KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Perusahaan-perusahaan Indonesia akan membuka akses ke kumpulan modal yang sangat besar dengan persetujuan standar ESG

e992e6f3-d1a3-40fd-91f6-fdb7707fcd68.jpg

JAKARTA, 16 Maret 2023 – Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) bersiap untuk meningkatkan upaya mengatasi perubahan iklim dan meningkatkan kesetaraan gender sebagai bagian dari kesepakatan yang juga akan membuat mereka lebih menarik bagi semakin banyak investor yang mencari aset berkelanjutan.

Berdasarkan Nota Kesepahaman yang diumumkan hari ini antara BEI, International Finance Corporation (IFC), anggota Grup Bank Dunia, dan dengan dukungan dari Sekretariat Negara Swiss untuk Urusan Ekonomi (SECO), perusahaan tercatat dan calon pendaftar akan didorong untuk meningkatkan praktik lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG). Langkah ini diharapkan dapat meningkatkan upaya perusahaan untuk lebih menyeimbangkan masalah lingkungan, sosial dan tata kelola, termasuk risiko terkait iklim, dan membantu mereka mencapai tujuan keberlanjutan. Kerja sama ini diawali dengan acara pembukaan “Acara Peluncuran Kolaborasi ESG IFC dan BEI dan Pelatihan Kepemimpinan ESG” yang diadakan hari ini Kamis (16/3) di Main Hall BEI, Jakarta, Indonesia.

Sementara negara-negara berkembang masih membutuhkan perkiraan yang cukup besar $2,5 triliun Pembiayaan diperlukan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, dengan perkiraan kekurangan tambahan sebesar $1,7 triliun akibat COVID-19 – IFC memperkirakan lebih dari $23 triliun Dalam peluang investasi di sektor dan kegiatan hijau dan terkait iklim yang dapat membantu mencapai tujuan nasional yang selaras dengan Perjanjian Paris dan mempercepat transisi global menuju ekonomi rendah karbon.

“BEI ingin mengembangkan ekosistem pasar modal di Indonesia untuk mengadopsi dan memanfaatkan praktik-praktik yang berkelanjutan. MoU ini diharapkan dapat memperkuat ekosistem di pasar modal Indonesia di mana bisnis dan keberlanjutan berjalan seiring. Kolaborasi ini akan menjadi platform untuk mempromosikan dan mengantarkan ekosistem investasi hijau Indonesia ke penonton internasional,” katanya Reza Rostom, Direktur BEI.

Peluncuran kolaborasi ini juga menandai dimulainya Seri Pengembangan Kapasitas Kepemimpinan ESG, yang diharapkan dapat meningkatkan kesadaran akan Standar Kinerja IFC dan metodologi Tata Kelola Perusahaan dan membantu perusahaan Indonesia menangani topik-topik penting ESG, termasuk ESG yang efektif dan sistem manajemen risiko. , Disclosure dan Transparansi, Risiko dan Mitigasi Iklim, dan Gender.

READ  Gadkhali: pusat bunga yang muncul kembali dari epidemi

“Dua puluh tahun yang lalu, tidak ada bukti manajemen risiko dalam pembiayaan proyek di negara berkembang, jadi kami membuat seperangkat standar kinerja. Hari ini, yang kami ketahui dari pengalaman adalah bahwa keberlanjutan dan profitabilitas bukanlah tujuan bisnis yang saling eksklusif, dan kami semakin melihat investor institusi mengintegrasikan pertimbangan, lingkungan, sosial dan tata kelola dalam keputusan investasi mereka.” kata Randall Riopel, penjabat direktur negara IFC untuk Indonesia dan Timor Lorosa’e. “Pada akhirnya, investasi berkelanjutan memberi orang cara untuk menaruh uang mereka di belakang keyakinan mereka untuk masyarakat yang lebih hijau, lebih inklusif, dan tangguh.”

Indonesia, negara yang kaya akan sumber daya, sangat bergantung pada eksploitasi sumber daya alam untuk menjaga pertumbuhan ekonomi, yang mengarah pada masalah lingkungan dan sosial yang signifikan. Indonesia juga menempati peringkat ketiga di antara negara-negara dalam hal risiko iklim, dengan kerentanan tinggi terhadap banjir, panas ekstrem, dan kenaikan permukaan air laut. Transisi Indonesia menuju masa depan rendah karbon dan tahan iklim akan membutuhkan investasi besar-besaran, dan peran sektor swasta sangat penting. Memperkuat praktik tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan akan memungkinkan pasar modal memainkan peran yang lebih besar dalam transisi Indonesia menuju ekonomi rendah karbon dan tahan iklim.

