KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perusahaan-perusahaan mengatakan serangan di Laut Merah menunda pengiriman barang dan menaikkan biaya
World

Perusahaan-perusahaan mengatakan serangan di Laut Merah menunda pengiriman barang dan menaikkan biaya

  • Ditulis oleh Lucy Hooker
  • Koresponden bisnis, BBC News

Sumber gambar, Gambar Getty

Perusahaan-perusahaan Inggris mengatakan mereka menghadapi kenaikan biaya pengiriman dan penundaan hingga empat minggu akibat serangan Houthi di Laut Merah, kata sebuah kelompok bisnis.

Lebih dari sepertiga perusahaan yang disurvei Kamar Dagang Inggris (BCC) mengatakan mereka terkena dampaknya.

Jumlah ini meningkat hingga lebih dari separuh eksportir yang menanggapi survei tersebut.

Kamar Dagang Inggris memperingatkan bahwa biaya tambahan dapat menyebabkan harga yang lebih tinggi pada perekonomian Inggris secara keseluruhan.

“Ada kapasitas yang tersisa di industri pelayaran untuk merespons kesulitan ini, sehingga memberi kita waktu,” kata William Payne, kepala kebijakan perdagangan di BCC.

Namun, saat berbicara di program BBC Today, ia berkata: “Tekanannya semakin besar, dan biayanya hanya bisa ditanggung dalam waktu yang lama… [The scale of price rises] “Tidak setinggi pandemi – tapi harga ini tidak bisa ditahan dalam jangka waktu lama.”

Kamar Dagang Inggris menemukan bahwa eksportir, pengecer, pedagang grosir, dan produsen lebih mungkin merasakan dampaknya dibandingkan bisnis lain. Hal ini mengakibatkan beberapa perusahaan meninggalkan barang untuk dijual kepada pelanggan dan komponen untuk jalur produksi, atau menghadapi kesulitan arus kas.

BCC mengatakan pengalihan rute pengiriman di sekitar ujung selatan Afrika, Tanjung Harapan, menambah waktu pengiriman tiga hingga empat minggu tambahan, dengan beberapa perusahaan menyebutkan tarif sewa kontainer meningkat lebih dari 300%.

Rachel Waring, direktur pelaksana Warings Furniture, yang mengimpor dekorasi interior untuk pub dan restoran, mengatakan konflik telah mempengaruhi bisnisnya sejak sebelum Natal.

Sumber gambar, Rachel Waring

Komentari foto tersebut,

Rachel Waring telah menghadapi penundaan sejak sebelum Natal

“Kami harus menganggarkan biaya tambahan karena harga yang kami peroleh untuk kontainer jauh lebih tinggi,” katanya kepada BBC.

Mereka juga menawarkan layanan tambahan kepada pelanggan sebagai kompensasi atas penundaan. Namun perusahaan tersebut berharap dapat mengatasi sebagian kenaikan biaya dengan menegosiasikan harga yang lebih rendah dengan produsen Tiongkok tempat mereka mengimpor, dan menghindari kenaikan harga lebih lanjut bagi pelanggan jika bisa.

Kamar Dagang dan Industri Bahrain, yang mewakili lebih dari 50.000 perusahaan di seluruh jaringannya, mengatakan pihaknya ingin melihat dukungan tambahan pemerintah untuk eksportir, termasuk pembentukan dewan ekspor untuk meningkatkan perdagangan, dalam situasi saat ini.

“Perekonomian Inggris mengalami penurunan total ekspor barang pada tahun 2023, dan dengan melemahnya permintaan global, pemerintah perlu mempertimbangkan untuk memberikan dukungan dalam Anggaran bulan Maret,” kata Payne.

Dia mengatakan usaha kecil seperti Rachael akan menghadapi kesulitan dibandingkan perusahaan besar, dan menyarankan pemerintah dapat membantu dengan mereformasi tarif usaha, misalnya, untuk membantu mereka melewati “masa sulit dalam perdagangan”.

Tarif pengiriman meningkat setelah Houthi menyerang kapal komersial yang melakukan perjalanan melalui Laut Merah menyusul dimulainya konflik antara Israel dan Hamas pada bulan Oktober. Kelompok yang didukung Iran mengatakan mereka menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel, AS, dan Inggris untuk mendukung Hamas.

Amerika Serikat dan Inggris membalasnya dengan serangan udara terhadap sasaran Houthi di Yaman.

Laut Merah merupakan jalur laut tercepat antara Asia dan Eropa. Perusahaan pelayaran besar, termasuk Mediterranean Shipping dan Maersk, mengalihkan kapal ke rute yang lebih panjang di sekitar Tanjung Harapan Afrika dan kemudian ke sisi barat benua tersebut. Namun hal ini menyebabkan biaya yang lebih tinggi, termasuk biaya asuransi, serta penundaan.

Awal bulan ini, salah satu merek teh paling populer di Inggris, Tetley, memperingatkan bahwa pasokannya “jauh lebih rendah” daripada yang diharapkan, dan saingannya, Yorkshire Tea, mengatakan pihaknya memantau situasi dengan cermat.

Kamar Dagang Inggris mendengarkan pendapat lebih dari 1.000 perusahaan dalam survei tahunannya, yang dilakukan antara tanggal 15 Januari dan 9 Februari.

90% perusahaan yang menjawab kuesioner adalah perusahaan kecil dengan kurang dari 250 karyawan.

Apakah Anda terpengaruh dengan isu yang diangkat dalam cerita ini? Bagikan pengalaman Anda melalui email [email protected].

Harap sertakan nomor kontak jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis BBC. Anda juga dapat menghubungi melalui cara berikut:

Jika Anda membaca halaman ini dan tidak dapat melihat formulirnya, Anda perlu mengunjungi situs web BBC versi seluler untuk mengirimkan pertanyaan atau komentar Anda atau Anda dapat mengirim email kepada kami di [email protected]. Harap sertakan nama, usia, dan lokasi Anda pada kiriman apa pun.

READ  Jajak pendapat menunjukkan bahwa tidak ada blok yang memenangkan mayoritas dalam pemilihan Denmark | Berita Pemilu

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."