Peretas mencuri $600 juta dalam peretasan Polynet

Andrew Brooks | budaya | Gambar Getty

Lebih dari $600 juta dicuri dalam apa yang mungkin menjadi salah satu pencurian cryptocurrency terbesar yang pernah ada.

Peretas mengeksploitasi kerentanan di Poly Network, sebuah platform yang terlihat menghubungkan rantai blok yang berbeda sehingga mereka dapat bekerja sama.

Jaringan Poly mengekspos serangan di Twitter dan meminta untuk menjalin kontak dengan para peretas, mendesak mereka untuk “mengembalikan aset yang diretas.”

Blockchain adalah buku besar kegiatan yang menjadi dasar banyak cryptocurrency. Setiap mata uang digital memiliki blockchain sendiri dan mereka berbeda satu sama lain. Jaringan Poly mengklaim dapat membuat beragam blockchain ini bekerja satu sama lain.

Poly Network adalah platform keuangan terdesentralisasi. DeFi adalah istilah luas yang mencakup aplikasi keuangan berdasarkan teknologi blockchain yang ingin membuang perantara – seperti pialang dan bursa. Oleh karena itu disebut desentralisasi.

Para pendukung mengatakan ini bisa membuat aplikasi keuangan seperti meminjamkan atau meminjam lebih efisien dan lebih murah.

“Jumlah uang yang saya retas adalah yang terbesar dalam sejarah tantangan ini,” kata Poly Network dalam laporan lain. menciak.

Segera setelah peretas mencuri dana, mereka mulai mengirimkannya ke alamat cryptocurrency lainnya. Total cryptocurrency senilai lebih dari $610 juta telah ditransfer ke tiga alamat berbeda, kata para peneliti di perusahaan keamanan SlowMist.

PolyNetwork telah mendesak pertukaran crypto untuk memasukkan “token” ke daftar hitam yang berasal dari alamat yang telah ditautkan ke peretas.

Tether senilai sekitar $33 juta yang merupakan bagian dari pencurian dibekukan, Menurut sumber stablecoin.

Sementara itu, Changpeng Zhao, CEO pertukaran cryptocurrency utama Binance, mengatakan dia mengetahui serangan itu.

Dia mengatakan Binance “berkoordinasi dengan semua mitra keamanan kami untuk membantu secara proaktif,” tetapi “tidak ada jaminan.”

READ  Royal Caribbean akan memulai pelayaran Bahama untuk penumpang yang divaksinasi pada bulan Juni

“Kami akan mengambil tindakan hukum dan mendesak peretas untuk mengembalikan aset tersebut,” kata Jaringan Polly di Twitter.

SlowMist mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa peneliti mereka telah “menyerap sidik jari kotak surat penyerang, alamat IP, dan sidik jari perangkat” dan “melacak petunjuk identitas potensial yang terkait dengan penyerang Poly Network.”

Para peneliti menyimpulkan bahwa pencurian itu “kemungkinan besar merupakan serangan yang direncanakan, terorganisir dan dipersiapkan untuk waktu yang lama.”

DeFi telah menjadi target utama serangan.

Dari awal tahun hingga Juli, pelanggaran terkait DeFi mencapai $ 361 juta – hampir tiga kali lebih banyak dari tahun 2020, menurut perusahaan kepatuhan CipherTrace.

Penipuan terkait DeFi juga meningkat. Dalam tujuh bulan pertama tahun ini, mereka menyumbang 54% dari total volume penipuan crypto versus 3% untuk seluruh tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *