KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Retorika bertele-tele Donald Trump menimbulkan pertanyaan
World

Retorika bertele-tele Donald Trump menimbulkan pertanyaan

Penyebutan Donald Trump tentang Pertempuran Gettysburg yang “indah” selama rapat umum kampanye di Schnecksville, Pennsylvania, pada hari Sabtu membangkitkan minat mantan presiden tersebut di media sosial, dengan pengguna yang bertanya mengapa dia melontarkan “kata-kata kasar” yang kacau balau.

“Pertempuran yang luar biasa, Gettysburg,” kata Trump ketika berbicara kepada massa di kota itu dan mengenakan topi Make America Great Again. “Itu sangat menarik, sangat menyeramkan dan mengerikan, begitu indah dalam berbagai cara – itu adalah bagian dari kesuksesan negara ini,” lanjutnya.

“Gettysburg, wow, saya akan ke Gettysburg, Pennsylvania, untuk melihat dan dilihat,” katanya. “Dan pernyataan Robert E. Lee, yang bukan lagi seorang pendukung – pernahkah Anda memperhatikan hal itu? Dia bukan lagi seorang pendukung. 'Jangan pernah bertengkar, teman-teman, jangan pernah bertengkar.'” Trump menambahkan: “Mereka bertengkar.” . Itu adalah sebuah kesalahan. “Senior, dia kehilangan jenderal seniornya, tidak pernah bertarung, kawan, tapi sudah terlambat.”

Minggu Berita Saya menghubungi tim kampanye Trump untuk tahun 2024 untuk memberikan komentar melalui email pada Minggu pagi.

Rapat umum pada hari Sabtu adalah acara kampanye besar pertama Trump di negara bagian Pennsylvania, yang diperkirakan akan dikunjungi oleh Presiden Joe Biden dalam beberapa hari mendatang. Dia dilaporkan akan singgah tiga kali di sana minggu depan, dimulai di kampung halamannya di Scranton.

Perolehan 19 suara di Pennsylvania, yang merupakan suara terbanyak dibandingkan negara bagian mana pun di AS, dapat memberikan perbedaan besar bagi kedua kandidat pada bulan November, seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya. Trump memenangkan negara bagian tersebut pada tahun 2016 dengan selisih kurang dari 45.000 suara dibandingkan Hillary Clinton, namun ia kalah dari Biden pada tahun 2020, yang memenangkannya dengan selisih kurang dari 1,5 persen, atau sekitar 80.000 suara.

READ  Israel mengintensifkan serangannya terhadap Gaza ketika bantuan kemanusiaan penting tiba
Donald Trump berbicara pada rapat umum pada 13 April 2024, di Schnecksville, Pennsylvania. “Sangat indah,” kata Trump tentang Pertempuran Gettysburg pada acara kampanye besar pertamanya di negara bagian itu pada hari Sabtu.

Gambar Andrew Harnick/Getty

Penyebutan Trump tentang Pertempuran Gettysburg, yang terjadi pada 1-3 Juli 1863, antara pasukan Konfederasi dan Federal, tidak luput dari perhatian para pengguna media sosial, jurnalis, dan ahli strategi setelah rapat umum mantan presiden tersebut pada hari Sabtu.

“Donald Trump tidak tahu apa-apa tentang Pertempuran Gettysburg. Dia bahkan tidak seharusnya mencoba menjadi sejarawan. Kurangnya pengetahuan mendalamnya dengan cepat terungkap,” tulis pengguna X, sebelumnya Twitter Yang menggambarkan dirinya sebagai pendukung Ron DeSantis.

Jurnalis Aaron Robar menulis: “Trump dengan canggung berbicara tentang Pertempuran Gettysburg dan kemudian memberi tahu Robert E. Lee bahwa dia bukan lagi pendukungnya. Pernahkah Anda memperhatikan hal itu?” Jenderal Konfederasi Lee memimpin negara-negara pemilik budak di Selatan menjelang akhir Perang Saudara Amerika.

“Ketika ada pertanyaan esai tentang ujian yang tidak Anda pelajari,” tulis seorang pengguna di platform media sosial, mengejek penyebutan Trump tentang pertarungan tersebut.

Banyak pengguna juga mempertanyakan bagaimana pertempuran paling berdarah dalam Perang Saudara, yang menewaskan sekitar 23.000 tentara Federal dan 28.000 tentara Konfederasi selama tiga hari, dapat dianggap sebagai pertempuran yang “indah”. Meskipun Perang Saudara secara resmi berakhir sekitar dua tahun setelah Gettysburg, pertempuran berdarah tersebut dianggap sebagai titik balik bagi kemenangan Union pada tahun 1865.

READ  Biaya pemanasan tinggi. Penjatahan listrik. Seperti inikah transfer energinya?

Pertempuran Gettysburg bukanlah kali pertama Trump menyebut Perang Saudara selama kampanye pemilu 2024 tahun ini. Berbicara pada rapat umum di Iowa pada bulan Januari, mantan presiden tersebut mengatakan perang “seharusnya bisa dinegosiasikan” dan dengan demikian dapat dihindari. Pada kesempatan itu, Trump tidak menjelaskan cara menghindari konflik tersebut, namun ia mengatakan bahwa konflik tersebut “sangat buruk, namun sangat menakjubkan”.

Komentator CNN Karen Finney, keturunan jauh Lee dan seorang budak yang dibebaskan dari Virginia, menulis sebuah opini pada bulan Januari yang memperingatkan bahaya bagi mereka yang ingin menulis ulang kisah Perang Saudara.

“Narasi palsu tidak dapat ditoleransi atau diabaikan, baik dalam masyarakat kita, maupun dalam sejarah yang kita ajarkan di sekolah, maupun dalam kampanye presiden,” tulisnya.