rabu.

Bakayoko adalah mantan eksekutif media yang beralih ke politik, dan bertindak sebagai negosiator dan mediator antara faksi yang bertikai selama konflik sipil yang berkepanjangan di Pantai Gading sejak awal tahun 2000-an.

“Dia adalah negarawan yang hebat, model bagi masa muda kita, sosok teladan kemurahan hati dan kesetiaan,” kata Ouattara di Twitter.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Sekutu dekat Ouattara, ia diangkat sebagai Perdana Menteri pada Juli 2020 setelah pendahulunya, Amadou Gon Coulibaly meninggal, yang dipilih langsung oleh Ouattara untuk menggantikannya.

Dia diterbangkan ke Prancis pada 18 Februari untuk pemeriksaan medis dan kemudian ke Freiburg, Jerman. Ouattara mengatakan dia meninggal karena kanker.

Pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa Ouattara bertemu Bakayoko selama kunjungan ke Prancis minggu sebelumnya, dan mengingat kondisi menteri kesehatan, ia merekomendasikan perpanjangan masa rawat inapnya.

Dia adalah pemain utama dalam permainan politik dan pemain utama dalam rekonsiliasi. “Ini benar-benar memalukan,” kata Issiaka Sangar, juru bicara oposisi Front Populer Revolusi Pantai Gading.

Bakayoko meninggalkan sekolah kedokteran untuk meluncurkan Le Patriote pada awal 1990-an, yang memungkinkannya membangun hubungan dengan berbagai aktor di panggung politik Pantai Gading.

Kepindahannya untuk memimpin Radio Nostalgie Perancis cabang Pantai Gading pada 1993 membuka dunia pertunjukan hiburan bagi Bakayoko, yang naik menjadi kepala operasi radio Afrika pada 2000.

READ  Turki: Pemecatan Bank Sentral terhadap Erdogan membuka jalan bagi penurunan suku bunga lebih lanjut | Berita Perbankan

Dia pertama kali ditunjuk sebagai Menteri Telekomunikasi dan Teknologi Baru pada tahun 2003, posisi yang dia pegang hingga pemilihan presiden yang disengketakan pada tahun 2010 yang menyebabkan perang saudara singkat setelah mantan Presiden Laurent Gbagbo menolak untuk menerima hasil tersebut.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Setelah perang, Ouattara menunjuk Bakayoko sebagai Menteri Dalam Negeri pada tahun 2011. Dia memegang posisi ini sampai serangkaian pemberontakan tentara oleh tentara yang tidak terpengaruh pada tahun 2017 membuatnya diserahkan portofolio pertahanan dengan tujuan mereformasi tentara.

Dikenal karena kampanye politiknya yang liar, Bakayoko terpilih sebagai walikota di wilayah Abidjan yang miskin di Abobo pada tahun 2018.

Hasil yang diterbitkan pada hari Minggu menunjukkan bahwa ia memenangkan kursi parlemen untuk wilayah Sigila dengan 90 persen suara dalam pemilihan legislatif hari Sabtu tanpa berkampanye sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.