KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Polisi mengatakan kepadatan penduduk dan cuaca buruk mungkin menjadi penyebab terjadinya penyerbuan mematikan di India utara
World

Polisi mengatakan kepadatan penduduk dan cuaca buruk mungkin menjadi penyebab terjadinya penyerbuan mematikan di India utara

Lebih dari tiga kali lipat jumlah yang diizinkan menghadiri acara keagamaan Hindu di India utara, menyebabkan terjadinya desak-desakan yang menewaskan sedikitnya 121 orang, kata pihak berwenang India pada hari Rabu, seraya menambahkan bahwa sebagian besar korban adalah perempuan.

Belum jelas apa yang menyebabkan kepanikan yang terjadi ketika acara tersebut hampir berakhir pada hari Selasa, namun pihak berwenang percaya bahwa kerumunan orang, pintu keluar yang tidak memadai, dan kondisi cuaca buruk mungkin berkontribusi terhadap tingginya angka kematian.

Laporan awal polisi menunjukkan bahwa sekitar 250.000 orang berkumpul di tenda besar di lapangan berlumpur untuk menghadiri acara tersebut di wilayah Hathras di Uttar Pradesh, sekitar 200 kilometer dari ibu kota India, New Delhi, meskipun izin hanya diberikan kepada 80.000 orang.

Pertemuan tersebut diadakan dalam cuaca yang sangat panas dan kelembapan tinggi.

Para pria memeriksa barang-barang mereka di lokasi penyerbuan di distrik Hathras, Uttar Pradesh pada hari Rabu. (Arun Sankar/AFP/Getty Images)

Perwira polisi senior Shalabh Mathur mengatakan, “Laporan awal menunjukkan bahwa penutupan tenda menyebabkan kasus sesak napas, menyebabkan ketidaknyamanan dan kepanikan di antara mereka yang hadir.”

Ketika pengkhotbah – Suraj Pal Singh, juga dikenal sebagai “Bhol Baba” – turun dari panggung, jamaah di dalam tenda bergegas maju untuk menyentuhnya, menyebabkan kekacauan ketika para sukarelawan berjuang untuk melakukan intervensi, kata para pejabat.

Laporan awal dari polisi menunjukkan ribuan orang kemudian berbondong-bondong menuju pintu keluar. Banyak di antara mereka yang terpeleset di tanah berlumpur, menyebabkan mereka terjatuh dan terlindas massa.

Saksi mata menggambarkan kejadian itu sebagai kekacauan total ketika sejumlah jamaah mengejar pengkhotbah yang hendak pergi dengan mobilnya.

Seorang pria meletakkan kepalanya di tangannya dan duduk di samping seorang wanita di dalam ambulans.
Kerabat korban terinjak-injak menangis di samping jenazahnya di luar rumah sakit di distrik Hathras di negara bagian utara Uttar Pradesh, pada hari Rabu. (Anushree Fadnavis/Reuters)

Dokter di rumah sakit setempat yang merawat sejumlah korban mengatakan sebagian besar kematian disebabkan oleh sesak napas.

READ  Trudeau bertemu dengan Presiden Polandia di CFB Esquimalt

Di antara korban tewas terdapat 112 wanita dan tujuh anak-anak, sementara 31 orang terluka, menurut otoritas pemerintah.

menonton Banyak dari korbannya adalah perempuan dan anak-anak:

Terinjak-injak di sebuah acara keagamaan menewaskan lebih dari 100 orang di India

Lebih dari 100 orang tewas dalam terinjak-injak saat acara keagamaan di negara bagian Uttar Pradesh, India, akhir pekan lalu. Para pejabat mengatakan kebisingan dari kerumunan orang dan panas ekstrem pada siang hari turut menyebabkan terjadinya penyerbuan tersebut.

Pejabat itu menambahkan bahwa beberapa jamaah berlari menuju lapangan terbuka terdekat untuk menghindari desak-desakan, namun terjatuh ke jalur kerumunan lainnya.

Laporan media mengatakan sekelompok jamaah mengorganisir acara tersebut, namun tidak mengidentifikasi siapa pun. Polisi sedang berusaha mengetahui keberadaan pengkhotbah tersebut, kantor berita ANI melaporkan.

Di antara korban tewas adalah Ruby (30), yang melakukan perjalanan lebih dari 300 kilometer untuk menghadiri pemakaman, bersama ayahnya, Chidilal.

Menggambarkan kejadian tersebut, dia mengatakan kepada Reuters, “Saya mendengar jeritan mengerikan dari para wanita, dan banyak mayat tergeletak di tanah dekat pintu keluar.”

“Saya takut, jadi saya lari dan mulai menelepon putri saya,” tambah Chidilal.

Setelah malam yang menyiksa mengunjungi rumah sakit untuk menemukan putrinya, Chidilal mengatakan dia akhirnya menemukan mayatnya di Rumah Sakit Distrik Hathras pada pagi hari.

Ketua Menteri Yogi Adityanath bertemu dengan beberapa korban luka pada hari Rabu dan memeriksa lokasi kejadian, yang terletak di tengah sawah di sebelah jalan raya yang sibuk.

Sehari setelah kejadian, sampah berserakan di kawasan yang sebagian tergenang air hujan. Beberapa batang bambu dan spanduk bergambar khatib menjadi bukti bisu tragedi tersebut.

READ  Tingkat COVID-19 AS naik lagi di tengah penyebaran delta variabel, resistensi vaksin

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."