KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Proyek “Lalita” menginspirasi perempuan Indonesia
entertainment

Proyek “Lalita” menginspirasi perempuan Indonesia

Dua pelajar Indonesia sedang menulis buku otobiografi untuk memberdayakan teman-temannya.

Cerita ini pertama kali diterbitkan dalam bentuk cetak pada 1 November 2018.

Saat itu jam 2 pagi ketika Grace Cadyman dan teman sekamarnya Abigail Lemuria berbaring di tempat tidur, menolak untuk tidur dan menelusuri media sosial untuk mencari pencapaian penting wanita. Selama pencarian, mereka menemukan wanita-wanita yang kuat, cantik, dan penuh tekad, namun hanya sedikit dari mereka yang terlihat seperti mereka — dan hanya sedikit dari mereka adalah orang Indonesia.

Kurangnya keterwakilan ini melekat pada mereka, sehingga keesokan paginya mereka sarapan di IHOP dan mengembangkan ide-ide baru untuk menyoroti dan memberdayakan perempuan di media. Mereka akhirnya memilih untuk menulis buku. Maka dimulailah proyek “Lalita”.

Kadiman, yang sekarang mengambil jurusan jurnalisme, dan Lemuria, yang baru saja lulus, mengumpulkan 50 biografi perempuan Indonesia dari seluruh Amerika dan Indonesia untuk mengembangkan sebuah buku yang representatif dan memberdayakan. Yang diwawancarai termasuk perempuan yang saat ini bekerja di bidang sains, jurnalisme, dan modeling.

Arti dibalik nama tersebut

Lalita artinya cantik dan menawan dalam bahasa Sansekerta, bahasa India kuno yang dianut Indonesia sebelum mengembangkan bahasanya sendiri. Mereka memilih nama ini dengan harapan dapat mendefinisikan kembali apa artinya memiliki ciri-ciri tersebut sebagai perempuan Indonesia.

Kadiman dan Lemuria sejauh ini telah mencari dan mewawancarai lebih dari 37 perempuan Indonesia. Setiap biografi akan disertai dengan karya seni berbeda dari seorang ilustrator, dan buku tersebut menampilkan total 50 ilustrator yang masing-masing menggambarkan kisah setiap wanita.

Tanggapan antusias dari narasumber terkadang mengejutkan penulis. Kadiman senang karena mewawancarai model Indonesia melalui pesan langsung Instagram Karena menurutnya akan sulit terhubung dengan bunyi-bunyian Indonesia.

READ  Jason Mraz mengadakan pesta gratis hanya untuk orang Malaysia. Inilah cara Anda dapat mendengarkan Astro | hiburan

“Mereka semua bersedia untuk berbagi cerita mereka, dan saya pikir itu juga karena mereka tahu apa artinya tumbuh di Indonesia sebagai seorang anak perempuan, dan mereka ingin mengubahnya, dan mereka ingin berbagi cerita untuk melakukan hal tersebut,” Kadiman dikatakan.

Penulis mempromosikan buku tersebut melalui proyek ‘Lalita’. Instagramyang saat ini memiliki lebih dari 800 pengikut dan lebih dari 100 postingan yang sebagian besar ditulis dalam bahasa Indonesia.

Mendapat kepercayaan diri

Dalam emailnya, Lemuria mengatakan Indonesia sering digambarkan secara negatif sehingga berdampak pada perempuan Indonesia dan cara mereka memandang budayanya sendiri.

“Kata ‘Indonesia’ mengandung arti pecundang, korupsi, kemacetan lalu lintas, polusi, rasisme, penganiayaan agama, negara dunia ketiga, dan masyarakat tidak berpendidikan,” kata Lemuria dalam emailnya. “Saya tahu banyak orang Indonesia itu [have] Mereka telah menolak warisan dan budaya mereka dan lebih memilih untuk ‘dikapur’ karena jauh di lubuk hati kami malu menjadi rentan.”

Anak perempuan Indonesia merasa seperti kambing hitam di keluarga mereka karena jenis kelamin mereka, karena mereka dibesarkan secara berbeda dibandingkan saudara laki-laki mereka.

“Ayah saya adalah seorang pengusaha, jadi ketika saya besar nanti, ayah saya akan pulang ke rumah dan berbicara dengan saya tentang sekolah, tetapi ketika dia ingin berbicara tentang bisnis dia akan berbicara dengan saudara-saudara saya,” kata Kademan. “Dia memperkirakan saya tidak memahami cara berbisnis atau dia mengharapkan saya tidak bekerja di masa depan. Ada semacam penegakan peran gender yang sedang kami coba hilangkan.

Kadiman dan Lemuria berencana untuk menerbitkan sendiri buku tersebut dalam bahasa Indonesia terlebih dahulu untuk membantu anak perempuan Indonesia mengembangkan rasa nasionalisme dan kepercayaan diri yang lebih besar.

READ  Wanita itu kembali ke rumah setelah 18 tahun di rumah sakit

“Saya berharap buku ini dapat berkontribusi dalam menciptakan generasi remaja putri Indonesia yang lebih sehat, bahagia, dan percaya diri,” kata Lemuria. “Saya ingin mendengar cerita gadis-gadis yang membaca buku ini dan berkata, ‘Saya tidak menyangka ada perempuan Indonesia yang bisa melakukan hal seperti ini.’”

Penulis juga berharap bahwa penerbitan buku berikutnya dalam bahasa Inggris akan meningkatkan kesadaran dan minat internasional terhadap perempuan Indonesia dan prestasi mereka.

“Kebanyakan dari mereka tidak dikenal secara internasional hanya karena mereka tidak bisa berbahasa Inggris atau karya mereka tidak dalam bahasa Inggris,” kata Lemuria. “Bukannya mereka belum mencapai sesuatu yang hebat, namun sangat disayangkan bahwa bahasa yang digunakan secara global di dunia adalah bahasa Inggris dan bukan bahasa Indonesia, sehingga selalu ada kendala bahasa.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."