KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Produser Avatar Jon Landau tentang rahasia pembuatan film blockbuster
entertainment

Produser Avatar Jon Landau tentang rahasia pembuatan film blockbuster

Produser Avatar Jon Landau telah mengungkapkan inspirasi kehidupan nyata untuk dunia bawah laut fiksi yang diperkenalkan dalam sekuel Avatar: The Way of Water.

Jika Gunung Hallelujah terapung yang terkenal di Zhangjiajie, China menjadi inspirasi untuk film aslinya, lokasi penyelaman yang dikunjungi oleh Landau dan sutradara James Cameron di Asia-Pasifik, khususnya Bali, Indonesia dan Mikronesia, menjadi inspirasi untuk film kedua.

“Saya pikir kami memilih The Underwater World karena perasaan luar biasa yang Jim (James Cameron) dan saya miliki ketika kami cukup beruntung untuk menyelam. Saya menyelam di Bali, Jim berkeliling dunia dan tempat-tempat lain di Mikronesia. Oscar- kata produser pemenang dalam wawancara meja bundar virtual Dengan The Philippine Star dan lainnya di Tenggara, ini adalah sesuatu yang dapat dialami orang tetapi tidak semua orang dapat mengalaminya, dan bagian dari Pandora adalah tentang memberi orang kesempatan untuk mendapatkan pengalaman yang tidak dapat mereka dapatkan jika tidak, kata Asian Press.

“Film pertama adalah terbang. Orang-orang selalu bermimpi untuk terbang. Mereka tidak bisa benar-benar melakukan itu. Avatar menyediakan cara bagi mereka untuk melakukan itu. Di sini, dengan air, kita dapat membuat orang merasakan lautan. Tapi itu juga muncul sebagai pengingat bahwa kita harus melindungi lautan kita, bahwa kita harus melindungi kehidupan yang ada.” Karena Avatar adalah proyek dengan jiwa. Ini bukan hanya hiburan, tapi kami pikir kami benar-benar berbicara tentang sesuatu dan banyak inspirasi itu. kami dapatkan dari pengalaman yang kami alami secara pribadi di tempat-tempat seperti Bali.”

Meski tidak dikutip sebagai inspirasi langsung, Landau juga membuat referensi khusus ke tempat menyelam yang “diawetkan” di Filipina saat giliran makalah ini mengajukan pertanyaan. “Anda yakin memiliki beberapa situs yang bagus,” katanya. “Dan tahukah Anda? Itu tidak terlalu sering dikunjungi. Jadi, bagus sekali itu dilestarikan.”

Kembali ke bioskop

Avatar: The Way of Water kembali hadir di lebih banyak bioskop hari ini, 8 Januari, setelah jeda untuk memberi ruang bagi Festival Film Metro Manila (MMFF) tahunan.

Dalam film tersebut, Sam Worthington dan Zoe Saldaña, yang memerankan kembali peran ikonik mereka sebagai Jake Sully dan Neytiri, menjadi orang tua yang berusaha sebaik mungkin untuk melindungi keluarga mereka. Saat musuh lama muncul kembali, Soliz melakukan perjalanan melintasi planet asing Pandora yang luas untuk mencari perlindungan di wilayah berair yang ditempati oleh klan Mitcayina. Di sana, Sullys harus menavigasi dunia air yang berbahaya dan dinamika kompleks untuk bergabung dengan komunitas baru.

READ  Rayakan Ramadhan dengan penawaran meriah dari Wyndham Hotels di Indonesia

Dengan sekuel yang dirilis saat tayang, Landau mengonfirmasi bahwa sekuel tersebut dimaksudkan untuk diceritakan di layar lebar seperti pendahulunya tahun 2009.

“Kami mengantisipasi berkat ratusan orang yang mengerjakan film tersebut, kami menghadirkan produk yang harus dilihat di layar lebar,” ujarnya. “Saya benar-benar percaya – saya tidak mengatakan ini hanya karena saya mengerjakan film – bahwa jika ada satu film yang dibuat untuk dilihat di layar lebar dan dalam 3D, jika Anda bisa, itu adalah Avatar: The Way of Water.”

