KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perusahaan utilitas pemerintah Indonesia merencanakan kapasitas energi terbarukan sebesar 31,6 GW pada tahun 2024-2033
Top News

Perusahaan utilitas pemerintah Indonesia merencanakan kapasitas energi terbarukan sebesar 31,6 GW pada tahun 2024-2033

Pemandangan menunjukkan panel surya dari pembangkit listrik tenaga surya terapung (MWp) berkapasitas 192 megawatt yang dibangun di Bendungan Sirata, yang dikembangkan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) Indonesia dan perusahaan energi terbarukan UEA PLN Nusantara Power. Masdar, sebuah divisi dari Mubadala Investment Co… Dapatkan hak lisensi Baca selengkapnya

JAKARTA, 15 Nov (Reuters) – Perusahaan listrik negara Perusahan Listrik Negara (PLN) berencana membangun tambahan kapasitas energi terbarukan sebesar 31,6 gigawatt antara tahun 2024 dan 2033, kata Kepala Eksekutif Dharmawan Prasodjo kepada parlemen pada hari Rabu.

Penambahan kapasitas energi terbarukan akan mewakili 75% pembangkitan tambahan pada periode tersebut, dan sisa kapasitas diharapkan berasal dari pembangkit listrik berbahan bakar gas, kata Dharmawan, mengutip rancangan rencana pasokan listrik.

Dalam rencana 2021-2030, PLN mengusulkan pembangunan kapasitas energi terbarukan sebesar 20,9 GW dan kapasitas pembangkit listrik tenaga gas dan batubara hampir 20 GW. Dari total tambahan kapasitas yang direncanakan pada 2021-2030, telah terbangun sebesar 8,6 GW hingga September.

Karena Indonesia bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih sebelum tahun 2060, rencana baru ini bertujuan untuk mempercepat energi ramah lingkungan.

Perusahaan juga akan membangun transmisi untuk Pulau Jawa yang kebutuhan listriknya tinggi, untuk menghubungkan pembangkit listrik tenaga air dan sumber energi terbarukan lainnya, yang konsumsinya diperkirakan akan meningkat di masa depan.

Namun, rencana pasokan listrik yang diusulkan tidak mencakup penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara secara cepat. Indonesia adalah produsen dan eksportir batu bara utama, yang kini memasok listrik ke separuh jaringan listrik negara.

“Ini bukan tentang penghentian penggunaan batu bara secara bertahap, namun kami sepakat bahwa penggunaan batu bara akan dihentikan secara bertahap,” kata Dharmawan kepada parlemen, seraya menambahkan bahwa sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara akan beroperasi hingga akhir kontraknya. PLN akan menerapkan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon setelah tersedia, katanya.

READ  Australia dan Indonesia akan menandatangani perjanjian pertahanan dalam beberapa bulan

Indonesia telah mencari pendanaan dari pemberi pinjaman global untuk menutup pembangkit listrik tenaga batubara lebih awal guna mengurangi emisi, namun kelompok lingkungan hidup khawatir bank akan menganggap pinjaman tersebut sebagai pembiayaan untuk proyek batubara. Bank-bank telah berjanji untuk menghentikan pembiayaan proyek batubara baru.

Di bawah Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP), negara-negara kaya dan pemberi pinjaman global menjanjikan pembiayaan sebesar $20 miliar untuk membersihkan sektor ketenagalistrikan, dengan dua pembangkit listrik berkapasitas 1,7 GW dijadwalkan selesai pada tahun 2040.

Laporan oleh Francisca Nangoi, Bernadette Cristina Munthe; Diedit oleh Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Berbasis di Jakarta, Fransiska melaporkan berita energi dan komoditas di Indonesia, yang merupakan eksportir utama berbagai komoditas utama seperti batu bara termal, LNG, nikel, tembaga, minyak sawit, dan kopi. Dia meliput berita ekonomi dan kebijakan moneter secara luas.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."