KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ringkasan AI: Ambisi AI raksasa cloud menciptakan kemitraan baru — dan permasalahan persaingan baru
Tech

Ringkasan AI: Ambisi AI raksasa cloud menciptakan kemitraan baru — dan permasalahan persaingan baru

Saat ini musim semi, dan awan raksasa sedang menghujani AI Gardens dengan deras.

Minggu lalu, acara tahunan Cloud Next Google penuh dengan pembaruan terkait AI mulai dari pembuatan konten dan personalisasi hingga fitur-fitur baru untuk adopsi perusahaan. Namun, raksasa teknologi ini juga mengumumkan kemitraan baru untuk ekosistemnya dengan startup seperti Lytics dan Pantheon, yang akan membantu pemasar menggunakan AI generatif untuk membuat kampanye yang dipersonalisasi tanpa cookie pihak ketiga. Google Cloud juga mengumumkan kemitraan baru dengan Circana, yang akan membantu aset data untuk pembelian media melalui platform BigQuery Google.

Google telah mempromosikan perluasan kemitraan dengan perusahaan induk agensi termasuk Stagwell dan WPP. Dengan Stagwell, Google Cloud akan mendukung ruang bersih data baru dari Stagwell Marketing Cloud. Google Cloud juga akan mendukung platform AI generatif WPP melalui model AI Gemini 1.5 Pro yang baru diumumkan. Namun, secara keseluruhan, intisari Google bukanlah fokus pada periklanan.

“Saya merasa pihak cloud tidak benar-benar ingin mempersonalisasikan sesuatu dengan iklan atau gagasan bahwa ini semua adalah bagian dari model periklanan yang memonetisasi lalu lintas,” kata analis Gartner Andrew Frank setelah keynote Google Cloud Next. “Saya pikir mereka mencoba untuk sangat berhati-hati dalam menerapkan aplikasi perusahaan dan aplikasi non-media.”

Lytics, sebuah platform data pelanggan, akan memungkinkan pemasar menemukan audiens yang relevan dengan menggabungkan data pihak pertama sekaligus mengotomatiskan konten menggunakan platform Vertex AI Google berdasarkan apa yang kemungkinan besar akan dibeli oleh pelanggan dan konten apa yang mungkin ingin mereka tonton. Alat ini menggunakan grafik minat yang sama dengan Topics API di Kotak Pasir Perlindungan Privasi Google.

READ  Keyboard Touch ID baru yang ajaib bekerja dengan semua M1 Mac, tidak hanya iMac

“Anda memiliki dua data yang sangat penting ini,” kata James McDermott, CEO dan salah satu pendiri Lytics. “Apa yang saya ketahui tentang pengguna ini, dan konten apa yang saya miliki yang dapat saya berikan yang masuk akal dan relevan bagi orang ini?”

Pesaing telah aktif dengan pembaruan mereka sendiri. Misalnya, Microsoft mengatakan akan membuka pusat AI baru di London dan juga menginvestasikan $2,9 miliar pada infrastruktur AI dan cloud di Jepang. Sementara itu, Amazon Kontributor tahunan Surat dari CEO Andy Jesse mengatakan AI generatif “mungkin merupakan perubahan teknologi terbesar sejak cloud” dan “mungkin sejak Internet.” Salah satu penerima manfaat yang dia sebutkan adalah bisnis periklanan raksasa cloud tersebut, yang telah menambahkan fitur untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat dan mempersonalisasi gambar, teks iklan, dan video.

Selain Tiga Besar, perusahaan data cloud juga membangun ekosistemnya sendiri. Misalnya, Snowflake meluncurkan cloud data pemasaran barunya dengan sejumlah mitra seperti Snap, Braze, dan lainnya yang akan membantu AI, personalisasi, dan kemampuan lainnya.

Investasi raksasa teknologi pada startup AI juga menarik perhatian lebih besar dari badan regulator. Pekan lalu, Otoritas Pasar Persaingan Inggris merilis laporan baru laporan Hal ini mengidentifikasi risiko utama jika raksasa teknologi membatasi akses untuk melindungi diri dari persaingan. (CMA adalah lembaga pengawas yang sama yang mengawasi pengembangan Inisiatif Perlindungan Privasi.) Di wilayah Atlantik ini, Departemen Kehakiman AS bertanggung jawab. Itu berkata Menyelidiki anggota dewan umum di berbagai perusahaan AI.

Sarah Cardwell, kepala eksekutif CMA, mengatakan dalam sebuah pernyataan mengenai laporan tersebut: “Tantangan mendasar yang kita hadapi adalah bagaimana memanfaatkan teknologi yang sangat menarik ini untuk kepentingan semua orang, sekaligus melindungi dari potensi penyalahgunaan kekuatan pasar dan konsekuensi yang tidak diinginkan.”

READ  Pembaruan iPhone Dirilis Tiba-tiba Dengan Perbaikan Terbaru

Klaim dan Produk: Berita dan Pengumuman Kecerdasan Buatan

  • Perwakilan AS Adam Schiff Rancangan undang-undang baru diperkenalkan Hal ini mungkin mengharuskan perusahaan AI untuk memberikan lebih banyak transparansi tentang konten yang digunakan dalam model inti mereka. Sasarannya: Untuk memberikan wawasan yang lebih baik tentang cara model AI dilatih dan apakah model tersebut menggunakan materi berhak cipta.
  • Gubernur Utah A Undang-undang pengungkapan AI yang baru Ini disebut Undang-Undang Kecerdasan Buatan Utah, yang mulai berlaku bulan depan.
  • Slalom Consulting memulai debutnya Alat baru Untuk membantu berbagai profesi mengidentifikasi manfaat AI generatif dalam pekerjaan mereka sehari-hari.
  • mati Mengumumkan Chip AI baru bertujuan untuk membantu menjalankan beban kerja AI di dalam perusahaan.
  • Humane telah merilis perangkat kecerdasan buatan barunya yang disebut AI Pin, tetapi dengan harga $699 Perangkat itu disambut baik Dengan banyak ulasan buruk.
  • BBDO Energy dan merek perawatan kulit milik Bayer, Bepanthen, telah meluncurkan kampanye baru di Meksiko yang menggunakan kecerdasan buatan untuk membantu anak-anak membuat animasi yang mewakili kondisi kulit mereka.

1 dan 0: AI dalam angka

  • baru pengintaian Morning Consult menemukan bahwa pekerja Milenial lebih cenderung menggunakan AI generatif dibandingkan generasi Amerika lainnya termasuk Generasi Z.
  • baru pengintaian Oleh SAP Emarsys, ditemukan bahwa 64% pembeli percaya AI telah meningkatkan pengalaman ritel mereka, naik dari 51% tahun lalu.
  • Model bahasa besar cenderung memperlakukan kata benda secara berbeda berdasarkan ras dan gender menurut ucapannya riset Dari Universitas Stanford.
  • Analisis AI yang dilakukan oleh IV.AI menemukan bahwa 76% komentar yang dikirimkan ke Kantor Paten dan Merek Dagang AS menyatakan sentimen negatif terhadap AI dan hak cipta. (Baca lebih lanjut tentang temuan ini dalam kisah mendalam minggu lalu.)
READ  Microsoft Dev Proxy v0.15: Emulasi API aman dengan Entra dan banyak lagi

Lebih banyak cerita AI melalui Digiday:

https://digiday.com/?p=540986

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."