KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Review dan Sinopsis Film Sweet Dreams (2024).
entertainment

Review dan Sinopsis Film Sweet Dreams (2024).

Disutradarai oleh Sindijarevic, difoto oleh Imo Wemhoff dan diedit oleh Lotte Rosmark, “Sweet Dreams” telah estetis dalam satu milimeter dari kehidupannya. Film ini diambil dalam rasio persegi “akademik” 4×3, sering kali melalui lensa sudut lebar yang secara kartun mendistorsi orang dan objek (terutama saat kamera mengubah posisi dengan cepat). Hampir setiap pengambilan gambar dibingkai secara simetris, bukan dengan cara Stanley Kubrick atau Wes Anderson, tetapi karya penggemar yang terinspirasi oleh mereka. Objek dan orang dalam setiap bidikan disusun seperti elemen dalam instalasi seni kaca. Film ini adalah kebun binatang dengan manusia. Film ini mengamati karakternya dengan analisis dingin dan, seringkali, sangat presisi.

Kemudian semuanya akhirnya memberi jalan pada sesuatu yang lebih liris dan bahkan seperti mimpi. Film ini tampaknya kehilangan minat terhadap sindiran dan slapstick dan lebih banyak bergantian menyajikan gambar atau situasi yang mengejutkan, aneh, dan sering kali indah (sering kali melibatkan kekuatan unsur: air, api, angin, dan tanah). Ceritanya tidak berakhir begitu saja, melainkan hanya setelah menghadirkan serangkaian momen dan set piece yang difoto dan diedit (dalam satu kasus, cross-cut) dengan intensionalitas yang samar namun serampangan yang menjadi ciri khas seni ekspresionis modern.

Beberapa adegan mewah dalam dua puluh menit terakhir begitu indah sehingga secara surut membuat bagian-bagian awal film tersebut tampak seperti pendahulu arogan terhadap apa yang benar-benar istimewa dan berkesan dari proyek tersebut. Ada adegan yang sangat panjang menjelang akhir, yang tiba-tiba dan berlebihan tetapi sempurna seperti yang ada di “Twin Peaks: The Return” karya David Lynch dan Mark Frost, di mana seorang pria mengepel seluruh lantai bar sementara Booker T dan MGs’ “Hijau” lakukan Bawang. Ada kemungkinan bahwa sutradara ini akan menjadi lebih bersemangat dan unik jika dia semakin mendalami alam bawah sadarnya dan menyerah sepenuhnya padanya.

READ  Perusahaan ALB Indonesia yang Harus Diperhatikan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."