Polisi Indonesia telah membunuh tersangka militan sebagai protes atas penangkapan tersebut

Anggota polisi elit anti-terorisme Indonesia telah menembak mati seorang dokter yang memprotes penangkapan seorang yang diduga anggota kelompok militan Jamaat-e-Islami yang dituduh melakukan pemboman di masa lalu.

JAKARTA, Indonesia – Anggota polisi elit anti-terorisme Indonesia telah menembak mati seorang dokter yang memprotes dugaan penangkapan anggota kelompok militan Gema Islamia terlarang yang dituduh melakukan pemboman masa lalu, kata polisi, Jumat.

Seorang pria bernama Sunardi, 53, yang membawa truk pikapnya berhenti pada hari Rabu di sebuah jalan di Kabupaten Sukoharjo Jawa Tengah, dipimpin oleh dua petugas untuk melompat ke tempat tidur truk. Juru Bicara Polri Ahmed Ramadan.

Tersangka mengabaikan peringatan polisi untuk menghentikan truk dan pergi dengan kecepatan tinggi, dalam upaya nyata untuk melemparkan kedua petugas dari truk. Dia menyerang kendaraan di dekatnya dan polisi melepaskan tembakan ke arahnya, kata Ramdas.

“Apa yang dilakukan petugas kami sudah sesuai prosedur dan prosedur,” kata Ramdas. “Tersangka menciptakan situasi yang mengancam jiwa bagi petugas dan masyarakat.”

Tersangka, yang sedang dalam perjalanan pulang dari sebuah pesantren di Sukoharjo, juga melakukan pelatihan medis di sana ketika dia ditembak di punggung dan pinggang dan dibawa ke rumah sakit polisi di dekat Solo, tetapi meninggal dalam perjalanan. , kata Ramadhan. Dua petugas yang mengejar tersangka terluka dan dirawat di rumah sakit.

Tersangka diyakini sebagai anggota kunci jaringan Jamaat-e-Islami yang terkait dengan al-Qaeda, yang berada di balik pemboman tahun 2002 yang menewaskan 202 orang di pulau wisata Bali, sebagian besar turis asing dan serangan lainnya, kata Ramadhan.

READ  Hepatitis tak dikenal tewaskan tiga anak di Indonesia Indonesia

Dia adalah wakil presiden JEMA Islamia, kata Ramadas, mencatat apakah Sunardi terlibat dalam serangan di Indonesia. Sunardi juga dituduh membantu dan bersekongkol dengan beberapa militan Indonesia yang melarikan diri ke Timur Tengah untuk bergabung dengan kelompok militan terkait al-Qaeda, kata Ramadan.

Pengadilan Indonesia melarang JEMA Islamia pada 2008, dan represi terus-menerus oleh pasukan keamanan dengan dukungan Amerika Serikat dan Australia membantu melemahkan jaringan ekstremis.

Serangan militan terhadap orang asing di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir telah digantikan oleh serangan yang lebih kecil dan tidak terlalu mematikan yang ditujukan kepada pemerintah, terutama polisi dan pasukan keamanan, dan taktik kelompok Negara Islam di luar negeri.

Unit kontra-terorisme Indonesia, yang dikenal sebagai DENSES 88, telah menangkap lebih dari 500 anggota JEMA Islamia dalam dua tahun terakhir, termasuk pada November 2021, termasuk seorang anggota Majelis Ulama Indonesia, badan Islam tertinggi di negara itu. Pihak berwenang memperkirakan kelompok itu memiliki lebih dari 6.000 anggota.

Polisi Indonesia telah dikritik karena menembak tersangka daripada mencoba menangkap mereka. Pihak berwenang mengatakan mereka dipaksa untuk membela diri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.