KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Proyek Molly Surya dan Garin Nugroho termasuk di antara penerima pertama Hibah Film Indonesia tahunan – Cannes
entertainment

Proyek Molly Surya dan Garin Nugroho termasuk di antara penerima pertama Hibah Film Indonesia tahunan – Cannes

Indonesia telah meluncurkan empat proyek film yang akan menjadi penerima manfaat percontohan dari hibah film pertama yang didanai pemerintah, Film Matchfund, di Festival Film Cannes.

menyukai Deteksi oleh beragam, Dana tahunan sebesar $13 juta diluncurkan di Cannes 2023 oleh Nedim Makarim, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Indonesia. Itu diperoleh dari Dana Abadi Kebudayaan Nasional negara tersebut. Program hibah pendamping 1:1 dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi dirancang untuk mempromosikan kolaborasi internasional antar pembuat film dan terbuka untuk proyek produksi bersama internasional dengan Indonesia dan untuk pengembangan cerita, penelitian, produksi, pasca produksi atau insentif promosi dan distribusi internal.

Lebih banyak dari Variasi

Film yang memenuhi syarat adalah “Kota ini SAYA“Battlefield” oleh Molly Suriah, Diproduksi oleh Rama Uday dan Fawzan Zadni, bekerja sama dengan perusahaan produksi Cinesurya; “Air Mata Buaya” karya Tombal Tambubolon Diproduksi oleh Mandy Merhimin dan Talamidia. “Samsara” disutradarai oleh Garin Nugroho, diproduksi oleh Gita Fara dan Cineria Films; Dan “Kisah Bumi” karya Lulu Hendra Diproduksi oleh Yulia Evina Bhara, Amrta Kusuma dan Kawan Kawan Media.

Keempat proyek ini telah menerima dukungan internasional dari berbagai hibah internasional yang memenuhi syarat seperti Hubert Bals Fund, CNC Cinema du Monde, World Cinema Fund, Sørfond, IMDA, dan banyak sumber lainnya senilai €1,38 juta ($1,5 juta). Jumlahnya akan disesuaikan dengan dana hibah. Setelah empat proyek percontohan diumumkan, program ini terbuka bagi seluruh sineas Indonesia yang mengembangkan proyek yang didukung oleh hibah internasional.

Pengumuman itu disampaikan saat acara Indonesian Night di Cannes, Senin. “Kami berharap dana ini tidak hanya mendukung para sineas Indonesia dalam menampilkan ide kreatifnya, tetapi berdampak pada perluasannya,” kata Hilmar Farid, Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Republik Indonesia. Indonesia. Jaringan internasional dan peningkatan kemampuan sineas Indonesia dalam memenuhi standar global, transfer pengalaman berbeda, maka dalam jangka panjang akan menghasilkan film yang berbicara tentang keberagaman Indonesia kepada dunia.

READ  Serial Drama Indonesia: The New Titans of Entertainment

“Pada acara Spotlight Asia di Cannes Market kemarin, beberapa pihak asing menyatakan minatnya untuk bekerjasama dengan produsen Indonesia karena ketertarikan terhadap dana pendamping ini,” tambah Alex Sihar, Pejabat Khusus Dirjen Kebudayaan yang mewakili Indonesia sebagai Ketua. panitia. Jaringan Aliansi Film Asia di Cannes.

Variasi terbaik

Berlangganan Buletin Lain-Lain. Untuk mendapatkan berita terbaru, ikuti kami Facebook, TwitterDan Instagram.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."