REFILE-Polisi Indonesia sedang menyelidiki paket mencurigakan yang terhubung ke kabel

Bloomberg

H&M dan Nike Face County di Cina sebagai Dilema Xinjiang Memburuk

(Bloomberg) – Merek ritel di Amerika Serikat dan Eropa tiba-tiba menghadapi dilema: merangkul kapas dari wilayah Xinjiang yang kontroversial dan diserang di Barat, atau menolaknya dan mempertaruhkan boikotnya di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Investor terkejut dengan prospek tersebut, menurunkan saham pada hari Kamis, dan Persatuan Pemuda Komunis dan Tentara Pembebasan Rakyat mengecam Hennes dan Moritz AB pada hari Rabu setelah pengguna media sosial merilis pernyataan tak bertanggal kepada perusahaan tentang tuduhan kerja paksa di Xinjiang. Seruan untuk memboikot pengecer Swedia, yang memperoleh 5,2% dari pendapatan globalnya di China, dengan cepat menyebar termasuk Nike Inc. , Yang sebelumnya mengatakan tidak akan mendapatkan produk dari daerah tersebut karena masalah ketenagakerjaan. Duta merek di China untuk kedua perusahaan memutuskan hubungan dengan kedua perusahaan dalam beberapa hari terakhir: “Apakah Anda ingin menghasilkan uang di China dengan menyebarkan rumor palsu dan memboikot kapas Xinjiang? Pemikiran yang bijak!” Dalam sebuah posting di Weibo, Liga Pemuda Komunis mengatakan, mengacu pada H&M. Sebuah akun Weibo dari Tentara Pembebasan Rakyat menggambarkan pernyataan H&M sebagai “bodoh dan sombong.” Langkah Partai Komunis untuk menargetkan bisnis di Xinjiang menunjukkan bahwa pemerintah Presiden Xi Jinping sedang berusaha untuk membebankan biaya nyata pada pemerintah dan perusahaan yang kritis terhadap catatan hak asasi manusia China, seperti pemerintahan Biden. Ini bertujuan untuk menyatukan sekutu dalam masalah ini. Beijing memberlakukan sanksi timbal balik pada pejabat Uni Eropa pada hari Senin, setelah sanksi terkoordinasi dan data dari Uni Eropa, Amerika Serikat, Kanada, Australia dan Selandia Baru, dan saham H&M turun 4,4% di Stockholm. Saham Nike turun 5,4% di New York sebelum dimulainya perdagangan reguler pada hari Kamis, dan dalam pertemuan uji coba antara diplomat top di Amerika Serikat dan China minggu lalu, anggota Politbiro Yang Jiechi membuat pernyataan panjang yang menyerang catatan hak asasi manusia di Amerika Serikat. dan menyerukan dunia untuk berhenti mencampuri, Dalam “urusan dalam negeri” China. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying, yang telah menyerang Amerika Serikat dan Eropa minggu ini atas segala hal mulai dari perdagangan budak dan Nazisme hingga pembunuhan George Floyd dan dugaan penimbunan vaksin virus korona, pada hari Kamis menggambarkan tuduhan kerja paksa di Xinjiang sebagai “berbahaya. kebohongan dibuat oleh pasukan Tiongkok. “. China menyerang sekutu AS dalam upaya untuk menggagalkan strategi Biden. “Kami tidak dapat mentolerir kekuatan apa pun yang mempermalukan dan menodai kapas Xinjiang yang murni dan tanpa cacat,” kata Gao Feng, juru bicara Kementerian Perdagangan, dalam briefing terpisah Kamis. Konsumen China telah bertindak sebagai tanggapan atas apa yang disebut keputusan bisnis yang dibuat oleh beberapa perusahaan berdasarkan informasi yang salah. Kami berharap perusahaan terkait menghormati hukum pasar, mengoreksi malpraktek, dan menghindari politisasi masalah bisnis. “Perusahaan China sekarang berkerumun di sekitar Xinjiang, yang memproduksi lebih dari 80% kapas negara itu. Anta Sports Products Ltd., raksasa alas kaki olahraga China yang memiliki merek Fila, dan Produk Olahraga Hongxing Erke termasuk di antara perusahaan yang telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka akan terus mencari bahan dari wilayah tersebut. Pemegang saham memberi penghargaan kepada perusahaan yang menunjukkan patriotisme, sementara menghukum mereka yang memiliki hubungan dengan merek Barat, dan saham Anta naik 11% di Hong Kong, yang berkinerja terbaik pada benchmark Indeks Hang Seng. Xinjiang LaChapelle Fashion Co pada satu titik mencapai peningkatan hampir 40%. Topsports International Holdings Inc., pemasok Nike, ditutup 12% dalam penurunan terburuk yang pernah ada, dan H&M China mengatakan Rabu bahwa rantai pasokan globalnya sesuai dengan komitmen keberlanjutan, dan tidak mencerminkan sikap politik apa pun. Perusahaan juga mengatakan tidak membeli kapas langsung dari pemasok, tetapi menggunakan pihak ketiga, tetapi pernyataan ini tidak banyak membantu membendung kemarahan yang meningkat di China. H&M tidak lagi muncul di platform e-commerce Tmall Alibaba Group Holding Ltd. , Seperti pengecer sebelumnya. Alibaba tidak segera menanggapi permintaan komentar. “Perusahaan yang terjebak dalam baku tembak dapat dihukum berat, karena mereka berakhir di China di sisi preferensi konsumen yang salah, komentar di media sosial, dan platform e-commerce,” kata Luka. Solka adalah seorang analis di Sanford C. Bernstein. “Peritel mode Eropa terpecah antara ini dan harus berdiri di sisi