KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rebound Nvidia memicu reli Nasdaq karena Dow Jones turun 300 poin
Economy

Rebound Nvidia memicu reli Nasdaq karena Dow Jones turun 300 poin

Reli pasar saham tahun ini dipimpin oleh beberapa nama teknologi besar – tapi itu mungkin bukan hal yang buruk.

Josh Schafer dari Yahoo Finance memiliki rinciannya:

“Kami melihat sekelompok kecil pemenang teknologi mendorong kenaikan saham sebagai fitur dari tema AI – bukan bug,” tulis Jean Boivin, kepala BlackRock Investment Institute, dalam sebuah catatan penelitian pada hari Senin. “Kami masih kelebihan beban pada saham-saham AS.”

Kesayangan AI Nvidia (NVDA) telah menyumbang hampir sepertiga dari keuntungan S&P 500 tahun ini, dan kinerja yang lebih baik dalam hasil kuartalan dari teknologi berkapitalisasi besar terus menjadi alasan di balik pertumbuhan pendapatan S&P 500 dari tahun ke tahun.

Pada penutupan hari Senin, Apple (AAPL), Alphabet (GOOG, GOOGL), Microsoft (MSFT), Amazon (AMZN), Meta (META), dan Broadcom (AVGO) juga menyumbang lebih dari seperempat kenaikan indeks benchmark.

Salah satu kekhawatiran potensial adalah bahwa pasar bisa berada dalam bahaya jika beberapa perusahaan teknologi besar yang memimpin kenaikan terbesar tidak lagi memberikan kejutan positif.

Namun, penelitian yang dilakukan oleh Mike Wilson, kepala investasi di Morgan Stanley, menunjukkan bahwa hal ini mungkin tidak menjadi masalah.

Wilson menemukan bahwa sekitar 20% dari 500 saham teratas mengungguli indeks yang lebih luas selama periode satu bulan. Ini adalah proporsi perusahaan dengan kinerja terbaik terendah dalam kumpulan data Wilson sejak tahun 1965.

Penelitian Wilson mencatat bahwa setelah pembacaan serupa dalam kisaran sempit di mana kurang dari 35% perusahaan mengungguli indeks secara bulanan, S&P 500 naik rata-rata sekitar 4% selama enam bulan ke depan.

“Perluasan yang sempit mungkin akan terus berlanjut, namun hal ini tidak selalu menjadi hambatan bagi imbal hasil di masa depan. Kami yakin cakupannya kemungkinan terbatas pada saham-saham berkualitas tinggi/berkapitalisasi besar untuk saat ini,” kata Wilson.

READ  Tanzania tertarik pelajari industri manufaktur di Indonesia: Menteri

Ketika mempertimbangkan dampak suku bunga yang lebih tinggi terhadap bisnis, hal ini masuk akal, kata Wilson. Investor telah membuang saham-saham berkapitalisasi besar yang mampu bertahan dengan baik di lingkungan kenaikan suku bunga dan melihat pendapatan tumbuh lebih besar dibandingkan saham-saham kecil lainnya.

Sejumlah peningkatan target akhir tahun S&P 500 baru-baru ini mencerminkan sentimen serupa. Tiga perusahaan Wall Street mengutip kinerja teknologi yang lebih baik sebagai salah satu alasan mengapa indeks tersebut berkinerja lebih baik daripada yang mereka perkirakan pada tahun ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."