KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pola makan yang ramah lingkungan dapat membantu orang hidup lebih lama dan lebih sehat
World

Pola makan yang ramah lingkungan dapat membantu orang hidup lebih lama dan lebih sehat

Penelitian baru menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih banyak makanan ramah lingkungan dapat membantu Anda hidup lebih lama dan lebih sehat. Para peneliti menemukan bahwa orang yang makan makanan yang lebih ramah lingkungan 25% lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal selama masa tindak lanjut lebih dari 30 tahun dibandingkan dengan mereka yang makan makanan yang kurang berkelanjutan.

Studi ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang telah mengidentifikasi makanan yang bermanfaat bagi kesehatan dan lingkungan — seperti biji-bijian, buah-buahan, sayuran non-tepung, kacang-kacangan, dan minyak tak jenuh — serta makanan yang dapat berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan manusia, seperti telur, daging merah, dan olahan. Temuan baru ini menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih banyak makanan ramah lingkungan dapat membantu mengurangi risiko kematian seseorang akibat penyakit seperti kanker, penyakit jantung, penyakit pernapasan, dan penyakit neurodegeneratif.

Kami telah mengusulkan pola makan baru yang menggabungkan bukti ilmiah terbaik saat ini tentang efek makanan terhadap kesehatan dan lingkungan. Hasilnya mengkonfirmasi hipotesis kami bahwa skor diet kesehatan planet yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah.”


Linh Bui, MD, mahasiswa PhD, Departemen Nutrisi di Harvard TH Chan School of Public Health

Bowie akan mempresentasikan temuannya di NUTRITION 2023, pertemuan tahunan andalan American Dietetic Association yang diadakan 22-25 Juli di Boston.

Menurut bukti yang ada, makanan nabati dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kronis seperti penyakit jantung, kanker kolorektal, diabetes, dan stroke serta pengurangan dampak terhadap lingkungan dalam hal faktor-faktor seperti penggunaan air, penggunaan lahan, polusi nutrisi, dan emisi gas rumah kaca.

Dengan studi baru ini, para peneliti bertujuan untuk menciptakan alat sederhana yang dapat digunakan oleh pembuat kebijakan dan praktisi kesehatan masyarakat untuk mengembangkan strategi guna meningkatkan kesehatan masyarakat dan mengatasi krisis iklim.

READ  Kementerian Kehakiman mengusulkan sistem untuk tinjauan master khusus dokumen Mar-a-Lago

“Sebagai seorang milenial, saya selalu tertarik untuk mengurangi dampak manusia terhadap lingkungan,” kata Bowie. “Pola diet yang berkelanjutan tidak hanya harus sehat, tetapi juga konsisten dalam batasan planet untuk emisi gas rumah kaca dan standar lingkungan lainnya.”

Untuk membuat Planetary Health Diet Index (PHDI), para peneliti meninjau penelitian yang ada tentang hubungan antara kelompok makanan yang berbeda dan hasil kesehatan berdasarkan diet referensi EAT-Lancet yang mempertimbangkan dampak lingkungan dari praktik produksi makanan. Mereka kemudian menerapkan indeks untuk menganalisis hasil di antara lebih dari 100.000 peserta dalam dua studi kohort besar yang dilakukan di Amerika Serikat. Kumpulan data mencakup lebih dari 47.000 kematian selama periode tindak lanjut selama lebih dari tiga dekade dari 1986-2018.

Secara keseluruhan, mereka menemukan bahwa orang-orang di kuintil tertinggi (kuintil peserta tertinggi) dari PHDI memiliki risiko 25% lebih rendah untuk meninggal karena sebab apa pun dibandingkan mereka yang berada di kuintil terendah. Skor PHDI yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian akibat kanker atau penyakit kardiovaskular 15% lebih rendah, risiko kematian akibat penyakit neurodegeneratif 20% lebih rendah, dan risiko kematian akibat penyakit pernapasan 50% lebih rendah.

Bowie mengingatkan bahwa PHDI tidak serta merta mencerminkan semua nutrisi dan hubungannya dengan semua penyakit utama di semua negara. Orang dengan kondisi kesehatan tertentu, larangan agama, atau perbedaan akses makanan karena status sosial ekonomi atau ketersediaan makanan mungkin menghadapi tantangan dalam mengikuti pola makan yang lebih berkelanjutan. Penelitian lebih lanjut dapat membantu mengklarifikasi dan mengatasi hambatan ini.

“Kami berharap para peneliti dapat menyesuaikan indikator ini dengan budaya makanan tertentu dan menyelidiki hubungannya dengan penyakit kronis dan dampak lingkungan seperti jejak karbon, jejak air, dan penggunaan lahan pada populasi lain,” kata Bowie.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."