Landau juga menyebutkan bagaimana blockbuster aslinya tidak hanya membuka jalan untuk sekuelnya, tetapi juga “apa yang bisa dilakukan film lain”. Apa yang mereka lakukan di film pertama, seperti dalam istilah “menciptakan karakter grafis di layar yang realistis,” telah mereka gunakan di film selanjutnya seperti Alita: Battle Angel (2019).

“Kami lebih menantang efek (tim) dengan film ini. Kami menantang mereka untuk menempatkan karakter di layar yang lebih fotorealistik. Mengapa itu penting? Karena kami ingin penonton merasakan sesuatu tentang karakter ini. Penampilan yang bisa kami dapatkan adalah lebih tepat.”

Jim berada di garis depan digital dengan The Abyss, lalu Terminator 2, lalu kami menggunakan beberapa di Titanic, lalu Avatar.[Waterway]adalah keseluruhan area berikutnya dari apa yang mungkin. Saya harap apa yang akan kami tunjukkan pembuat film lainnya adalah jika mereka bisa. Jika mereka memimpikannya sekarang, mereka dapat mengubahnya menjadi kenyataan.

Dalam sekuel ini, 10 tahun setelah peristiwa film pemenang Academy Award 2009, Sam Worthington dan Zoe Saldaña kembali sebagai Jake Sully dan Neytiri, yang membangun kehidupan dan keluarga mereka di Pandora.

Foto disediakan oleh 20th Century Studios Filipina

reuni keluarga

Landau mengatakan mereka tetap berhubungan dengan anggota pemeran asli selama bertahun-tahun dan menyatukan mereka untuk sekuelnya terasa seperti reuni keluarga.

Sang bintang bertanya kepadanya tentang cerita di balik keputusan pembuat film untuk menghidupkan kembali bintang-bintang yang karakternya mati di film pertama seperti Stephen Lang sebagai Kolonel Quaritch, dan Sigourney Weaver sebagai Dr.

READ  Konjen: Profil ekonomi Indonesia meningkat di selatan

“Jadi cerita di dalam, apakah itu keluar dari cerita. Cerita apa yang ingin Jim ceritakan? Kami membutuhkan penjahat dan penjahat yang lebih baik dari Kolonel Quaritch di dunia Pandora. Tapi dia meninggal di film pertama. Jadi Jim datang dengan konsep tentang Avatar ini, setelah Itu dibuat pada waktu yang sama dengan film pertama, dan ini disebut program rekombinan. RECOM. Ini adalah avatar yang sama, hanya saja mereka independen. Mereka tidak memerlukan driver host. Mereka’ diunduh ulang dengan ingatan prajurit yang DNA-nya digunakan, dan mereka memilih yang terbaik dan Kolonel Quaritch adalah yang terbaik,” kata Landau.

Adapun karakter Sigourney. Grace, ternyata dari film pertama, dihamili, dan Jake serta Nitiri mempertahankannya tetap hidup setelah adegan itu sehingga dia bisa melahirkan di tangki ketuban dan melahirkan bayi perempuan. Dan itulah Kiri dan keluarga Sully memutuskan untuk mengadopsi Kiri dan membesarkannya sebagai salah satu dari mereka. Dan kami pikir jika itu adalah bagian dari cerita, mengapa tidak membiarkan Sigourney Weaver, seorang aktris hebat, memainkan karakter yang tidak bisa ia mainkan di film kami? tangkapan kinerja, seorang empati berusia 14 tahun, dan saya beri tahu Anda, dia melakukannya dengan sempurna.

