“Perlu seseorang untuk tahu”: Putin menanggapi penghinaan “fatal” Biden

Putin menambahkan bahwa dia mendoakan Biden “kesehatan yang baik”.

Isi artikel

Presiden Rusia Vladimir Putin menanggapi tuduhan mitranya dari AS, Joe Biden, sebagai seorang pembunuh, dengan mengatakan, “Dibutuhkan seseorang untuk mengenal mereka,” sambil bersikeras bahwa Amerika Serikat harus mempertimbangkan kepentingan Rusia meskipun ada penghinaan.

Pada hari Kamis, Putin berkata, “Saya ingin mengatakan kepadanya: Saya berharap Anda sehat,” dan meminta jawabannya selama konferensi video yang disiarkan televisi menandai ulang tahun ketujuh aneksasi Krimea oleh Rusia pada tahun 2014. Dia mengatakan bahwa Moskow akan melanjutkan untuk bekerja dengan Washington di bidang minat yang sama.

Pejabat Rusia lainnya lebih konfrontatif. Konstantin Kosacheov, wakil ketua majelis tinggi parlemen Rusia, menuntut Biden meminta maaf atas tuduhan “korupnya”. Kosacheov menulis di Facebook pada hari Kamis bahwa pernyataan presiden AS adalah “titik balik” dalam hubungan dan “tidak dapat diterima dalam keadaan apa pun.”

Interfax melaporkan bahwa Departemen Luar Negeri mengatakan mengharapkan penjelasan dari Washington. Pada Rabu malam, kementerian mengumumkan bahwa mereka akan memanggil Duta Besar Anatoly Antonov untuk berkonsultasi. Kementerian memperingatkan risiko “kemerosotan hubungan yang tak bisa diubah” dengan pemerintahan baru AS, dengan mengatakan bahwa Rusia masih berharap untuk membalik kemerosotan spiral itu.

READ  Mahkamah Agung Mengizinkan Pelepasan Pengembalian Pajak Trump: Pembaruan Langsung

Isi artikel

Langkah diplomatik itu dilakukan setelah Biden setuju dengan penyiar berita ABC George Stephanopoulos dalam sebuah wawancara bahwa Putin adalah seorang pembunuh dan mengatakan presiden Rusia akan “membayar harga” atas dugaan campur tangannya dalam pemilihan AS.

Komentar Biden, yang direkam pada hari Selasa, datang pada hari yang sama dengan laporan komunitas intelijen AS yang menyatakan bahwa Putin telah memerintahkan operasi pengaruh untuk merugikan pencalonannya dalam pemilu 2020, mendukung mantan Presiden Donald Trump seperti yang dikatakan komunitas intelijen tentang pemimpin Rusia itu. telah dilakukan pada tahun 2016 melawan- calon presiden dari Partai Demokrat Hillary Clinton. Kremlin menyangkal adanya gangguan.

Rubel berubah sedikit pada Kamis setelah jatuh ke level terendah seminggu pada hari sebelumnya.

Banyak pejabat di pemerintahan Putin dan pembantu presiden Rusia sudah hidup di bawah sanksi AS karena putaran hukuman sebelumnya untuk campur tangan dalam pemilu, serangan terhadap lawan politik dan pencaplokan Krimea oleh Rusia dari Ukraina, yang membatasi pilihan Biden untuk tujuan baru.

Saya mengenal Anda dan Anda mengenal saya

Menanggapi pertanyaan selama panggilan konferensi dengan wartawan apa yang bisa dilakukan untuk meningkatkan hubungan “sangat buruk” saat ini dengan Amerika Serikat, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov enggan. “Ini bukan pertanyaan bagi kami,” katanya.

Dua orang yang mengetahui masalah ini mengatakan sanksi baru AS dapat datang secepatnya minggu depan dan dapat menargetkan oligarki Rusia dan lainnya yang dekat dengan Putin. Dampak sanksi dapat diredam, karena Rusia memberlakukan sanksi AS dan biasanya tidak memelihara rekening bank AS atau memiliki rencana untuk bepergian ke negara tersebut.

Dalam wawancaranya, Biden mengatakan bahwa dia telah “berbicara panjang lebar” dengan Putin dan mengatakan kepadanya, “Saya mengenal Anda dan Anda mengenal saya. Jika Anda membuktikan ini telah terjadi, bersiaplah.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *