KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan serangan jantung dan vaksin virus corona tidak ada hubungannya dengan orang muda
science

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan serangan jantung dan vaksin virus corona tidak ada hubungannya dengan orang muda

Ia memainkan

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) Data baru dirilis Mengatasi hubungan, atau kekurangannya, antara vaksin COVID-19 dan kematian jantung mendadak pada orang muda yang sehat.

Evaluasi, Dilakukan antara Juni 2021 dan Desember 2022, penelitian ini menyelidiki sertifikat kematian dan catatan vaksinasi 1,292 warga Oregon berusia antara 16 dan 30 tahun yang meninggal karena penyebab “jantung atau tidak spesifik”.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menetapkan bahwa “data tidak mendukung hubungan vaksinasi COVID-19 dengan kematian jantung mendadak di kalangan orang dewasa muda yang sebelumnya sehat.” Vaksin ini tetap direkomendasikan untuk semua orang yang berusia di atas 6 bulan.

Informasi kesehatan yang salah: Empat tahun setelah penyebaran virus corona, misinformasi terus membahayakan kesehatan sebagian orang Amerika. inilah alasannya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit sedang mempelajari kematian akibat penyakit jantung dan vaksin virus corona

Laporan tentang miokarditis, terutama pada orang yang lebih muda, mencapai Sistem Pelaporan Kejadian yang Merugikan Vaksin (VAERS) sekitar saat vaksin tersedia untuk orang yang lebih muda pada tahun 2021, kata CDC dalam analisisnya disebabkan oleh infeksi virus dan menyebabkan peradangan dan kerusakan pada otot jantung.

Laporan-laporan ini, ditambah dengan liputan media mengenai kematian mendadak di antara atlet muda yang sebelumnya sehat yang diduga disebabkan oleh vaksin, mendorong CDC untuk memulai penyelidikan.

Dengan menggunakan sertifikat kematian dan catatan vaksinasi wajib dari Oregon, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengidentifikasi orang-orang dalam rentang usia 16 hingga 30 tahun dengan penyebab kematian yang terdaftar sebagai “kematian mendadak”, “aritmia”, dan “asistol”. “henti jantung”, dan “henti jantung”. Miokarditis, gagal jantung kongestif, tidak diketahui, tidak spesifik, atau tertunda.

READ  Negara non-endemik mencatat kematian pertama mereka akibat cacar monyet

1.292 kasus di Oregon kemudian dipisahkan berdasarkan jenis kelamin: 925 (72%) laki-laki dan 367 (28%) perempuan. Penyelidik kemudian menarik catatan vaksin mRNA COVID-19 untuk kasus-kasus ini dalam waktu 100 hari sebelum kematian.

  • Studi tersebut menemukan bahwa di antara 925 anak muda dalam penelitian tersebut, dua orang menerima vaksin mRNA COVID dalam waktu 100 hari setelah kematian mereka dan diagnosis jantung tidak dapat dikesampingkan sebagai penyebab kematian.
  • Studi tersebut menemukan bahwa di antara 367 perempuan muda di Al-Talab, satu perempuan menerima vaksin mRNA COVID dalam 100 hari setelah kematiannya dan diagnosis jantung tidak dapat dikesampingkan sebagai penyebab kematiannya.

Pemeriksaan fakta: Tidak, fragmen DNA dalam vaksin COVID-19 tidak terkait dengan 'masalah keamanan utama'

Risiko masalah jantung lebih tinggi setelah COVID, bukan vaksin: CDC

Pada 17 Juli 2023, tidak ada kasus miokarditis fatal di Oregon yang dilaporkan ke VAERS. Selain itu, total 979,289 dosis vaksin COVID-19 telah diberikan kepada warga Oregon yang berusia antara 16 dan 30 tahun dalam periode waktu antara 1 Mei 2021 dan 31 Desember 2022.

CDC mengatakan data yang dikumpulkan dari 40 sistem layanan kesehatan AS antara Januari 2021 dan Januari 2022 menunjukkan bahwa risiko komplikasi jantung pada orang di atas usia 5 tahun jauh lebih tinggi setelah terinfeksi Covid-19 dibandingkan setelah mendapat vaksin Covid.

Temuan ini sejalan dengan penelitian sebelumnya mengenai keamanan dan efektivitas vaksin mRNA. Oleh karena itu, CDC merekomendasikan vaksinasi dan dosis booster untuk orang yang berusia lebih dari enam bulan untuk mencegah COVID-19 dan komplikasi serius atau kematian.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."