KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rekaman pertama hiu putih besar yang baru lahir telah membuat marah para ilmuwan: ScienceAlert
science

Rekaman pertama hiu putih besar yang baru lahir telah membuat marah para ilmuwan: ScienceAlert

Seorang pembuat film satwa liar dan mahasiswa biologi telah merekam sesuatu yang telah lama dicari para ilmuwan: penampakan hiu putih besar yang baru lahir untuk pertama kalinya.

Anak anjing kecil itu terlihat ratusan meter di lepas pantai Santa Barbara, California, pada Juli tahun lalu dalam beberapa rekaman drone menggemaskan yang diambil oleh sutradara Carlos Gaona.

Dengan mata hitamnya yang menonjol di atas permukaan laut dan tubuhnya yang berwarna putih susu di bawahnya, ia bisa disalahartikan sebagai dugong atau manatee. Namun moncongnya yang menonjol, tubuhnya yang ramping, dan sirip ekornya yang bersudut tidak dapat disalahartikan sebagai hiu putih besar.

hiu putih (Karkaria Carcharodon), juga dikenal sebagai hiu putih besar, biasanya berwarna abu-abu di bagian atas dengan perut berwarna putih cerah. Wanita hamil menghasilkan “susu rahim”, yaitu cairan susu kekuningan yang dikonsumsi oleh janin.

Guana telah melihat beberapa hiu yang tampak hamil di daerah yang sama hanya beberapa hari sebelum penampakannya. Jadi hiu putih cerah itu langsung terlihat jelas ketika muncul ke permukaan.

“Pada hari ini, seseorang menyelam, dan tak lama setelah itu, hiu serba putih ini muncul.” Dia berkata Gauna, yang menggunakan The Malibu Artist online. “Tidaklah sulit untuk menyimpulkan dari mana anak itu berasal.”

Anda dapat menonton sendiri cuplikannya dalam video di bawah ini sekitar pukul 07.30. Induk hiu yang tampak hamil menghilang ke dalam air yang gelap, dan pada bidikan berikutnya, seekor hiu putih kurus pucat muncul dari laut hijau seperti kaca.

border-frame=”0″ izinkan=”akselerometer; putar otomatis; tulis ke papan klip; media terenkripsi; giroskop; gambar-dalam-gambar; berbagi web”allowfullscreen>

Penampakan hiu putih yang baru lahir belum dapat dikonfirmasi, meskipun Gauna dan rekan penulisnya Philip Stearns, seorang ahli biologi hiu di University of California Riverside, telah menerbitkan temuan mereka dalam jurnal peer-review, yang menggambarkan bagaimana anak hiu tersebut bisa jadi. Beberapa hari atau beberapa hari lagi. Bahkan berumur berjam-jam mengingat penampilannya.

READ  NASA membutuhkan teleskop baru, ASAP, untuk menemukan kembaran Bumi

Apalagi skornya menambahnya Laporan sebelumnya dari tahun 2020 Hiu putih terkecil yang diketahui, berukuran panjang hanya 1 meter dan diyakini baru lahir, ditangkap di lepas pantai Pasifik dekat perbatasan AS-Meksiko.

“Ada banyak wilayah hipotetis, namun meskipun ada minat yang besar terhadap hiu ini, belum ada yang melihat kelahiran atau anak anjing yang baru lahir di alam liar.” Dia berkata Stearn.

“Ini mungkin bukti pertama yang kami miliki tentang seekor anak anjing di alam liar, sehingga menjadikannya tempat khusus untuk melahirkan.”

Hal ini tidak jarang terjadi pada observasi yang dilakukan oleh naturalis pemula atau Ilmuwan warga Untuk menemukan jalan mereka ke dalam literatur ilmiah. Faktanya, penampakan yang beruntung adalah bagian penting dari eksplorasi dan penemuan ilmiah yang memperluas pemahaman kita tentang dunia.

Dalam hal ini, ukuran hiu yang kecil dan siripnya yang membulat, mirip dengan embrio hiu yang berkerabat dekat, menunjukkan bahwa hiu tersebut lahir tak lama sebelum drone muncul. Gauna dan Stearns juga mengamati bahwa selaput putihnya terkelupas saat hewan itu berenang.

“Saya pikir itu adalah hiu putih yang baru lahir yang melepaskan lapisan embrioniknya.” Dia berkata Stearn.

Pemandangan lain dari hiu putih pucat. (Carlos Gaona)

Namun, ada kemungkinan penjelasan lain yang perlu kita pertimbangkan. Hiu mungkin memiliki kelainan kulit yang tidak teridentifikasi yang menyebabkan kulit hewan tersebut rontok, atau tertutupi pertumbuhan mikroba berwarna putih. Ini mungkin juga merupakan kasus albinisme yang jarang terjadi.

Namun waktu kemunculan hiu ini tidak lama setelah pendaratan seekor hiu yang tampak sedang hamil, dengan warna tidak merata pada sirip dada, tampaknya meyakinkan.

Jika orang yang sama dapat dilihat lagi, perbandingan dapat dilakukan untuk melihat perubahan kulit mereka seiring berjalannya waktu dan seberapa besar pertumbuhannya. Dari rekaman tersebut, Stearns dan Jonah memperkirakan anak anjing tersebut memiliki panjang sekitar 1,5 meter (4,9 kaki), yang termasuk dalam kisaran hiu putih kecil.

READ  Ada virus kali ini? Warga New York muak sakit.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan bahwa perairan ini memang merupakan tempat berkembang biaknya telur,” kata Stearns Dia berkata. “Tetapi jika hal itu terjadi, kami ingin para pembuat undang-undang turun tangan dan melindungi perairan ini untuk membantu hiu putih terus berkembang biak.”

Hasilnya telah dipublikasikan di Biologi lingkungan ikan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."