“Ada pengakuan yang berkembang dari pasar modal bahwa pengungkapan transparan tata kelola dan faktor lingkungan dan sosial membantu investor membuat keputusan berdasarkan informasi dan menilai eksposur dan ketahanan risiko,” katanya. Olivier Zehnder, Duta Besar Swiss untuk Indonesia, Timor Leste dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. “Kemitraan kami dengan IFC dan BEI melengkapi pekerjaan kami yang lebih besar dalam pembangunan berkelanjutan. Ini akan dibangun di atas pekerjaan kami sebelumnya dalam mempromosikan standar dan praktik ESG dan membantu mengarahkan aliran keuangan menuju investasi berkelanjutan untuk pembangunan ekonomi yang lebih inklusif dan berkelanjutan.”

Kolaborasi ini merupakan bagian dari Program ESG Indonesia Terintegrasi yang diluncurkan oleh IFC dan SECO untuk membantu regulator, investor, perusahaan, serta mitra di Indonesia mengelola risiko dan hambatan ESG dengan mempromosikan pengambilan keputusan yang efektif dan manajemen risiko lingkungan dan sosial. Selain bekerja sama dengan regulator Indonesia dan BEI, IFC juga mendukung Institute of Directors dan pusat pelatihan lokal serta memberikan saran ESG kepada perusahaan Indonesia. Penandatanganan MoU juga akan mendukung upaya perusahaan Indonesia untuk menyelaraskan dengan praktik terbaik internasional.

READ  Indonesia dan Slovakia menikmati hubungan yang harmonis: Wakil Presiden

Tentang Perusahaan Keuangan Internasional
International Finance Corporation – anggota Grup Bank Dunia – adalah lembaga pembangunan global terbesar yang berfokus pada sektor swasta di pasar negara berkembang. Kami beroperasi di lebih dari 100 negara, menggunakan modal, pengalaman, dan pengaruh kami untuk menciptakan pasar dan peluang di negara berkembang. Pada tahun fiskal 2022, IFC akan mengalokasikan $32,8 miliar untuk perusahaan swasta dan lembaga keuangan di negara berkembang, membangun kekuatan sektor swasta untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem dan meningkatkan kemakmuran bersama saat ekonomi bergulat dengan dampak krisis global yang semakin dalam. Untuk informasi lebih lanjut kunjungi www.ifc.org.

tetap terhubung
www.ifc.org/eastasia
www.ifc.org/sustainability
www.twitter.com/IFC_EAP
www.youtube.com/IFCvideocasts
www.ifc.org/SocialMediaIndex
www.instagram.com ifc_org
www.facebook.com/IFCEap
www.facebook.com/IFCwbg

Tentang BEI
BEI adalah satu-satunya bursa efek di Indonesia dengan lebih dari 800 perusahaan terdaftar dan total kapitalisasi pasar sekitar 600 miliar USD. BEI adalah organisasi nirlaba yang fungsi utamanya adalah menciptakan pasar modal yang adil, teratur, dan efisien di Indonesia. BEI mempromosikan pasar modal yang berkelanjutan melalui berbagai inisiatif dan bekerja sama dengan seluruh pemangku kepentingan untuk memberikan transparansi dan perlindungan investor. Untuk mengetahui lebih lanjut, kunjungi www.idx.co.id.

Tentang SECO
SECO adalah pusat kompetensi Swiss untuk semua masalah utama kebijakan ekonomi. Kerja sama pembangunan ekonomi SECO mengejar pertumbuhan berkelanjutan yang inklusif dan pengentasan kemiskinan. Kegiatannya bertujuan untuk menciptakan pekerjaan yang lebih banyak dan lebih baik, meningkatkan perdagangan dan daya saing, mendukung lembaga dan layanan yang efisien, serta mempromosikan ekonomi yang tahan iklim. Untuk informasi lebih lanjut kunjungi www.seco-cooperation.admin.ch

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."