KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Realitas virtual membutuhkan lebih banyak pekerjaan |  negarawan Indiana
Tech

Realitas virtual membutuhkan lebih banyak pekerjaan | negarawan Indiana

Saya selalu tertarik untuk dapat berinteraksi dengan game dengan cara yang berbeda; Baik itu melalui kontrol gerak menggunakan remote, pelacakan seluruh tubuh menggunakan Xbox Kinect, atau pengontrol yang dirancang khusus untuk game tersebut.

Realitas virtual adalah sesuatu yang selalu saya impikan saat kecil dengan melihatnya melalui film atau acara TV, namun hal itu akhirnya terjadi jauh lebih cepat dari yang saya kira. Meskipun tersedia secara luas, saya masih merasa perlu lebih banyak waktu dan konten sebelum perangkat baru terus dirilis.

Dengan rilis seperti Nintendo Wii dan Xbox Kinect, ini telah menjadi hit di kalangan keluarga dan dianggap sukses besar, tetapi hal seperti ini tidak menonjol khususnya di VR. Ini adalah kemajuan besar dalam teknologi dan dapat diterapkan di berbagai lingkungan seperti sekolah, kantor, atau rumah, namun tampaknya masih belum diketahui dan saya tidak banyak mendengar tentangnya.

Salah satu pembelian pertama saya setelah pekerjaan pertama saya adalah headset Samsung HMD Odyssey+ Windows Mixed Reality dan saya menikmatinya selama berminggu-minggu setelah saya mendapatkannya. Sungguh baru merasakan pengalaman bermain video game dengan cara seperti ini sehingga terasa gila, tetapi setelah beberapa saat saya mulai semakin jarang menggunakannya, bahkan setelah memutakhirkan ke Oculus Quest 2.

Masalah utama yang saya hadapi dengan VR adalah kurangnya game yang menarik bahkan bertahun-tahun setelah rilis awal, kesulitan untuk menjaga game multipemain tetap dipenuhi pemain, dan dapat diakses oleh banyak orang.

Meskipun saya dapat membelinya, banyak dari speaker ini memerlukan komputer yang bagus di sampingnya agar dapat berfungsi, yang harganya lebih dari $1.000 untuk keduanya. Ada headphone yang berdiri sendiri, tetapi harganya masih mahal bahkan lama setelah peluncuran awal untuk sesuatu yang kurang diminati saat ini.

READ  Apple merilis iOS 16.5 dengan tab Olahraga baru di Apple News

Ini juga lebih merupakan komitmen daripada game biasa karena Anda harus melalui beberapa pengaturan yang membosankan dan proses mengikatkannya ke kepala Anda dan menyiapkan pengontrol Anda. Saya merasa tidak ada cukup permainan di luar sana saat ini untuk membenarkan semua kerja ekstra ini ketika saya mendapati diri saya hanya memainkan rangkaian permainan yang sama.

Beberapa game ini memiliki mode VR yang ditambahkan kemudian dan mungkin mengalami beberapa masalah juga. Misalnya saja game berburu hantu yang populer, Verbalofobia¸ Ini benar-benar menambah rasa takut yang Anda rasakan saat dimasukkan ke dalam adegan VR ini, tetapi jika Anda akhirnya mati karena hantu, Anda bisa berjalan-jalan dan melempar barang sambil menunggu tim Anda selesai.

Agak lucu, tapi menurut saya tidak boleh ada saat di VR di mana Anda menunggu orang lain terus bermain. Saya menyukai ide realitas virtual dan masih sangat menikmati permainan yang tersedia, misalnya Sabre menangnamun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan hingga penyakit ini menjadi lebih umum terjadi pada keluarga.

Saya benar-benar ingin ini berkembang dan terus berkembang dari sini, tetapi sepertinya prosesnya sangat lambat karena Oculus Quest 3 baru saja dirilis dengan harga yang sangat tinggi, $500 untuk opsi penyimpanan yang lebih rendah. Saya ingin melihat lebih banyak lagi game-game hebat yang keluar, namun tidak satu pun dari game-game tersebut yang memberikan pengaruh atau peringkat sebesar penjual sistem yang didapat oleh konsol game biasa.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."