Sebaliknya, anggota lain dari keluarga Avatar adalah Kate Winslet, yang bekerja sama dengan Cameron dan Landau di Titanic. Di sini, Anda memainkan peran Ronal, ibu pemimpin Klan Air. Kehadirannya dalam film mendorong wartawan untuk meningkatkan kemungkinan bahwa Leonardo DiCaprio, orang terkemuka Kate di Raksasa, bisa menjadi bagian dari angsuran Avatar masa depan.

Landau berkata, “Kami menyukainya. Leo adalah aktor yang luar biasa dan kami ingin bekerja sama dengannya lagi. Saat ini, tidak ada bagian yang cocok untuknya. Anda tahu, Kate sangat cocok untuk Ronald. Dan ketika dia membaca naskah, dan setuju untuk memainkan peran, saya tenggelam dalam karakter. Saya belajar.” Bagaimana dia menahan napas (di bawah air), seperti yang saya katakan, selama hampir tujuh menit. Dia belajar bahasa Na’vi, bahasa Na’ vi bergerak, dan melakukan pertunjukan pada hari dia berjalan di lokasi syuting. (Dengan Leonardo)… waktu akan menjawabnya.”

Produksi film blockbuster

Sementara itu, Landau adalah satu-satunya produser yang memproduksi dua film terlaris sepanjang masa, Avatar dan Titanic. Kemitraannya selama 20 tahun lebih dengan Cameron telah membuka terobosan lain dengan The Way of Water, yang sekarang menjadi rilisan #1 dunia tahun 2022 dan saat ini menempati urutan ke-10 dengan pendapatan kotor tertinggi di seluruh dunia lebih dari $1,2 miliar, menurut Deadline.

READ  Indonesia akan memindahkan ibu kota dari Jakarta ke kawasan hutan dengan nama Nusantara

Mengingat rekam jejaknya, sang bintang harus menanyakan rahasia Landau membuat blockbuster. Dia berkata: “Saya pikir apa yang telah saya pelajari adalah bahwa seni benar-benar tentang penonton dan bukan apa yang ada di layar. Dan bahwa kita harus membuat konten yang ingin dilihat penonton dan penonton ingin terlibat dengan karakter ini. . Dan kita perlu membuat karakter yang menciptakan empati, di mana penonton dapat melihat diri mereka sendiri.” Di salah satu karakter ini, dan dari sudut pandang ini, dapatkan inspirasi.

Itu sebabnya, saat mereka membuat sekuelnya, fokusnya bukan pada mengulangi atau melampaui kesuksesan box office Avatar.

“Bagi kami, ini bukan tentang box office. Bagi kami, ini tentang menciptakan pengalaman sinematik yang lebih besar, lebih imersif, dan lebih emosional. Kami duduk di sana dan membuat film yang ingin kami tonton. Saya memberi tahu orang-orang bahwa seringkali industri kami menghabiskan banyak waktu berbicara tentang plot, dan kami tidak cukup waktu berbicara tentang subjek. Plot adalah apa yang Anda tinggalkan di teater. Subjek adalah emosi yang Anda bawa keluar dari panggung. Jadi tujuan kami adalah itu mereka yang memilih untuk pergi melihatnya akan pergi merasakan sesuatu, secara emosional, di ujung jalan air.”

Sementara itu, seperti dilansir media AS, franchise Avatar mendapatkan tiga film lagi dalam tiga tahun ke depan. Setelah kesuksesan Avatar 1, mereka mulai mengerjakan sekuel potensial, dengan Cameron menulis 1.500 halaman catatan dan cerita. Tiga tim penulis disewa untuk bekerja dengannya dan masing-masing menghabiskan waktu enam bulan untuk memecah cerita menjadi empat film individu. Semuanya “sangat ambisius” tetapi berpusat pada tema sentral keluarga.

Landau berkata, “Saya memberi tahu orang-orang bahwa Jim menulis film dengan tema yang lebih besar dari jenisnya, dan itulah mengapa filmnya bergema dengan orang-orang — dan tidak ada tema yang lebih besar, secara universal, selain keluarga.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."