KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tech

Phil Spencer dan pertarungan demi jiwa Xbox

Hentikan saya jika Anda pernah mendengar ini sebelumnya: Xbox telah kembali melakukan hal serupa.

Untuk kesekian kalinya dalam dekade terakhir, Microsoft berada di pihak yang salah dalam pemberitaan buruk. Seperti biasa, ini buatan sendiri. Saat Team Green mulai mengumpulkan momentum positif – Fallout adalah acara terbesar di TV dan mendongkrak semua game Fallout yang menyertainya – perilisan Senua’s Saga: Hellblade 2 sudah dekat dan bisa menjadi jenis pemain tunggal dan bergengsi. petualangan aksi orang ketiga berdasarkan Di sisi narasi yang sudah lama tidak dimiliki merek ini, Xbox Showcase berikutnya diumumkan pada tanggal 9 Juni, di mana kita akhirnya dapat melihat entri berikutnya yang telah lama ditunggu-tunggu dalam seri Gears of War, Call of War berikutnya Duty: Black Ops, dan banyak lagi – konsol meningkatkan sentimen pelanggan Xbox dan mungkin pengembangnya iklan Menutup tiga studio (Tango Gameworks, Arkane Austin, dan Alpha Dog) dan menggabungkan studio keempat (Roundhouse).

Para penggemar dengan cepat menunjukkan kutipan munafik baru-baru ini dari para eksekutif Xbox, seperti kepala pemasaran Aaron Greenberg pepatah Tahun lalu, Hi-Fi Rush dari Tango Gameworks yang baru saja ditinggalkan merupakan kesuksesan besar bagi kami dan para pemain kami di semua metrik dan ekspektasi utama. Kami sangat bahagia dengan apa yang telah disampaikan oleh tim Tango Gameworks melalui rilis kejutan ini.

Dalam film dokumenter Xbox 2021 Power On, Sarah Bond Dia berkata Tim pimpinan bertanya pada diri mereka sendiri bagaimana belajar dari kesalahan dalam mengakuisisi sebuah studio (dalam hal ini, pengembang Fable asli Lionhead) dan tidak mengulanginya, hanya untuk kemudian menutupnya. Dan satu tahun yang lalu, setelah peluncuran Redfall yang membawa bencana, kepala Xbox Phil Spencer Dia berkata“Satu-satunya hal yang tidak akan saya lakukan adalah menekannya [the] Aspirasi kreatif tim kami. Saat tim seperti Rare ingin melakukan Sea of ​​​​Thieves, saat tim seperti Obsidian ingin melakukan Grounded, saat Tango ingin [Gameworks] Dia ingin melakukan hi-fi [Rush] Ketika semua orang mengira mereka akan melakukan The Evil Inside 3… Saya ingin memberi tim platform kreatif untuk meluncurkan, mendorong kemampuan mereka, dan mendorong aspirasi mereka.

READ  Insinyur merancang robot yang dapat menempel, merangkak, dan menavigasi asteroid tumpukan puing

Paling-paling, kutipan-kutipan yang dulunya meyakinkan itu tidak ada artinya saat ini. Paling buruk, itu adalah kebohongan belaka. Kami telah menempuh perjalanan panjang sejak para penggemar Xbox dengan bangga menyatakan, “In Phil We Trust” dan untuk menerbitkan Tombol “I Believe in Phil Spencer” yang di-photoshop ala Dark Knight.

Sangat, Bloomberg Laporan mengatakan Microsoft mungkin belum selesai melakukan pemotongan. Jadi ini mungkin menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Bagi pengembang, hal ini berarti lebih banyak pekerjaan yang hilang. Bagi para gamer, ini bisa berarti (tidak) dapat diakses di Xbox Game Pass Ultimate Harga naik. Bagaimana kita bisa sampai di sini? Mengapa Xbox tidak bisa berhenti tersandung? Dengan pertumbuhan perusahaan Xbox secara eksponensial selama setengah dekade terakhir dan memperluas jangkauannya tidak hanya pada konsol tetapi juga pada perangkat apa pun yang mampu memainkan video game, dapatkah jiwa Xbox diselamatkan?

Saya berbicara secara terpisah dengan dua mantan karyawan Xbox, dan keduanya menyatakan penyesalan atas keadaan bisnis saat ini. “Saya melakukan percakapan panjang dengan sekelompok pendiri Xbox, dan kami semua sampai pada kesimpulan yang sama: Ini bukan lagi Xbox, ini Microsoft Gaming,” kata salah satu dari mereka kepada saya, sebelum studio tersebut mengalami penutupan yang parah minggu ini. Oh.

Yang lain berbicara panjang lebar kepada saya setelah pembantaian Bethesda, dan percaya bahwa Xbox sekarang terlalu besar untuk membereskan rumahnya dengan cepat dan mudah. “Ada area yang sangat luas. Secara efektif, Anda memiliki tiga perusahaan besar dalam persaingan dan Microsoft tidak pernah selesai [the] Integrasi dengan Bethesda. [And] Activision tiga kali lebih besar dari Xbox. Mereka menambahkan: “Xbox 360 diluncurkan dengan beberapa ratus orang. Terakhir saya mendengar Xbox sekarang memiliki hampir 30 ribu orang.

