KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Peringatan mendesak bagi seorang wanita berusia 23 tahun yang lumpuh karena sisa sup
science

Peringatan mendesak bagi seorang wanita berusia 23 tahun yang lumpuh karena sisa sup

Seorang wanita muda Brasil yang bekerja di Colorado melalui program pertukaran menjadi lumpuh dan berjuang untuk hidupnya di rumah sakit setelah tertular bakteri langka.

Claudia de Albuquerque Celada, 23, dirawat di rumah sakit pada 17 Februari, menderita kelumpuhan, pusing, penglihatan ganda dan sesak napas, dan didiagnosis keracunan makanan dua minggu kemudian, kata seorang anggota keluarga kepada surat kabar tersebut. Berita Harian Aspen.

Keracunan makanan adalah kondisi langka namun serius yang disebabkan oleh zat beracun yang menyerang saraf tubuh.

Ibu Albuquerque Celada juga telah menggunakan ventilator di Swedish Medical Center di Denver sejak saat itu.

Pejabat kesehatan setempat kini memperingatkan warga Amerika untuk mendinginkan dan memanaskan makanan mereka dengan benar setelah terungkap bahwa seorang pekerja penukaran makanan dilumpuhkan oleh bakteri mematikan yang diyakini berasal dari sisa sup.

itu surat harian Laporan menunjukkan bahwa pejabat kesehatan setempat menelusuri penyakit yang diderita wanita Brasil tersebut hingga sup kemasan yang dia beli saat bekerja di Aspen pada bulan Februari.

Sampel sup dari toko kelontong yang sama dinyatakan negatif, sehingga para pejabat percaya bahwa cara wanita Albuquerque Celada menyimpan atau memasaknya adalah masalahnya.

Diduga dia tidak menyimpan sup pada suhu yang cukup dingin, memanaskannya kembali dengan baik, atau mendinginkan sisa makanan dengan benar setelah disajikan.

Juru bicara Departemen Kesehatan Kabupaten Pitkin mengatakan insiden tersebut adalah insiden tragis dan menjadi pengingat bagi masyarakat untuk mengevaluasi kembali praktik penanganan makanan mereka.

Para pejabat merekomendasikan agar masyarakat mendinginkan sup dan makanan yang mudah rusak pada suhu 4 derajat atau lebih tinggi, memastikan makanan dipanaskan, dan menghindari meninggalkan makanan lebih dari satu jam.

READ  Para peneliti menemukan bahwa Mars kuno penuh dengan kehidupan mikroba Mars

Tagihan medis sebesar $15,400 per hari

Kakak perempuannya, Luisa Albuquerque, menulis di media sosial bahwa rumah sakit Denver membiayai penerbangan pulang ke Brasil melalui ambulans udara.

“Kami percaya bahwa pemulihan di dekat keluarga dan teman jauh lebih cepat, jika dibandingkan dengan biaya tinggal di sini dan biaya kembali ke Brasil, biaya pulang ke rumah masih lebih murah,” kata saudara perempuannya.

Rekan keluarga tersebut menambahkan bahwa setiap hari yang dihabiskan di rumah sakit menghabiskan biaya sekitar AU$15.400.

“Asuransi perjalanannya sudah lama habis, dan tagihan rumah sakitnya terus meningkat.”

Ibu Albuquerque Celada telah bekerja di Aspen dalam program pertukaran sejak November.

Kakak perempuannya mengatakan bahwa dia mulai merasa sakit dan harus pulang kerja lebih awal pada suatu hari di bulan Februari. “Dia mandi, makan malam dan pergi tidur, tapi dia sesak napas, penglihatan kabur dan pusing,” katanya kepada outlet Portugis UOL.

Dia mengirim surat kepada teman-temannya tentang penyakitnya, dan ketika mereka tiba keesokan paginya, kondisinya semakin memburuk.

“Ketika mereka tiba, kondisi saudara perempuan saya jauh lebih buruk, dia hampir tidak bisa bernapas sendiri dan mengalami kelumpuhan wajah. Beberapa otot lainnya sangat lemah, lengan lemah, kaki lemah. Dia pergi ke rumah sakit, dan segera setelah itu dia 100 persen lumpuh,” kata saudara perempuannya dalam bahasa Portugis “.

Keluarganya mengatakan mereka tidak tahu di mana dia tertular, namun mereka yakin penyakit itu ditularkan melalui makanan.

Seorang anggota keluarga menulis di media sosial, menurut surat kabar tersebut: “Keracunan makanan diidentifikasi hanya 15 hari setelah gejala muncul, namun tidak diketahui makanan mana yang terkontaminasi bakteri.”

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendefinisikan keracunan makanan sebagai “penyakit langka namun serius yang disebabkan oleh zat beracun yang menyerang saraf tubuh”.

READ  Asal usul "partikel hantu" kemungkinan adalah inti galaksi yang didorong oleh lubang hitam supermasif

Gejala biasanya dimulai pada mata, wajah, mulut dan tenggorokan sebelum menyebar ke bagian tubuh lain.

Hal ini juga dapat melemahkan otot-otot yang terlibat dalam pernapasan, yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas atau bahkan kematian.

Pejabat Pitkin County kemudian mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa kasus tersebut diyakini hanya terjadi secara terisolasi, dan tidak ada bahaya bagi masyarakat.

Sebelum rumah sakit Denver mengumumkan akan membiayai transportasinya, keluarga Albuquerque Celada mengumpulkan A$308.000 untuk membayar ambulans udara.

Kampanye penggalangan dana yang dilakukan oleh keluarganya kini bertujuan untuk melunasi utang rumah sakit sebesar A$770,000 yang ia keluarkan.

-Dengan New York Post

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."