KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Presiden Israel Isaac Herzog menghadapi protes di Gaza di Museum Holocaust Belanda
World

Presiden Israel Isaac Herzog menghadapi protes di Gaza di Museum Holocaust Belanda

  • Ditulis oleh Rachel Russel
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina saat demonstrasi pada hari pembukaan Museum Holocaust Nasional

Kehadiran Presiden Israel Isaac Herzog pada pembukaan Museum Holocaust di Amsterdam memicu protes terhadap operasi militer Israel di Gaza.

Aktivis yang menuntut gencatan senjata berkumpul di lapangan dekat Museum Holocaust Nasional di kawasan Yahudi di kota itu.

Beberapa pengunjuk rasa sendiri adalah orang Yahudi.

Bendera Palestina dan Israel terlihat di antara kerumunan.

Media Belanda De Telegraaf melaporkan bahwa beberapa pengunjuk rasa menaiki truk polisi, dan polisi antihuru-hara memukuli mereka ketika mereka mulai melemparkan kembang api dan telur.

Spanduk-spanduk terlihat bertuliskan “Yahudi menentang genosida” dan “Cucu seorang penyintas Holocaust mengatakan: Hentikan Holocaust Gaza.”

Pihak museum mengatakan mereka mengundang Herzog sebelum serangan Hamas pada 7 Oktober, yang berujung pada serangan darat Israel di Gaza.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia mengakui kehadiran Herzog menimbulkan pertanyaan, namun menambahkan bahwa dia mewakili tanah air para penyintas Holocaust Belanda yang berimigrasi ke Israel.

Presiden Israel mengatakan dalam pidatonya bahwa museum tersebut “akan mengenang kekejaman yang lahir dari kebencian, anti-Semitisme, dan rasisme.”

“Sayangnya, hal ini tidak akan terjadi lagi saat ini. Karena kebencian dan anti-Semitisme sedang berkembang pesat di seluruh dunia dan kita harus melawannya bersama-sama,” katanya.

Herzog menyerukan “pengembalian segera dan aman” para sandera yang disandera Hamas dalam serangan 7 Oktober.

Komentari foto tersebut,

Presiden Israel Isaac Herzog menyampaikan pidato pada upacara pembukaan Museum Holocaust Nasional

Upacara pembukaan juga dihadiri oleh Raja Belanda Willem-Alexander, Presiden Austria Alexander van der Bellen, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, dan Presiden Dewan Federal Jerman Manuela Schwiesig.

Mereka disambut dengan ejekan dari kerumunan ketika mereka tiba di museum.

Dalam pidatonya kepada para penyintas Holocaust Belanda yang berkumpul di sinagoga terdekat, Raja Willem-Alexander mengatakan: “Museum ini menunjukkan kepada kita konsekuensi buruk yang ditimbulkan oleh anti-Semitisme.”

Museum Holocaust akan dibuka untuk umum pada hari Senin, menandai hampir 80 tahun berakhirnya Perang Dunia II. Ini akan menampilkan 2.500 karya yang belum pernah dilihat publik sebelumnya.

Sebelum pendudukan Nazi, Belanda adalah rumah bagi komunitas Yahudi dalam jumlah besar yang berjumlah sekitar 140.000 orang.

Namun, diperkirakan 75% dari mereka – sekitar 102.000 orang – terbunuh selama Holocaust.

READ  Trudeau bertemu dengan presiden Indonesia untuk membahas perdagangan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."