KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Popular Science menutup majalah online sebagai tanda penurunan lainnya
Tech

Popular Science menutup majalah online sebagai tanda penurunan lainnya

Tanda kemunduran lainnya adalah Popular Science berhenti menerbitkan majalah daringnya, tiga tahun setelah menutup edisi cetaknya, yang dimulai pada tahun 1872.

Popular Science akan terus menerbitkan artikel dan video di situsnya, dan akan terus memproduksi podcastnya sendiri, “Hal Teraneh yang Saya Pelajari Minggu Ini.”

Namun majalah digitalnya telah diterbitkan setiap triwulan sejak saat itu Dimulai pada tahun 2021telah berhenti terbit dan tidak lagi mengenakan biaya berlangganan, menurut Recurrent Ventures, perusahaan induk majalah tersebut.

Edisi terbarunya sedang onlineBerjudul “Palsu” Itu diterbitkan pada bulan September dan memuat artikel tentang taksidermi, kecerdasan buatan, dan kristal palsu.

“Seperti kebanyakan perusahaan media, Recurrent beradaptasi dengan lanskap audiens yang terus berkembang,” kata Cathy Hebert, juru bicara perusahaan, dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. “Baik itu perubahan pola di media sosial, peningkatan permintaan konsumen terhadap video, atau perubahan anggaran iklan – yang juga semakin banyak beralih ke video – jelas bahwa perubahan adalah tema yang konstan.”

Keputusan itu diambil sekitar dua minggu kemudian Axios melaporkan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya Recurrent Ventures telah memangkas 13 pekerjaan di Popular Science. Axios melaporkan bahwa hanya lima anggota dewan editorial yang tersisa di publikasi tersebut.

Ms Hibbert menolak untuk mengkonfirmasi berapa banyak pekerja yang telah keluar, namun mengakui adanya “pengurangan jumlah karyawan di banyak merek dan tim operasional”.

Recurrent Ventures telah melalui periode perubahannya sendiri, seperti yang diumumkan baru-baru ini CEO ketiga dalam tiga tahun. Itu adalah perusahaannya Dibuat pada tahun 2021 Oleh North Equity, sebuah perusahaan ekuitas swasta, untuk mengelola Popular Science, The Drive, Domino, Field & Stream, dan outlet media lainnya yang diakuisisi oleh North Equity.

READ  Generation Zero bergabung dengan Xbox Game Pass sebagai tambahan kejutan

Penutupan majalah digital tersebut telah membuat sedih dan marah beberapa mantan staf Popular Science yang menyatakan bahwa tradisi jurnalisme sains yang kaya di majalah tersebut dimulai 151 tahun yang lalu dan mencakup artikel-artikel oleh Charles Darwin, Louis Pasteur dan Isaac Asimov.

Selama beberapa dekade, Popular Science telah mengeksplorasi fotografi, hovercraft, girokopter, penerbangan luar angkasa, dan perjuangan untuk mendapatkan lebih banyak ruang untuk kaki di pesawat komersial, semuanya dengan tujuan untuk menarik minat pembaca secara umum. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir, ia telah memenangkan Penghargaan Majalah Nasional untuk “The Tiny Issue” tentang segala hal yang kecil, pada tahun 2019, dan “The Tiny Issue”. Masalah panas“, tentang perubahan iklim, pada tahun 2022.

Majalah ini juga dikenal karena membuat dan membuat prediksi fantastis tentang masa depan Proyek aneh yang dilakukan sendiri Seperti “traktor pekarangan” bermotor yang dapat dibuat dari tool kit dan “detektor pesawat” buatan sendiri yang dapat mendeteksi pesawat musuh, yang diperkenalkan setelah pemboman Pearl Harbor.

“Saya frustrasi, marah, dan kecewa karena pemiliknya menutup publikasi perintis yang telah beradaptasi dengan perubahan selama 151 tahun hanya dalam panggilan Zoom lima menit,” tulis mantan wakil editor Purbita Saha di LinkedIn. . Dia dipulangkan pada 13 November, katanya.

“Saya memiliki beberapa rekan berbakat yang masih memproduksi berita, review, dan podcast untuk popsci.com, namun PopSci tidak akan ada lagi,” tulisnya.

Pemotongan tersebut terjadi setelah National Geographic, majalah sains terkemuka lainnya, memberhentikan para penulis dan staf lainnya dalam serangkaian PHK yang diumumkan pada bulan April, beberapa bulan setelah beberapa editor senior diberhentikan tahun lalu. Media lain, termasuk Buzzfeed, The Los Angeles Times, Vox Media dan The Washington Post, juga telah mengurangi stafnya.

READ  Bravery & Greed diluncurkan pada 15 November

Rick Edmonds, analis bisnis media di Poynter Institute, sebuah sekolah jurnalis, mengatakan berakhirnya majalah online Popular Science adalah langkah lain dalam upaya menemukan bentuk yang lebih murah dan dapat melibatkan banyak orang. ” Pembaca.”

Dia mengatakan akan terlalu lancang jika menyebutnya sebagai “langkah terakhir sebelum kuburan”, namun menambahkan bahwa mungkin “sulit untuk membangun kembali dan membangun basis iklan.”

Jacob Ward, mantan pemimpin redaksi Popular Science, mengatakan kematian majalah online tersebut “menghancurkan hati saya”. Dia mencatat bahwa edisi cetak awal mempunyai lukisan cat minyak di sampulnya, seperti lukisan yang dia simpan di rumah tentang seorang pria dengan pakaian pelindung yang digambarkan di tepi gunung berapi yang bersinar.

Dia mengatakan Ilmu Pengetahuan Populer “sangat indah, sangat bersejarah” dan “harta karun nyata dari penerbitan intelektual populer Amerika.” video Diposting di LinkedIn. Namun dia mengatakan hal itu “hanyalah hal yang terlintas di benak orang-orang yang mencari uang untuk mencari nafkah.”

Joe Brown, yang menjabat sebagai pemimpin redaksi pada tahun 2016 hingga 2020, mengatakan bahwa penghapusan majalah tersebut akan mempersulit penyatuan cerita dalam satu tema yang sama, memberikan konteks yang menurutnya tidak ada dalam banyak jurnalisme sehari-hari. Dia mengatakan dia khawatir bahwa karyawan yang tersisa harus “memberi makan binatang itu” agar situsnya tetap mutakhir.

Mengingat PHK yang terjadi baru-baru ini, “Saya tidak melihat bagaimana mereka dapat menjaga semuanya tetap sama,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."