KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perusahaan-perusahaan Indonesia menantikan kerja sama lebih lanjut dengan Arab Saudi di bawah gugus tugas baru ini
Economy

Perusahaan-perusahaan Indonesia menantikan kerja sama lebih lanjut dengan Arab Saudi di bawah gugus tugas baru ini

MANILA: Sesuai dengan tradisi iftar solidaritas yang telah berlangsung selama puluhan tahun yang mempertemukan warga Filipina dari berbagai agama selama Ramadhan, acara tahun ini juga menjadi platform bagi komunitas Muslim dan Kristen untuk meningkatkan kesadaran tentang Palestina.

Di negara yang mayoritas penduduknya beragama Kristen, dimana lebih dari 110 juta orang menganut agama Katolik Roma, umat Islam merupakan 10% dari populasi. Kebanyakan dari mereka tinggal di pulau selatan Mindanao dan Kepulauan Sulu.

Selama bulan suci puasa, banyak dari mereka berpartisipasi dalam Dayog Ramadhan – sebuah tradisi yang dimulai pada tahun 1970an – di mana umat Kristen dan Muslim di Mindanao menyelenggarakan buka puasa solidaritas untuk melibatkan komunitas lokal dan membina kerja sama antar tradisi agama.

Salah satu penyelenggara pertemuan tersebut adalah Aliansi Rakyat Moro-Kristen, yang acara buka puasanya tahun ini berfokus pada Palestina.

“Ramadhan adalah waktu refleksi dan pertumbuhan spiritual bagi umat Islam. Oleh karena itu, dengan meningkatkan kesadaran dan terlibat dalam perbincangan tentang Palestina sepanjang Ramadhan, kita mungkin dapat menumbuhkan rasa kasih sayang dan merangsang tindakan kolektif,” Amira Ali Lidasan, Sekretaris Jenderal MCPA , kepada Arab News. .

Mengangkat tema “Memperkuat solidaritas Bangsamoro dengan aspirasi rakyat Palestina akan keadilan, perdamaian dan hak untuk menentukan nasib sendiri,” pertemuan buka puasa tersebut mencakup presentasi dan pembicaraan tentang sejarah Palestina dan masa kini.

Pada tanggal 30 Maret, MCPA mengadakan diskusi di Kompleks Masjid Al Salam di Kota Quezon untuk memperingati Great March of Return – demonstrasi damai yang diadakan di Gaza di perbatasan dengan Israel setiap hari Jumat dari tanggal 30 Maret 2018 hingga Desember 2018. Mereka menuntut diakhirinya blokade Israel terhadap daerah kantong tersebut dan hak mereka untuk kembali ke rumah nenek moyang mereka yang diusir pada tahun 1948 ketika milisi Zionis mengusir 750.000 warga Palestina dari desa mereka untuk membuka jalan bagi penciptaan. Dari Israel.

READ  'Biarkan saja aku mati di sini': Mengapa penduduk setempat di wilayah Rembang, Indonesia, menentang penggusuran untuk proyek yang didukung Tiongkok

Penembak jitu Israel menembaki para demonstran selama demonstrasi Great March of Return, menewaskan sedikitnya 223 orang dan melukai hampir 30.000 lainnya, banyak di antaranya menderita luka yang menghancurkan dan melumpuhkan tulang.

“Kami memilih Palestina karena serangan intensif sejak 7 Oktober tahun lalu yang menyebabkan kematian lebih dari 30.000 orang, termasuk 13.000 anak-anak,” kata Lidasan. “Kami percaya penting untuk meyakinkan masyarakat agar terus mendukung seruan gencatan senjata dan memahami perjuangan kolektif rakyat Palestina.”

Kelompok ini juga mengundang para pemimpin gereja Kristen, beberapa di antaranya pernah mengunjungi Palestina, untuk berbicara tentang penderitaan warga Palestina dan apa yang mereka gambarkan sebagai “kampanye genosida Zionis-Israel,” dan menyelenggarakan sarapan pagi Kristen bersama warga Palestina Palestina yang dievakuasi dari Gaza.

Menurut Ledasan, komunitas Moro perlu memahami perjuangan warga Palestina dan menyelaraskannya dengan perjuangan mereka.

Konsentrasi terbesar orang Moro berada di pulau Mindanao, yang merupakan pusat konflik separatis selama empat dekade hingga perjanjian perdamaian dicapai dengan pemerintah Filipina pada tahun 2014.

Ini juga menjadi arena operasi kontraterorisme yang disponsori AS. Pada tahun 2002, tak lama setelah serangan 11 September, Amerika Serikat melancarkan Operasi Enduring Freedom – Filipina, yang menargetkan kelompok bersenjata di Mindanao dan menyebabkan ratusan pembunuhan di luar proses hukum dan kasus penyiksaan.

MCPA akan terus meningkatkan kesadaran tentang Palestina setelah Ramadhan, termasuk melalui forum pada bulan April untuk membahas proses di Mahkamah Internasional, di mana Afrika Selatan menuduh Israel melakukan genosida di Gaza terhadap rakyat Palestina.

Mereka juga berencana untuk mengadakan protes bersama Asosiasi Persahabatan Filipina-Palestina dan Aliansi Populer Bayan pada tanggal 15 Mei – hari peringatan Nakba, yang juga dikenal sebagai “bencana”, penghancuran komunitas dan tanah air Palestina pada tahun 1948, dan Hari Peringatan Nakba. Pengungsian permanen mayoritas warga Palestina. Ia diperingati pada tanggal 15 Mei, tanggal proklamasi kemerdekaan Israel pada tahun 1948.

READ  Polisi SEPTA menawarkan hadiah $ 1.000 setelah karyawan tersebut diserang

“Penting bagi kita untuk mendorong (masyarakat) untuk mengakui perjuangan warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan dan menghadapi pengungsian serta ketidakadilan yang sedang berlangsung, dan untuk mengambil tindakan,” kata Lidasan.

“Acara Solidaritas Buka Puasa memberikan kesempatan untuk meningkatkan empati dan pengertian.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."