kanan kekhawatiran konsumen Barat,” kata Mark Tanner, direktur pelaksana China Skinny Marketing and Branding yang berbasis di Shanghai. “Jika jalur bipolar berlanjut, merek perlu membuat keputusan yang lebih sadar yang mempertimbangkan bagaimana konsumen di China akan bereaksi versus mereka di Barat.” Xinjiang terus menjadi masalah panas antara China dan Barat karena laporan telah muncul bahwa lebih dari satu juta orang Uighur, kebanyakan dari mereka Muslim, telah ditempatkan di kamp-kamp pendidikan ulang, mendorong Amerika Serikat dan lainnya untuk menuduh Beijing melakukan genosida. China membantah tuduhan tersebut, dan para pejabat secara teratur menggambarkannya sebagai “kebohongan terbesar abad ini.” Beijing mengatakan kebijakannya mengangkat kawasan itu dari kemiskinan, meningkatkan ekonomi, dan melawan ekstremisme, dan pada Januari, pemerintahan Trump memerintahkan untuk menghentikan semua impor kapas dan pasta tomat dari Xinjiang. Ini terjadi sebulan setelah Pusat Kebijakan Global yang berbasis di AS menerbitkan laporan yang menuduh bukti baru dari dokumen pemerintah China dan laporan media tentang ratusan ribu orang Uighur yang dipaksa memetik kapas secara manual melalui kerja paksa yang diberlakukan negara. Konsumen kapas terbesar di dunia dan juga pengekspor produk tekstil terbesar, mengimpor antara 2-3 juta ton setiap tahun untuk memenuhi permintaan, sebagian besar dari Amerika Serikat dan Brasil. Kapas Xinjiang memiliki kualitas terbaik, dan pemerintah China membelinya dari petani untuk mengisi cadangan negara. “Mengingat potensi risiko hukuman, semua eksportir tekstil ke pasar AS dan Eropa membutuhkan pemasok yang bebas dari kapas Xinjiang,” kata Wang Qianjin, seorang pejabat senior. Analis di Shanghai International Cotton Exchange. Perusahaan seperti H&M sekarang terjebak di tengah-tengah masalah ini. Dalam pernyataan tak bertanggal, H&M mengatakan pihaknya “sangat prihatin dengan laporan dari organisasi masyarakat sipil dan media yang mencakup tuduhan kerja paksa dan diskriminasi terhadap etnis dan agama minoritas.” Kapas, termasuk Zara dan Adidas AG dari Inditex SA. The Global Times, sebuah surat kabar partai, juga melaporkan bahwa Burberry Group Plc. China’s Online Army menampilkan merek asing yang bertanggung jawab, Inditex sebelumnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mengetahui tuduhan malpraktek sosial dan perburuhan di rantai pasokan Xinjiang, dan bahwa tidak ada nol. Toleransi kerja paksa. Sementara kutipan dari pernyataan itu masih tersedia di mesin pencari Google pada hari Kamis, tautan ke pernyataan lengkap telah terputus. Inditex, Nike, Burberry dan Adidas tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Marks & Spencer Group Plc telah menjadi salah satu perusahaan pengecer Inggris pertama yang akan menandatangani janji pada bulan Januari untuk keluar dari wilayah tersebut melalui koalisi organisasi masyarakat sipil dan serikat pekerja. M&S mengatakan dalam sebuah pernyataan pada saat itu bahwa 100% kapas pakaian M&S “bersumber secara berkelanjutan dan Marks & Spencer sudah menjadi salah satu dari sedikit pengecer yang tidak bekerja dengan pemasok mana pun di Xinjiang atau mengambil dari Xinjiang”. Perusahaan belum mengoperasikan toko di China sejak 2016, dan menutup waralaba di pasar itu pada 2018, karena pengecer mode Inggris Boohoo Group Plc melarang pemasok menggunakan kapas dari Xinjiang, dan perusahaan sedang mempertimbangkan untuk meminta mereka memberikan testimonial, kata Andrew Ryanni, divisi kepatuhan etis perusahaan, dalam sebuah wawancara, mengatakan: Mereka tidak melakukannya, Ryanni mengatakan pada penyelidikan parlemen pada November bahwa Boohu terkejut dengan apa yang terjadi di Xinjiang, dan semua pemasoknya meyakinkan bahwa mereka tidak melakukannya. Tidak ada tautan ke area tersebut. Pengecer tersebut tidak beroperasi di China, dan selebriti China yang sebelumnya mewakili H&M telah merilis pernyataan yang mengatakan bahwa mereka tidak lagi memiliki hubungan dengannya, menambahkan bahwa mereka menentang “upaya untuk mendiskreditkan China”. Aktor terkenal Wang Yibo telah mengumumkan bahwa dia akan menghentikan semua kerja sama dengan Nike karena dia dengan tegas menentang setiap komentar dan perilaku yang mempermalukan China, jelas perusahaan China seperti Xtep International Holdings Ltd, produsen pakaian olahraga terbesar ketiga di China. “Sebagai merek nasional, kami menggunakan kapas Xinjiang dengan konsumsi tahunan ribuan ton,” kata Xtep dalam pernyataan resmi, Kamis. “Kualitas kapas Xinjiang berkelas dunia dan kami akan terus menggunakannya di masa mendatang.” (Pembaruan dengan posting di paragraf pertama) Untuk lebih banyak artikel seperti ini, silakan kunjungi kami di bloomberg.com. Sumber Berita Bisnis © 2021 Bloomberg LP

READ  Tesla tidak dapat melanjutkan produksi di Shanghai pada hari Senin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.