KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Peringkat: Inilah 51 orang terkaya di Indonesia tahun 2023
Economy

Peringkat: Inilah 51 orang terkaya di Indonesia tahun 2023

CEOWORLD, sebuah majalah bisnis Amerika, secara teratur menerbitkan daftar orang terkaya di dunia di situs peringkat miliardernya. Daftar ini termasuk pengusaha Indonesia seperti Prajojo Pangestu yang saat ini menjadi orang terkaya di Indonesia dengan kekayaan bersih US$43,7 miliar.

Pangestu memulai karirnya di industri kayu pada tahun 1970an dan kemudian merambah ke sektor petrokimia melalui akuisisi PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. Ia juga merambah perdagangan batu bara melalui PT Petrindo Jaya Kreasi. Kekayaannya meningkat sebesar $926 juta dibandingkan bulan sebelumnya.

Low Tok Kwong, pengusaha kelahiran Singapura yang menjadi warga negara Indonesia pada tahun 1992, merupakan pendiri Bayan Resources Coal. Ia juga mengendalikan Metis Energi, sebuah perusahaan energi terbarukan yang berbasis di Singapura. Melalui perusahaannya SEAX Global, Low bertanggung jawab atas sistem kabel bawah laut yang menyediakan konektivitas internet antara Singapura, Indonesia, dan Malaysia. Kekayaan bersihnya menurun sekitar US$267 juta dari bulan sebelumnya, dan saat ini diperkirakan mencapai US$27,2 miliar.

51 orang terkaya di Indonesia tahun 2023

Pangkat nama nilai bersih industri
1 Pragogo bangstu $43,7 miliar aneka ragam
2 Le Tok Kwong $27,2 miliar energi
3 R. Budi Hartono $24,5 miliar aneka ragam
4 Michael Hartono $23,4 miliar aneka ragam
5 keluarga Wijaga $10,8 miliar aneka ragam
6 Anthony Slim dan keluarga $10,3 miliar aneka ragam
7 Sri Prakash Lohia $8,5 miliar manufaktur
8 Chirol Tanjung $5,7 miliar aneka ragam
9 Agus progozasimeto $5,4 miliar Logam dan pertambangan
10 Lim Haryanto Wijaya Sarono $4,8 miliar Logam dan pertambangan
11 Kamera Dewey $4,45 miliar energi
12 Jogi Hendra Atmadja dan keluarga $4,4 miliar Makanan dan minuman
13 Djoko Susanto $4,35 miliar Perdagangan mode
14 keluarga Setiawan $4,3 miliar kesehatan
15 Taher dan keluarga $4,2 miliar aneka ragam
16 Bakhtiar Karim dan keluarga $3,9 miliar manufaktur
17 Susilo Wonwedjojo dan keluarga $3,6 miliar manufaktur
18 Garibaldi Ada dan keluarganya $3,3 miliar energi
19 Martua Citorus $3,25 miliar manufaktur
20 Theodor Rakhmat $3,2 miliar aneka ragam
21 Sokanto Tanoto $3,15 miliar aneka ragam
22 Wijono, Hermanto Tanoko dan keluarga $3,05 miliar aneka ragam
23 Impian saya adalah untuk Paniguru dan keluarga $2,8 miliar energi
24 Alexander Ramley $2,5 miliar Logam dan pertambangan
25 Ciliandra Fangiono dan keluarga $2,35 miliar manufaktur
26 Peter Sondach $2,1 miliar Keuangan dan investasi
27 Oto Toto Sogiri $1,8 miliar teknologi
28 Putera Sampoorna dan keluarga $1,75 miliar Keuangan dan investasi
29 keluarga Ciputra $1,7 miliar Perumahan
30 Bambang Sutantyo $1,65 miliar Makanan dan minuman
31 keluarga Al-Hamami $1,6 miliar Rekayasa konstruksi
32 Jenny Quantero dan Enki Wibowo $1,5 miliar energi
33 Manoj Punjabi $1,45 miliar Media dan hiburan
34 Kiki Parky $1,41 miliar energi
35 Mukhtar Riyadi dan keluarga $1,4 miliar aneka ragam
36 Sugiarto Adekwesoemo $1,35 miliar Layanan logistik
37 Tunjukkan pada saya Subianto dan keluarga $1,34 miliar Logam dan pertambangan
38 Mordia bo $1,3 miliar aneka ragam
39 Eddie Sugyanto $1,25 miliar Logam dan pertambangan
40 Edwin Suryadjaya dan keluarga $1,24 miliar energi
41 Haryanto gibtodihardjo $1,2 miliar manufaktur
42 Syamsul Nursalim $1,17 miliar mobil-mobil
43 Husein Djonegoro dan keluarganya $1,15 miliar manufaktur
44 Benny Sohrman $1,1 miliar Media dan hiburan
45 Erwan Hedayat dan keluarga $1,08 miliar kesehatan
46 Kunkoro Wibowo dan keluarga $1,05 miliar Perdagangan mode
47 Eddie Katwari dan keluarga $1,03 miliar manufaktur
48 Marina Budiman $1,01 miliar teknologi
49 Keluarga Solistio 1 miliar dolar manufaktur
50 Hosodo Angkosoproto dan keluarga $960 juta Keuangan dan investasi
51 Sapana Prawirawijaja dan keluarga $940 juta Makanan dan minuman
READ  Visa Türkiye untuk warga negara Meksiko, UEA, India, dan Indonesia

