Perusahaan teknologi dan tren pasar – akademisi

Erwin Rasyid (Jakarta Post)

bagus sekali

Jakarta
Selasa 4 Januari 2022

Menjelang akhir tahun 2021, saham Bukalapak (BUKA) terjun bebas. Itu telah turun dari harga penawaran umum perdana (IPO) Rs 850 (6 sen AS) per saham pada 6 Agustus 2021, menjadi sekitar Rs 450 per saham sejauh ini. Jika dia menginvestasikan 1 juta rupee di perusahaan empat bulan lalu, sahamnya saat ini hanya bernilai 500.000 rupee.

Apa yang dialami Bukkalaback bukanlah hal baru. Amazon juga mengalami cobaan serupa beberapa dekade lalu. Sejak penawaran umum perdana pada Mei 1997, harga saham konglomerat teknologi ini selalu lebih rendah dari harga penawaran umum perdana sebesar $18. Untuk meningkatkan posisinya, Amazon membagi sahamnya beberapa kali, mengubah satu menjadi 12 saham pada akhir 1999. Ketika “gelembung dotcom” meledak di awal 2000-an, harga saham teknologi, termasuk saham Amazon, turun secara signifikan dan menjadi sangat berharga. .

Sebagai tanggapan, Amazon telah merotasi dan memperluas bisnisnya, dan telah tumbuh secara eksponensial selama bertahun-tahun. Selama penawaran umum perdana, kapitalisasi perusahaan adalah $359,5 miliar. Sekarang menjadi $1,74 triliun, atau tiga kali lipat dari nilai modal seluruh perusahaan publik Indonesia, yaitu $570 miliar.

Untuk membaca cerita selengkapnya

berlangganan sekarang

Mulai dari Rp 55.000/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • Surat kabar email harian digital
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • akses istimewa ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami


Berita Terkait

Anda mungkin juga menyukai:

Serangan dunia maya: kelemahan bank digital

Utusan Pakistan membalas

Tahun ini, mari beri vaksinasi kesempatan lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.