Perjanjian Investasi Bilateral antara Indonesia dan Singapura mulai berlaku

  • Perjanjian Investasi Bilateral antara Indonesia dan Singapura (BIT) mulai berlaku pada 9 Maret 2021, dan memperbarui aturan untuk memperlakukan investasi dari kedua negara.
  • BIT memperkenalkan mekanisme penyelesaian perselisihan berjenjang, serta memperluas standar perlindungan investasi.
  • Investasi dua arah diharapkan meningkat antara 18 dan 22 persen dalam lima tahun ke depan di bawah BIT.

BIT terbaru antara Indonesia dan Singapura (BIT) mulai berlaku pada tanggal 9 Maret 2021 menggantikan BIT sebelumnya yang ditandatangani pada bulan Juni 2006 dan berakhir pada bulan Juni 2016.

Berdasarkan perjanjian tersebut, investor dari kedua negara akan menikmati perlindungan hukum khusus, seperti akses ke arbitrase internasional, sehingga melindungi investasi dan meningkatkan kepercayaan investor. Perjanjian tersebut melengkapi perjanjian Penghindaran Pajak Berganda (DTAA) terbaru yang ditandatangani pada Februari 2020 antara kedua negara.

Dengan DTAA yang ditingkatkan, tarif pajak atas keuntungan cabang berkurang dari 15 menjadi 10 persen, tarif pajak atas royalti untuk karya sastra, seni, dan film berhak cipta, dan delapan persen untuk penggunaan peralatan industri, ilmiah, atau komersial diturunkan dari 15 sampai 10 persen.

Indonesia dan Singapura menikmati kerja sama yang substansial di berbagai sektor dengan perdagangan bilateral mencapai 48,8 miliar dolar Singapura (36,3 miliar dolar AS) pada tahun 2020. Selain itu, terlepas dari pandemi, Singapura terus menjadi sumber investasi asing nomor satu di Indonesia di bidang yang sama. Periode. Untuk tahun ini, Amerika Serikat mencapai $ 9,8 miliar, naik dari $ 6,5 miliar pada 2019.

Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi, menyatakan bahwa BIT dapat meningkatkan investasi dua arah antara 18 hingga 22 persen dalam lima tahun ke depan, yang dapat menghasilkan investasi lebih dari $ 200 miliar pada tahun 2030.

READ  TNI dan Polri harus mendukung penuh upaya mitigasi COVID-19: Jokowi

Apa ketentuan utama dalam BIT antara Indonesia dan Singapura?

BIT baru menyediakan beberapa ketentuan baru yang mencakup bidang-bidang seperti perlakuan Most Favoured Nation (MFN), pengenalan mekanisme penyelesaian sengketa berjenjang, dan perlindungan investasi yang diperluas.

Investasi yang ada dilindungi sementara kriteria investasi diperluas

BIT menjamin perlindungan investasi yang ada pada 9 Maret 2021, dan investasi yang dilakukan setelahnya.

Investasi ini telah didefinisikan secara luas untuk mencakup saham, saham, dan bentuk ekuitas lainnya dalam perusahaan, serta klaim atas dana terkait bisnis di bawah kontrak nilai ekonomi. Namun, investasi harus memiliki “karakteristik investasi seperti ekspektasi pendapatan dan komitmen terhadap modal”.

Jenis investasi apa yang tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan perlindungan berdasarkan Perjanjian Investasi Bersama Indonesia-Singapura?

Perusahaan induk tidak akan menikmati perlindungan jika mereka tidak memiliki operasi bisnis yang signifikan di negara asalnya. Artinya investasi yang dimiliki oleh perusahaan Indonesia di Singapura yang tidak beroperasi secara komersial di Indonesia tidak akan terlindungi, begitu pula sebaliknya.

Selain itu, investor dari negara ketiga yang tidak menjalin hubungan diplomatik dengan Singapura atau Indonesia mungkin tidak mendapatkan perlindungan. Misalnya, investor Israel yang menanamkan modalnya di Indonesia melalui Singapura tidak akan terlindungi karena Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

Penyelesaian Sengketa

Perjanjian baru tersebut menetapkan mekanisme penyelesaian sengketa berjenjang yang mencakup mediasi, konsultasi, dan arbitrase internasional. Mediasi bersifat sukarela dan mengorbankan pihak-pihak yang terlibat.

Dalam perjanjian sebelumnya, investor hanya memiliki pilihan untuk menggunakan badan eksternal untuk menyelesaikan setiap sengketa, seperti pengadilan lokal di negara tuan rumah, atau pergi ke pusat arbitrase regional di ASEAN, atau arbitrase oleh Pusat Internasional untuk Penyelesaian Investasi. Sengketa.

READ  Variabel Delta Tunda Pemulihan Indonesia dan Tekanan Inflasi - Opini

Investor kini memiliki opsi untuk menyelesaikan sengketa melalui arbitrase di bawah International Center for Settlement of Investment Disputes (ICSID), atau lembaga lain atau aturan arbitrase yang memuaskan semua pihak.

Selain itu, investor juga memiliki hak untuk meminta peninjauan atas draf keputusan majelis arbitrase, yang terbatas pada “investor yang disengketakan”.

Pembatasan tertentu dalam mentransfer investasi

Perjanjian tersebut memungkinkan investor untuk memindahkan investasi secara bebas ke dalam dan ke luar negara tuan rumah; Namun, beberapa transfer dilarang. dan ini adalah:

  • Sekuritas, futures, opsi dan derivatif;
  • Kasus kepailitan dan kepailitan;
  • Pelanggaran pidana;
  • Laporan keuangan; Dan
  • Jaminan Sosial dan Penghentian Layanan.

Selain itu, perjanjian tersebut memungkinkan suatu negara untuk membatasi transfer, atau pergerakan modal, untuk investasi jika negara tersebut mengalami kesulitan ekonomi.

Perawatan bangsa yang paling disukai

Berdasarkan prinsip ini, kedua negara tidak diwajibkan untuk memperluas hak istimewa atau preferensi MFN kepada yang lain berdasarkan perjanjian investasi bilateral yang ditandatangani sebelum BIT baru ini, atau dengan negara yang bukan merupakan pihak di wilayah geografis yang sama.


tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Desan Shira dan Perusahaan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang Di Vietnam, Munich, Dan Inflasi Di Jerman, Boston, Dan Salt Lake City di Amerika Serikat, MilanDan Congliano, Dan Udine Di Italia, selain Jakarta, Dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, The Filipino, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami di www.dezshira.com.

READ  Biden resmi menunda menawarkan booster untuk beberapa vaksin Covid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.