Robert Budi Hartono adalah pemilik Djarum, perusahaan rokok populer Indonesia yang diwarisi dari ayahnya, Uy Wei Guan. Bersama saudaranya Michael, orang terkaya keempat di Indonesia, Robert mulai mengekspor produk tembakau pada tahun 1972. Ia meluncurkan merek rokok pertamanya, Djarum Super, pada tahun 1981. Robert juga merupakan pemilik PT Bank Central Asia Tbk (BCA). , salah satu bank swasta terbesar di Indonesia. Kekayaannya turun US$215 juta menjadi US$24,5 miliar.

Michael Hartono merupakan orang terkaya kedua di Indonesia, setelah kakaknya Robert Budi Hartono. Selain bersama-sama mengembangkan bisnis keluarga, Michael juga merupakan pemegang saham terbesar Bank BCA. Ia memiliki perkebunan kelapa sawit di Kalimantan Barat dengan luas sekitar 65 ribu hektare. Namun kekayaan bersihnya menurun sebesar US$207 miliar sehingga kekayaan bersihnya menjadi US$23,4 miliar.

Sri Prakash Lohia adalah pendiri Indorama, perusahaan yang memproduksi benang pintal. Ia mengembangkan usahanya ke bidang petrokimia dengan memproduksi berbagai produk seperti bahan baku tekstil, sarung tangan medis, dan pupuk. Meski aset konglomerat Indonesia mengalami tren penurunan, Sri Prakash berhasil meraih surplus sebesar US$13 juta sehingga kekayaan bersihnya mencapai US$8,5 miliar.


Apakah kamu membaca?
Mengemudi kotor: Ini adalah mobil yang paling berpolusi.
10 CEO wanita di perusahaan FTSE 100 Inggris, 2023.
Empat CEO paling berpengaruh di industri telekomunikasi pada tahun 2023.
Daftar 50 Orang Terkaya di Filipina Tahun 2023.
Wanita terkaya dengan usaha sendiri di dunia, 2023.
Inilah CEO dengan bayaran tertinggi di antara perusahaan S&P 500 untuk tahun 2023.


Tambahkan Majalah CEOWORLD ke Umpan Berita Google Anda.


Ikuti berita utama majalah CEOWORLD di: berita Google, LinkedIn, TwitterDan Facebook.

READ  Kontrak penghargaan unit Lotte Chemicals di Indonesia

Laporan/berita/peringkat/statistik ini disiapkan hanya sebagai panduan umum mengenai hal-hal yang menjadi perhatian dan bukan merupakan nasihat profesional. Anda tidak boleh bertindak berdasarkan informasi dalam publikasi ini tanpa mendapatkan nasihat profesional khusus.
Tidak ada pernyataan atau jaminan (tersurat maupun tersirat) yang dibuat mengenai keakuratan atau kelengkapan informasi yang terdapat dalam publikasi ini, dan sejauh diizinkan oleh hukum, Majalah CEOWORLD tidak menerima atau menanggung kewajiban, tanggung jawab, atau tugas kehati-hatian apa pun. konsekuensi yang timbul dari tindakan Anda atau orang lain, atau menahan diri untuk tidak bertindak, dengan mengandalkan informasi yang terkandung dalam publikasi ini atau untuk keputusan apa pun berdasarkan informasi tersebut. Publikasi ini (dan kutipan apa pun darinya) tidak boleh disalin, didistribusikan ulang, atau ditempatkan di situs web mana pun tanpa izin tertulis sebelumnya dari Majalah CEOWORLD.


Majalah CEOWORLD HAK CIPTA 2024. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang. Untuk pertanyaan media, silakan hubungi: [email protected]


Berlangganan buletin