Pertumbuhan ini, menurut pendapat veteran Xbox ini, telah menyebabkan peningkatan pengawasan dan campur tangan dari puncak rantai makanan Microsoft. “Alasan mengapa hal ini tampak tidak konsisten dengan pernyataan tim pimpinan Xbox sebelumnya adalah karena Phil mungkin tidak membuat keputusan ini [Microsoft CEO] Satya [Nadella] Dan [Microsoft CFO] Amy Hood, dan itu semua bermula dari akuisisi Activision.

READ  IPhone kuning Apple adalah bendera merah untuk kemungkinan acara musim semi

“Situasi yang dialami Xbox saat mereka melakukan panggilan itu sangat berbeda,” lanjut mantan pengguna lama Xbox itu. [They] Saya tidak dapat menyimpan stok konsol, menghasilkan uang melalui pertumbuhan Game Pass – [the Activision acquisition] Sepertinya tidak perlu dipikirkan lagi.

“Sekarang, penjualan konsol turun. Resesi pasca-virus corona. Perlambatan di Game Pass. Akuisisi ini lebih mahal dan memakan waktu daripada yang diperkirakan siapa pun. Dan fokus melawan FTC mungkin menghabiskan waktu yang seharusnya mereka habiskan untuk memikirkan orang-orang dan implikasi studio.

“Saya melakukan percakapan panjang dengan sekelompok pendiri Xbox, dan kami semua sampai pada kesimpulan yang sama: Ini bukan lagi Xbox, ini Microsoft Gaming.”

“Saya 100% percaya ini adalah keputusan tingkat dewan. Xbox adalah pusat keuntungan yang besar, jadi Satya menyetujui merger besar-besaran. Sekarang, game sedang melambat, saham Microsoft meroket, dan Satya tidak mungkin membiarkan Xbox melakukannya.” seret ke bawah.

“Ini pendapat saya, tentu saja, tapi… Saya cukup yakin bahwa keputusan ini tidak dibuat semata-mata oleh pimpinan Xbox.”

Hal ini bukan untuk membebaskan Spencer dari perannya dalam semua ini (berbeda dengan pertanyaan yang belum pernah terdengar sebelumnya, “Apakah tidak ada orang yang berpikir tentang CEO jutawan?”). Menjawab Dari mantan petinggi Xbox, Mike Ybarra). Bagaimanapun, dia adalah penanggung jawab seluruh organisasi. Buck berhenti bersamanya. Akuisisi Bethesda dan Activision-Blizzard terjadi di bawah pengawasannya. Oleh karena itu, dia tidak lagi terlindungi dari kritik karena, menurut sebagian besar orang (termasuk saya sendiri), dia adalah pria yang lebih baik daripada bintang olahraga profesional karena kinerjanya yang buruk di lapangan/lapangan meskipun secara teratur memberikan tanda tangan untuk anak-anak sebelum pertandingan.

Namun terlepas dari siapa yang harus disalahkan atas beratnya Activision-Blizzard yang tampaknya membuat skala Xbox tidak seimbang, kini wajar untuk bertanya-tanya apakah dan bagaimana Spencer dapat menyelamatkan jiwa Xbox. Apakah Xbox menjadi merek game yang berarti lagi bagi para gamer? Bisakah dia bersaing dengan Sony dan Nintendo? Jika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah ya, lalu apa yang membuat Xbox istimewa? Apakah itu Xbox Game Pass? Apakah itu waralaba eksklusif besar seperti Halo, Forza, Gears of War, Fable, dan (mungkin, haruskah mereka menjadi eksklusif) The Elder Scrolls, Fallout, dan Doom? Bisakah game dimainkan di mana saja, dengan lancar, dengan dukungan untuk PC, seluler, cloud, dan perangkat seluler yang tidak terlihat oleh pengguna akhir? Mungkinkah ini semua? Apakah harus seperti ini semua, atau akankah Xbox menjadi ahli dalam segala hal, tidak menguasai apa pun? Lagi pula, ketika Anda memikirkan PlayStation atau Nintendo, dapat dikatakan bahwa Anda memikirkan satu hal dan hanya satu hal: game eksklusif yang secara konsisten menakjubkan. Itu dia.

Akuisisi Activision-Blizzard-King mungkin merupakan hal yang mengungkap merek Xbox.

Jika dewan mendorong Xbox ke arah ini, apakah Spencer akan mundur? Keputusan-keputusan ini – tidak peduli siapa yang mengambil keputusan tersebut – membuat Xbox kehilangan banyak talenta dan kepercayaan komunitas. Spencer mengetahui hal ini, dan dialah yang harus menyelesaikan masalahnya.

READ  Meta Cambria, Quest 3: Apa yang diharapkan dari headset Meta VR berikutnya

Oleh karena itu, menurut saya hingga minggu ini, sepuluh tahun masa jabatan Spencer sebagai kepala Xbox dapat diringkas seperti ini: Inisiatif yang mengutamakan pemain seperti kompatibilitas ke belakang, aksesibilitas, cross-play, dan Xbox Game Pass — tetapi dia belum memperkenalkan satu-satunya game blockbuster yang menangkap zeitgeist atau aliran konstan game eksklusif berkualitas tinggi yang menghasilkan loyalitas pada platform. Tapi dia mungkin akan dikenang sekarang terutama karena cara dia menangani momen ini: Bisakah dia mengatur lima perusahaan monolit (Xbox, Bethesda, Activision, Blizzard, King) menjadi satu kesatuan yang akan membuat para gamer dan pemegang saham bahagia? Apakah ini mungkin?

Jika dia tidak bisa, akuisisi Activision-Blizzard-King pada akhirnya akan menjadi lebih banyak masalah daripada manfaatnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."